Apakah Fungsi Neuron Bipolar ?

Sebuah neuron bipolar atau sel bipolar, adalah jenis neuron yang memiliki dua ekstensi (satu akson dan satu dendrit). Sel bipolar adalah neuron sensorik khusus untuk transmisi indra khusus. Dengan demikian, mereka adalah bagian dari jalur sensorik untuk fungsi penciuman, penglihatan, pengecapan, pendengaran dan vestibular. Contoh umum adalah sel bipolar retina, ganglia saraf vestibulocochlear, dan penggunaan luas sel bipolar untuk mengirimkan sinyal eferen (motor) untuk mengontrol otot. Neuron Bipolar memiliki fungsi yang banyak, dan akan dijelaskan berikut ini.

Lokasi dan Fungsi Neuron Bipolar

Cukup beberapa neuron sensorik yang menyampaikan informasi lingkungan, seperti bau, cahaya, sentuhan, dan suara, ke sumsum tulang belakang dan otak, adalah bipolar. Misalnya, mereka yang berada di kulit menggunakan satu ekstensi mereka (dendrit) untuk mendeteksi sensasi sentuhan, sementara ekstensi lain (akson) digunakan untuk menyampaikan rangsangan yang terdeteksi di kulit ke sumsum tulang belakang dan kemudian ke otak. Neuron sensorik pada dasarnya terletak di sistem saraf perifer. Tugas utama mereka adalah melepaskan sensasi dari area perifer tubuh ke sistem saraf pusat.

Neuron yang terletak di retina adalah contoh lain dari neuron bipolar. Mereka mengumpulkan sinyal penglihatan dari retina mata dan mengirimkannya ke otak. Bipolar neuron juga terletak di atap setiap rongga hidung dan mampu membedakan antara berbagai bau. Sedangkan, koklea, sistem pendengaran di telinga bagian dalam, juga memiliki neuron bipolar. Untuk lebih spesifik, saraf koklea pada dasarnya terdiri dari badan sel bipolar. Secara keseluruhan, neuron sensorik bipolar ini memainkan peran penting dalam fungsi indera penciuman, penglihatan, pengecapan, dan pendengaran.

Bipolar neuron juga merupakan unit fungsional dari sistem vestibular, yang memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan kita. Sistem vestibular yang terbuat dari reseptor vestibular, saraf, dan ganglion, juga hadir di telinga bagian dalam dan menyampaikan data sensoris ke otak, yang memberikan kontribusi dalam mempertahankan postur tegak dan koordinasi gerakan kepala dan mata.

Neuron Bipolar

Neuron, juga dikenal sebagai sel saraf, mengirimkan dan menerima informasi dalam bentuk sinyal listrik ke dan dari otak dan sistem saraf. Sebuah neuron terdiri dari 3 bagian utama: badan sel (atau soma), dendrit yang bercabang dari soma dan terlihat seperti pohon dan menerima sinyal, dan akson, struktur tubular panjang tunggal yang mengirimkan sinyal listrik ke tetangga neuron.

Tergantung pada jumlah ekstensi, neuron dapat diklasifikasikan sebagai unipolar, bipolar atau multipolar. Neuron unipolar tidak memiliki dendrit dan akson yang terpisah. Mereka hanya memiliki satu struktur tunggal yang keluar dari soma dan mentransmisikan dan menerima sinyal. Proses aksonal dan dendritik digabungkan bersama dan membentuk satu proses non-terpisah dalam neuron unipolar.

Bipolar neuron, di sisi lain, memiliki dua proses terpisah yang membantu kita mengidentifikasi akson dan dendrit. Tidak seperti neuron unipolar di mana akson dan dendrit bergabung bersama, neuron bipolar memiliki dua struktur yang berbeda yang berfungsi sebagai akson dan dendrit, masing-masing. Ada dua jalan keluar berbeda dari soma (badan sel).

Juga disebut sebagai ekstensi sitoplasma, struktur ini juga memiliki cabang yang lebih kecil yang akhirnya berakhir pada ujung saraf. Dalam beberapa kasus, percabangan dendritik begitu besar dan rumit sehingga neuron bipolar mampu menerima 100.000 sinyal. Sejauh menyangkut pergerakan sinyal listrik, dalam dendrit, sinyal berjalan ke arah sel tubuh, sedangkan di akson, sinyal bergerak menjauh dari sel tubuh menuju otak. Kerja akson dan dendrit yang tepat sangat penting bagi neuron untuk mengirim dan menerima sinyal secara efisien.

Karakteristik Neuron Bipolar

Neuron bipolar adalah neuron seluler yang memanjang dimana masing-masing ujungnya memiliki dendrit tunggal. Sel-sel ini ditandai oleh dua cabang eksternal ke soma atau tubuh neuronal. Ini berbeda dari unipolar karena memiliki dua ekstensi (yang unipolar hanya mengandung satu) dan yang multipolar karena hanya mengandung satu dendrit (yang multipolar memiliki lebih dari satu).

