Apakah Manfaat Koloid Dalam Kehidupan Sehari-hari ?

Koloid, zat apa pun yang terdiri dari partikel yang secara substansial lebih besar dari atom atau molekul biasa tetapi terlalu kecil untuk dapat dilihat oleh mata tanpa bantuan; lebih luas lagi, zat apa pun, termasuk film tipis dan serat, memiliki setidaknya satu dimensi dalam kisaran ukuran umum ini, yang mencakup sekitar 10−7 hingga 10−3 cm. Sistem koloid dapat ada sebagai dispersi dari satu zat ke zat lain — misalnya, partikel asap di udara — atau sebagai bahan tunggal, seperti karet atau membran sel biologis.

Berikut ini adalah manfaat dari koloid dalam kehidupan sehari-hari

Darah

Setiap hari kita menggunakan darah kita, kita menggunakannya untuk tetap hidup. Itu berjalan melalui tubuh kita dari atas ke bawah setiap hari. Aku tidak akan berada di sini jika bukan karena cairan merah di sisi kita. Darah adalah koloid karena ketika Anda mengocoknya, itu adalah campuran, tetapi segera setelah Anda berhenti gemetar, sel-sel darah mengendap dan akhirnya Anda memiliki dua lapisan, sel-sel darah dan plasma.

Cat

Cat adalah jenis campuran yang disebut koloid. Dalam suatu koloid, partikel-partikel dari suatu zat dicampur dan didispersikan dengan partikel-partikel dari zat lain – tetapi mereka tidak larut di dalamnya. Dalam cat cairan didispersikan ke dalam cairan, untuk membentuk media pengikat solusi pelarut. Cat adalah jenis campuran yang disebut koloid. Dalam suatu koloid, partikel-partikel dari suatu zat dicampur dan didispersikan dengan partikel-partikel dari zat lain – mereka tidak larut di dalamnya. Dalam cat, pigmen didispersikan dalam cairan dari media pengikat dan larutan pelarut. Saya tidak selalu menggunakan cat setiap hari, tetapi pembangun, artis, dan lainnya menggunakan cat dalam kehidupan sehari-hari.

Krim kocok

Krim kocok adalah koloid. Ini terdiri dari gas dalam cairan, jadi itu adalah busa. Sol adalah suspensi koloid dengan partikel padat dalam cairan. Cahaya dipantulkan dari partikel-partikel besar dan menyebar. Pembuat roti dan koki menggunakan krim kocok dalam kehidupan sehari-hari di sana, saya bayangkan membuat gurun.

Mayones

Mayones adalah koloid cair, emulsi minyak nabati yang dapat dimakan, kuning telur atau telur utuh, cuka atau jus lemon, dengan satu atau lebih dari yang berikut ini: garam, bumbu lain yang biasa digunakan dalam pembuatannya, gula dan / atau dekstrosa. Ini adalah koloid karena memiliki fase cair yang terdispersi dalam media kontinum cair.

Koloid umumnya diklasifikasikan menjadi dua sistem, reversibel dan ireversibel. Dalam sistem yang dapat dibalikkan, produk-produk dari reaksi fisik atau kimia dapat diinduksi untuk berinteraksi sehingga dapat mereproduksi komponen asli. Dalam sistem semacam ini, bahan koloid mungkin memiliki berat molekul tinggi, dengan molekul tunggal ukuran koloid, seperti dalam polimer, polielektrolit, dan protein, atau zat dengan berat molekul kecil dapat bergabung secara spontan untuk membentuk partikel (misalnya, misel, butiran mikroemulsi, dan liposom) dengan ukuran koloid, seperti pada sabun, deterjen, beberapa pewarna, dan campuran lipid berair.

Sistem ireversibel adalah sistem di mana produk dari suatu reaksi sangat stabil atau dihilangkan secara efektif dari sistem sehingga komponen aslinya tidak dapat direproduksi. Contoh sistem ireversibel meliputi sol (suspensi encer), pasta (suspensi terkonsentrasi), emulsi, busa, dan varietas gel tertentu. Ukuran partikel-partikel koloid ini sangat tergantung pada metode persiapan yang digunakan.

Semua sistem koloid dapat dihasilkan atau dihilangkan secara alami maupun oleh proses industri dan teknologi. Koloid yang disiapkan dalam organisme hidup oleh proses biologis sangat penting bagi keberadaan organisme. Mereka yang diproduksi dengan senyawa anorganik di Bumi dan perairan serta atmosfernya juga sangat penting bagi kesejahteraan makhluk hidup.

Koloid

Studi ilmiah tentang koloid berasal dari awal abad ke-19. Di antara investigasi penting pertama adalah dari ahli botani Inggris Robert Brown. Selama akhir 1820-an, Brown menemukan, dengan bantuan mikroskop, bahwa partikel-partikel kecil yang tersuspensi dalam suatu cairan berada dalam gerakan acak yang terus-menerus. Fenomena ini, yang kemudian disebut gerak Brown, ditemukan sebagai hasil dari pemboman partikel koloid secara tidak teratur oleh molekul-molekul cairan di sekitarnya.

Francesco Selmi, seorang ahli kimia Italia, menerbitkan studi sistematis pertama dari koloid anorganik. Selmi menunjukkan bahwa garam akan mengental bahan koloid seperti perak klorida dan biru Prusia dan bahwa mereka berbeda dalam kekuatan endapannya. Ahli kimia Skotlandia Thomas Graham, yang umumnya dianggap sebagai pendiri ilmu pengetahuan koloid modern, menggambarkan keadaan koloid dan sifat pembedanya. Dalam beberapa karya yang diterbitkan selama tahun 1860-an, Graham mengamati bahwa difusivitas rendah, tidak adanya kristalinitas, dan kurangnya hubungan kimia biasa adalah beberapa karakteristik koloid yang paling menonjol dan bahwa mereka dihasilkan dari ukuran besar partikel penyusunnya.

Tahun-tahun awal abad ke-20 menyaksikan berbagai perkembangan penting dalam fisika dan kimia, yang beberapa di antaranya tertera langsung pada koloid. Ini termasuk kemajuan dalam pengetahuan tentang struktur elektronik atom, dalam konsep ukuran dan bentuk molekul, dan wawasan tentang sifat solusi. Selain itu, metode yang efisien untuk mempelajari ukuran dan konfigurasi partikel koloid segera dikembangkan — misalnya, analisis ultrasentrifugal, elektroforesis, difusi, dan hamburan cahaya tampak dan sinar-X. Baru-baru ini, penelitian biologi dan industri pada sistem koloid telah menghasilkan banyak informasi tentang pewarna, deterjen, polimer, protein, dan zat lain yang penting bagi kehidupan sehari-hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *