Apa yang saya pakai? Psikologi cara

Secara umum, dunia fashion dan estetika dikaitkan dengan kedangkalan. Namun, pada dasarnya, cara kita berpakaian mengungkapkan, dalam satu atau lain cara , bagaimana kita, bagaimana kita berpikir atau bagaimana perasaan kita. The citra tubuh dibangun, oleh karena itu, tindakan ganti memainkan peranan penting dalam pembangunan identitas.

Industri saat ini mengusulkan, secara umum, barang – barang yang sangat mirip yang tidak memungkinkan kita untuk sepenuhnya mengidentifikasi diri kita melalui apa yang kita beli dan apa yang kita pilih.

Sejak zaman primitif, pakaian pada prinsipnya memiliki fungsi praktis dan mengekspresikan kebutuhan budaya: kebutuhan akan privasi atau perlindungan. Kedua, dan dengan evolusi, kebutuhan ini berkembang berdasarkan konsep estetika dan menjadi objek keinginan.

Dunia kapitalis telah mengambil konsep ini sampai batasnya, menghasilkan kebutuhan baru pada konsumen yang muncul dari objek-objek ini. Sayangnya, hal ini menyebabkan kecenderungan untuk melakukan standarisasi, melalui pengembangan dan penjualan produk yang, mengikuti tren, ternyata sangat mirip. Terutama merek-merek kuat yang memiliki kapasitas produktif untuk menjual secara besar-besaran. Sehingga karakter kreatif dan ekspresif yang seharusnya diasosiasikan dengan tindakan berbusana menjadi terhambat . 

Jadi, untuk pertanyaan, apa yang harus saya pakai? Kita harus merespon dengan menanyakan apa yang saya suka? Warna apa yang saya pilih dan warna apa yang tidak saya pilih? Bentuk apa, kombinasi apa? Mencoba melakukannya di luar tren ketat atau item musim.

Melihat ke cermin bisa menjadi permainan hebat di mana pantulan dari satu set mewakili kita, dan menantang kita untuk membuat bentuk dan kombinasi baru.

Citra tubuh dan rasa estetika mewakili keadaan internal orang tersebut. Mereka berbicara tentang gagasan merawat diri sendiri, harga diri, keadaan pikiran dan tanpa ragu mereka memberi tahu kita sesuatu tentang saat orang itu hidup. Bahaya kedangkalan dalam hal ini terletak pada kecenderungan untuk memutuskan masalah estetika dan citra dari proses internal. Dengan demikian, menjadi sekadar upaya berlebihan untuk menunjukkan citra yang diyakini dihargai oleh masyarakat atau untuk mematuhi stereotip, mengesampingkan proses internal sendiri.

Agar hal ini tidak terjadi, penting untuk menjaga hubungan erat dengan apa yang kita miliki, dengan selera dan pilihan asli kita. Untuk tujuan ini, ada baiknya memprioritaskan pilihan produk berdesain unik atau bahkan toko vintage karena memberi kita peluang lebih besar untuk menemukan apa yang mengidentifikasi kita dan membedakan kita dari yang lain. 

Selain itu, tren ini juga dikolaborasikan dengan konsep sustainable fashion. Belajar mendaur ulang dan menggunakan kembali; sehingga menjaga sumber daya dan menonjolkan nilai yang unik dan buatan tangan.
Cara kita mengekspresikan diri melalui pakaian adalah cara berkomunikasi dan secara intrinsik terkait dengan aspek psikologis masing-masing.

Bagaimana menemukan cara terbaik untuk mengekspresikan diri dengan cara ini, dengan cara yang unik dan kreatif?
Pertama:

– Tinggalkan pusat perbelanjaan untuk sementara waktu dan mulailah menyelidiki toko-toko desain dan penemuan-penemuan kecil yang khas dari daerah, lingkungan, kota tempat Anda tinggal.

– Amati, di luar merek, produk satu per satu.

– Jangan membeli peralatan dan set kaca patri, yang sudah dirakit atau diusulkan. Dan jika Anda ingin menjadi modis, bagus! Tapi lihatlah tren dengan visi kritis; pilih salah satu yang benar-benar menginspirasi Anda dan jangan membeli semua untuk membeli. 

– Gunakan kombinasi yang Anda sukai dan pakaian yang sama dalam konteks yang berbeda dan kombinasi yang berbeda.

Berpakaian adalah cara untuk mengekspresikan keadaan dan proses internal kita. The kreativitas sangat penting bagi kami kesehatan mental karena itu membantu kita menangani konflik dan emosi sehat. Salah satu cara untuk menjadi kreatif setiap hari adalah melalui berpakaian, setara dengan melukis, menyanyi atau menari. Selain memungkinkan proses ini, itu komunikatif dan memenuhi peran sosial dan budaya.
Jadi mengapa tidak menggunakan fashion sebagai sesuatu yang kreatif dan terapi?

Mulai sekarang!