Apakah Fungsi Otot Siliaris ?

Otot siliaris terdiri dari serat otot polos berorientasi pada arah longitudinal, radial, dan melingkar. Interweaving terjadi antara berkas serat dan dari lapisan ke lapisan, sehingga berbagai jumlah jaringan ikat ditemukan di antara bundel otot. 1 Serat otot longitudinal (Brücke) terletak bersebelahan dengan supraciliaris dan sejajar dengan sklera.

Setiap bundel otot menyerupai V panjang yang sempit, yang dasarnya memacu sklera, sedangkan apeks berada di koroid. Tendon asal menempelkan serat otot ke taji sklera dan ke lembar mesh trabecular yang berdekatan. Penyisipan otot silika longitudinal berada di sepertiga anterior koroid dalam bentuk terminasi berbentuk stellata atau “bintang otot.” 1,2 Dalam ke serat otot longitudinal, serat radial membentuk lebih luas, lebih pendek interdigitating Vs yang berasal dari taji sklera dan masuk ke jaringan ikat dekat pangkal proses siliaris.1 Lapisan ini merupakan transisi dari serat berorientasi longitudinal ke serat sirkuler.

Bagian paling dalam dari otot siliaris, otot annular (Muller’s), terbentuk dari bundel otot melingkar dengan jenis sfingter. Serat-serat ini terletak di dekat lingkaran utama iris.

Fungsi apa yang dimiliki oleh otot siliaris di mata?

Mengontrol bentuk lensa untuk memberi Anda visi yang jelas di semua jarak. itu menyusut dan tegang sehingga lensa menjadi tebal sehingga Anda dapat melihat jelas dari dekat dan itu rileks dan lensa menjadi lebih tipis ketika melihat benda jarak.

Otot siliaris adalah otot melingkar yang melemaskan atau mengencangkan zonules untuk memungkinkan lensa berubah bentuk untuk fokus. Zonules adalah serat yang menahan lensa tergantung pada posisinya dan memungkinkannya untuk berubah bentuk selama akomodasi

Otot siliaris mengelilingi lensa alami mata perifer, menahannya di tempat tepat di belakang pupil. Berbeda dengan kornea di depan pupil, lensa alami cukup lunak ketika kita masih muda, seperti balon air.

Titik fokus default mata normal mati pada jarak tertentu. Jadi ketika kita perlu melihat dari dekat, otot ciliary berkontraksi. Seperti meremas balon air, lensa kemudian melesat di sepanjang sumbu visual mata. Lensa yang lebih tebal memiliki titik fokus yang lebih dekat. Ini adalah apa yang menyediakan pembesaran yang diperlukan untuk membaca dan fokus pada dekat. Kemampuan ini (disebut akomodasi) terjadi begitu mudah dan instan ketika kita masih muda sehingga kita bahkan tidak menyadarinya.

Seiring dengan bertambahnya usia kami, material lensa menegang dan menjadi lebih padat. Hal ini menyebabkan resistensi yang meningkat secara bertahap terhadap otot siliaris. Biasanya pada pertengahan 40-an, menjadi lebih sulit untuk dibaca karena pengerasan lensa ini. Tidak lama kemudian, kami membutuhkan bantuan – biasanya dalam bentuk kacamata baca.

Apa itu otot siliaris ?

Otot siliaris mata adalah cincin otot polos lurik, yang ada di lapisan tengah mata. Ini adalah otot tak sadar yang penting, karena membantu untuk mengontrol jumlah cahaya yang masuk ke mata. persarafan otot adalah simpatis dan parasimpatis.  Serat ini adalah bagian dari cabang optalmik dari saraf trigeminal. persarafan ganda ini membantu fungsi otot ini.

Otot siliaris merupakan cincin otot yang mengelilingi lensa mata. Hal ini melekat pada lensa oleh ligamen suspensori. Lensa mata adalah lensa cembung. Ketika otot siliaris beristirahat, lensa dalam keadaan istirahat yang daya optik setidaknya seperti yang Anda dapat melihat objek di kejauhan.

Ketika Anda fokus pada objek dekat, misalnya ketika membaca, Anda perlu meningkatkan kekuatan lensa. Jika Anda tidak, kata-kata yang kabur.

Dengan mengkontraksikan itu sendiri, tubuh siliaris membuat bulat lensa, sehingga memberikan lensa kekuatan optik yang lebih tinggi membuat kata-kata datang ke dalam fokus.

Ketika Anda usia di atas usia 40 atau lebih, lensa mata tidak begitu lentur seperti dulu. Hal ini menjadi kaku dan kurang mampu berubah bentuk (dengan menjadi lebih bulat untuk meningkatkan daya optik). Itu sebabnya kebanyakan dari kita membutuhkan kacamata baca, yang tidak lain lensa cembung, untuk mengambil alih kekuasaan optik menurun dari lensa mata.

Otot siliaris adalah jaringan berbentuk cincin yang memegang dan mengontrol pergerakan lensa mata, dan karena itu, membantu dalam mengendalikan bentuk lensa. Cincin serat otot polos yang bertanggung jawab untuk mengubah bentuk lensa di mata untuk mencapai akomodasi disebut otot siliaris.

Ligamen menghubungkan otot siliaris ke lensa. Ketika otot siliaris rileks, ligamennya kencang, dan lensa teregang tipis sehingga memungkinkannya untuk fokus pada objek yang jauh. Ketika otot siliaris berkontraksi, ligamen suspensori menjadi kurang kencang, dan lensa menjadi lebih bulat sehingga dapat fokus pada objek yang ada di dekatnya.

Otot siliaris adalah otot yang terletak di dalam mata, khususnya di badan siliaris. Ini memiliki bentuk cincin dan melekat pada lensa dengan menggunakan serat, masing-masing merupakan ligamentum suspensori lensa.

Kontraksi otot siliaris diberikan oleh  inti okulomotor aksesori yang memasok serat parasimpatis preganglionar melalui saraf okulomotor, yang menstimulasi reseptor muskarinik dari otot siliaris .otot silisris

Ketika otot siliaris (bentuk melingkar) berkontraksi, serat ligamentum suspensori – yang menyatukan otot dengan kapsul lensa – mengendur. Sebagai hasil dari kehilangan ketegangan ini, lensa berubah bentuk, meningkatkan cembungnya, menjadi lebih bulat, untuk fokus pada objek terdekat. Sebaliknya, pelebaran otot siliaris menyebabkan ketegangan ligamen suspensori meningkat, yang menyebabkan lensa memipihkan, mengurangi cembungnya, dan karena itu mampu fokus pada objek terjauh.