Analis dan analis

Salah satu teks fundamental ajaran Jacques Lacan adalah “Arah pengobatan dan prinsip-prinsip kekuatannya”, sebuah tulisan yang merupakan bagian dari Kolokium Internasional Royaumont pada tahun 1958.

Di sana, dalam paragraf pertama, Lacan berbicara tentang pribadi analis dan pribadi analisis, ekspresi yang selain menarik perhatian, tampaknya memberikan simetri tertentu pada pasangan analitik «transference-countertransference».

Untuk memahami sedikit tentang apa yang Lacan bicarakan di sini, kita harus melihat referensi yang dia berikan kepada kita di sana: «Compleat Strategyst», di mana, berbicara tentang teori permainan, dia mengizinkannya untuk membuat perbedaan antara pemain dan pemain. orang.

Jadi memberi kita contoh jembatan. Dalam permainan ini ada empat pemain, tetapi hanya dua orang, masing-masing terdiri dari dua pemain. Perlu juga diperkenalkan bahwa dalam teori permainan, permainan peluang mutlak tidak dipertimbangkan, tetapi harus ada aturannya.

Di jembatan, setiap pasangan merupakan satu orang, yang mengambil strategi untuk memenangkan pertandingan melawan pasangan lainnya.

Kita dapat mengatakan dengan contoh ini bahwa orang tersebut mengalami perpecahan menjadi dua pemain yang harus menemukan, dalam aturan permainan apa yang diizinkan, bagaimana, dengan cara apa untuk mengirimkan strategi yang diambil ke anggota lain.

Dalam “Arah penyembuhan” kami memahami kemudian dengan referensi ini, istilah “orang” (diterapkan pada analis dan analisis, seperti yang saya katakan di awal) tidak menyamakan mereka sama sekali, tidak menandai simetri di antara mereka, juga tidak itu merujuk pada “personologi” beberapa; hanya dikatakan bahwa keduanya terlibat dalam permainan yang sama, dengan strategi yang berbeda.

referensi sangat penting pada saat ini. Tidak ada simetri antara analis dan analysand. Kita juga harus tahu, atau ingat, bahwa masa Lacan ini ditandai, antara lain, oleh kritik yang kuat terhadap apa yang akan menjadi hubungan ganda dalam suatu analisis, hubungan yang murni imajiner.

Sebaliknya, unsur yang memiliki semua kepentingannya adalah simbolis, register ketiga dalam hubungan ganda itu. Yang tidak sadar, Yang Lain…

Pertama, untuk memperkenalkan simbolik, Lacan menggunakan sementara konsep “intersubjektivitas”, yang dipinjam dari bidang fenomenologi. Konsep ini, dalam pengembangan teori transferensi seperti «intersubjektivitas», akan membantu Lacan untuk menekankan perpindahan dari imajiner ke simbolis, yang akan berakhir pada pemutusan definitif dengan konsepsi ini.

Dengan anggapan objek a adalah bahwa semua jejak intersubjektivitas dalam hal transferensi akan hilang, dan semua jejak simetri akan hilang dari teori.

Satu-satunya aturan analis, kata Freud, adalah “perhatian mengambang”, dan ini menyiratkan bahwa di pihak analis ada lebih banyak “tidak” : dengarkan semuanya dengan bebas, kata Freud, jangan fokus pada satu unsur wacana. Tapi itu bukan karena di Lacan kita juga menemukan, misalnya, “tidak menanggapi permintaan”; “tidak mengerti”; jangan menafsirkan tanpa perhitungan; tidak menempati tempat lain selain keheningan…

Pada titik itu, baik di sisi analis maupun analis, kebebasan dibatasi. Karena analisis dan, terlepas dari kenyataan bahwa aturan analitis memintanya untuk mengatakan segalanya, mengatakan semuanya tidak mungkin…

SUMBER: Strategi transferensi dalam psikoanalisis.