Akson neuron bipolar bertanggung jawab untuk melakukan fungsi transmisi informasi, sementara dendrit melakukan proses menangkap informasi dari neuron lain. Inti dari neuron bipolar (tidak seperti unipolar) terletak di pusat. Masing-masing sisinya mengandung cabang. Di satu sisi akson dan di sisi lain dendrit.

Secara umum, neuron bipolar adalah aferen. Artinya, mereka bertanggung jawab untuk mentransmisikan informasi dari indra ke sistem saraf pusat. Kehadiran jenis neuron ini menjadi sangat menonjol di ganglia tulang belakang ikan. Sifat utamanya adalah.

Mengirimkan sinyal saraf

Bipolar neuron bertindak sebagai penerima dan sebagai pemancar. Dalam pengertian ini, mereka mampu mengirimkan sinyal saraf ke neuron dan sel lain dari sistem saraf.
Kirim informasi dari pinggiran.

Fungsi utama dari jenis neuron ini adalah untuk menangkap informasi dari organ-organ sensorik dan mengirimkannya ke daerah-daerah otak. Untuk alasan ini, neuron bipolar menonjol untuk mengirim informasi dari pinggiran ke sistem saraf pusat.

Bentuknya memanjang

Morfologi jenis neuron ini menonjol karena sedikit memanjang. Dengan demikian, itu berbeda dari neuron unipolar dengan bentuk bulat dan neuron multipolar oleh morfologi bintang mereka.

Pisahkan peregangan

Dua ekstensi dari neuron bipolar (akson dan dendrit) dipisahkan satu sama lain. Akson terletak di satu sisi neuronal soma sementara dendrit terletak di sisi lain.

Terlibat dalam proses sensorik

Bipolar neuron adalah sel-sel penting untuk transmisi informasi sensorik dari organisme. Sel-sel ini ditemukan di beberapa organ indera dan mengirimkan informasi ke sistem saraf pusat tentang telinga, bau dan pemandangan di antara yang lain.

Itu tidak biasa

Jenis-jenis neuron ini, meskipun sangat penting untuk mentransmisikan informasi sensorik, sedikit lazim dalam sistem saraf manusia. Bahkan, neuron multipolar jauh lebih banyak daripada ini.

Lokasi Neuron bipolar

Neuron bipolar tersebar di berbagai daerah dari sistem saraf serta organisme. Secara khusus, jenis sel ini terutama lazim di organ indera. Dalam pengertian ini, wilayah utama lokasi neuron bipolar adalah:

Retina mata

Sel-sel retina mata terletak di daerah tengah yang sama. Kedua termini yang memiliki neuron bipolar (akson dan dendrit) terhubung langsung dengan sel-sel fotoreseptor. Ekstensi dari neuron bipolar terhubung ke lapisan luar retina. Lapisan luar ini terutama dibentuk oleh sel ganglion, tempat dari mana ia meninggalkan saraf optik.

Epitel penciuman

Epitel penciuman adalah daerah hidung yang dibentuk oleh sel reseptor penciuman. Sel-sel ini menghasilkan neuron bipolar yang mengirim akson mereka ke otak. Dalam hal ini, neuron memiliki waktu paruh antara satu dan dua bulan, sehingga mereka harus diganti secara terus menerus oleh sel-sel baru yang berasal dari sel epitel penciuman.

Masing-masing neuron bipolar dari epitel penciuman mengekspresikan ratusan protein reseptor penciuman yang berbeda, yang dikodekan oleh gen yang sesuai. Akson neuron ini diarahkan ke stasiun yang lewat yang dikenal sebagai glomerulus. Daerah ini terletak di bohlam Penciuman otak, sehingga neuron bipolar berjalan dari epitel penciuman ke sistem saraf pusat.

Secara khusus, proyeksi sel-sel ini diarahkan ke bagian tengah lobus Temporal, Yaitu, korteks penciuman. Juga, beberapa diangkut ke hippocampus Dan inti tonsila.

Saraf vestibulo-koklea

Saraf vestibular adalah saraf yang terletak di telinga bagian dalam. Struktur ini bertanggung jawab untuk fungsi ekuilibrium. Ini dibentuk oleh beberapa cabang yang berasal dari kanalis semisirkularis yang bergabung membentuk saraf vestibular untuk terus maju dan meninggalkan melalui kanal auditori internal.

Dengan cara ini, saraf vestibular dibentuk oleh saraf koklea, yang membawa informasi tentang suara dan oleh saraf vestibular yang mengirimkan informasi pada keseimbangan.

Kedua fungsi ini dilakukan oleh neuron bipolar, yang menghubungkan daerah-daerah ini dengan sistem saraf pusat. Keseimbangan dapat dinilai oleh stabilitas tubuh, yang menghubungkan telinga batang otak. Dengan cara ini, impuls saraf dikirim dari telinga bagian dalam ke otak. Akhirnya, telinga bagian dalam berisi koklea, saluran berbentuk spiral yang juga mengandung neuron bipolar yang bertindak sebagai transduser sinyal suara.