Apa yang diharapkan pria dari wanita?

Kebanyakan pria memiliki harapan yang sama terhadap wanita, sampai-sampai menggeneralisasi dalam hal ini tidaklah berlebihan.

Apa yang pria harapkan dari wanita secara tidak sadar dan terkadang tidak begitu banyak, adalah produk dari kondisi maskulin mereka, gen mereka, peran yang diberikan masyarakat kepada mereka dan posisi yang diberikannya kepada mereka, dari warisan yang mereka terima melalui tradisi, dari perilaku keluarga yang dipelajari, identifikasi dengan orang tua mereka dan tokoh penting dari masa kecil mereka, dan juga kepribadian mereka.

Dari sudut pandang sadar, seorang pria dapat menganggap dirinya cararn dan dapat berbagi pengeluaran dengan istrinya, pekerjaan rumah tangga dan perawatan anak-anak, untuk berunding dengannya pertanyaan-pertanyaan yang memerlukannya, tidak mengambil inisiatif sepihak tanpa berkonsultasi, menerima penolakan untuk berhubungan seks tanpa menyinggung dirinya sendiri dan menghormati istrinya dalam segala hal, tanpa rasa kejantanannya berkurang, terganggu atau terganggu, karena pada akhirnya, bahkan jika dia harus menerimanya secara tidak sadar, seorang wanita adalah juga manusia seperti dia.

Dari perspektif ketidaksadaran, yaitu bagian dari kepribadian yang tetap tersembunyi dan tidak berani mengungkapkan dirinya meskipun juga mempengaruhi perilaku; itu adalah sesuatu yang lain.

Karena bahkan pria yang paling kejam sekalipun, secara tidak sadar, tidak suka berbagi pengeluaran dengan istrinya, karena kekuatan ekonomi harus diterjemahkan ke dalam kekuatan politik dan oleh karena itu, uanglah yang memberi wewenang untuk mengambil keputusan.

Di sisi lain, pria secara tidak sadar mengharapkan istrinya untuk mengambil alih rumah; dan meskipun dia mungkin bersedia membayar pekerja rumah tangga untuk membantu istrinya atau dirinya sendiri untuk membantu pekerjaan rumah tangga dan mengganti popok anak laki-lakinya, sulit baginya untuk mengambil inisiatif dalam hal ini dan lebih memilih untuk mengikuti instruksi dari majikannya. istri, yang dia harapkan akan mengambil peran itu.

Pria secara tidak sadar mengharapkan istri mereka untuk menanggapi persyaratan cinta mereka kapan pun dia menginginkannya; Dan meskipun dia secara sadar menegaskan bahwa dia akan menyukainya jika dia pernah mencarinya dengan niat yang sama, dia sangat ingin memiliki inisiatif, karena dia merasa bahwa itu adalah peran alaminya, yang tepat untuk pria, untuk maju ke arah wanita dan miliknya untuk menyerahkan atau kembali.

Laki-laki secara tidak sadar tidak dapat menghindari pengambilan keputusan sepihak tanpa berkonsultasi dengan istrinya, karena perannya dalam kehidupan ini adalah sebagai yang mengambil inisiatif, yang maju ke arah musuh, yang menyerang lebih dulu, yang membuat alat. kerja, yang menendang lebih dulu, yang maju dari kanan, yang melintasi lampu merah, yang memegang pegangan dan memiliki semua pegas.

Seorang pria, secara tidak sadar, tidak dapat menolak untuk minum dengan seorang teman setelah bekerja karena jika dia melakukannya, dia harus menjelaskan bahwa istrinya sedang menunggunya untuk makan malam.

Dia menolak memainkan peran sebagai pria yang dijinakkan dan ditundukkan, dan mungkin memutuskan untuk menerima, mengambil risiko bertengkar tanpa alasan dengan istrinya, atau mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi ke dokter gigi, yang lebih mudah dan sesuai dengan semua orang. Tentu saja, pilih yang terakhir dan hindari kompromi tanpa biaya.

Pria itu secara tidak sadar lebih suka melihat istrinya rapi, bahagia dan selalu siap untuk pertemuan langsung, daripada melihat rumah yang cerah, namun ia mungkin protes jika kemejanya tidak disetrika dengan benar.

Pria secara tidak sadar mengharapkan istrinya untuk berbicara sedikit karena dia tidak tertarik pada masalah komunikasi atau masalah eksistensial yang berada di luar yurisdiksi orang biasa.

Pria itu tanpa sadar berharap istrinya akan tetap bugar, bahkan setelah melahirkan beberapa anak dan bahwa dia akan tahu cara memasak hidangan lezat untuknya sementara dia mendedikasikan dirinya untuk makanan ringan.

Untungnya, sulit bagi manusia untuk sepenuhnya menyadari segalanya, karena jika ini pernah terjadi dan isi bawah sadar tiba-tiba meledak menjadi kesadaran, pasti manusia gua yang dibawa semua manusia di dalamnya akan muncul lagi.