5 gejala umum kecemasan.

Kecemasan adalah salah satu gambaran paling umum di zaman kita. Ini menyiratkan, singkatnya, dorongan untuk pergi lebih cepat daripada kehidupan. Artinya selalu mengantisipasi apa yang akan terjadi, baik yang negatif maupun yang positif. Kecemasan mendorong kita untuk memikirkan skenario dan hasil yang tidak kita ketahui, untuk mempercepat ritme dan proses, dan berkali-kali memaksanya.

Kecemasan berusaha untuk memajukan baik apa yang akan menyebabkan kenikmatan dan apa yang akan dianggap sebagai bahaya. Itu diatur oleh moto “semuanya dan sekarang” dan sering dibanjiri dengan iklim kebingungannya. Dalam panorama Segalanya dan Sekarang ini, pilihannya sulit dan proses yang diperlukan untuk hal-hal untuk berkembang tidak dihormati.

The keadaan kecemasan selalu salah satu harapan, sebagian besar waktu cemas, tentang apa yang mungkin terjadi. Beberapa kecemasan diharapkan dalam hidup, karena perubahan memobilisasi kecemasan. Membiarkan segala sesuatu dalam kesinambungan di mana tidak ada variasi dan kita bergerak di medan yang akrab, menetralkan kecemasan, tetapi membiarkan kita diam, tanpa kemungkinan untuk bergerak. Kecemasan adalah bagian dari perubahan dan menjadi, tetapi harus dibatasi pada saat-saat tertentu, dan masalahnya saat ini terbentuk karena kecemasan biasanya menjadi norma, itu hadir secara permanen, dalam masyarakat yang selalu membutuhkan lebih banyak hal dan lebih cepat.

Pada saat-saat kecemasan jiwa berada dalam keadaan waspada dan harapan. dia tidak bisa beristirahat atau bersantai, dia selalu menunggu sesuatu. Dan situasi ini membawa, tentu saja, simtomatologi terkait.

Beberapa gejala tersebut akan kami uraikan di bawah ini. Meskipun spektrumnya sangat luas, kami akan mencantumkan 5 di antaranya, yang sangat sering ditemukan dalam tabel yang paling sering terlihat dalam konsultasi saat ini.

  • sesak napas . Biasanya salah satu gejala yang paling sering dan ditandai dengan kesulitan memasuki udara dan / atau perasaan sesak di dada. Ini dapat meningkat menjadi perasaan mati lemas. Ini adalah gejala yang biasanya menimbulkan rasa takut yang hebat, ditingkatkan dan diperburuk oleh rasa takut yang terkait ini.
  • Akselerasi pikiran. Kekacauan ide, banyak tugas yang harus dilakukan yang tidak berhenti beredar di pikiran, hambatan atau potensi bahaya di masa depan yang berulang. Ini menghasilkan perasaan tidak nyaman, tidak bisa rileks dan menyebabkan kesulitan dalam mengatur, berkonsentrasi, dan melanjutkan tugas sehari-hari.
  • palpitasi Detak jantung cepat atau perasaan bahwa jantung tidak bekerja seperti biasanya. Ini biasanya juga menimbulkan ketakutan yang memperburuk gejala.
  • Ketegangan otot. Keadaan kewaspadaan yang konstan menyebabkan otot-otot tegang dan, bahkan tanpa disadari, orang tersebut mengalami kontraksi otot permanen. Hal ini dapat menyebabkan, dalam kasus puncak kecemasan, untuk kontraktur dan nyeri otot, yang dapat membawa gejala lain seperti pusing, misalnya.
  • Perlu terus bergerak. Menggerakkan tangan atau kaki sebagai kejutan, melakukan gerakan berulang, atau harus berjalan dari satu sisi ke sisi lain, atau mengisi aktivitas, dengan kesulitan dalam mempertahankan saat-saat relaksasi dan keheningan tubuh.

Deskripsi gejala-gejala ini adalah untuk tujuan informasi untuk dapat mengenali saat-saat kecemasan yang lebih besar dan untuk dapat membuat keputusan yang tepat. Menghentikan tuntutan, melakukan konsultasi medis dan/atau psikologis penting untuk dapat menegakkan diagnosis yang memadai dan memulai, jika perlu, pengobatan sesuai kebutuhan kasus.