Apakah Tanda dan Gejala Ovulasi ?

Sama seperti siklus menstruasi yang berbeda untuk setiap wanita, begitu juga ovulasi. Dengan belajar mengenali tanda-tanda ovulasi, Anda akan dapat mengatur waktu berhubungan seks dengan pasangan Anda untuk meningkatkan peluang hamil. Tetapi bahkan jika Anda tidak berusaha untuk hamil tepat pada saat ini, memiliki pemahaman yang lebih baik tentang tanda-tanda ovulasi dapat memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang siklus menstruasi Anda dan membantu Anda menemukan gejala ovulasi yang tidak normal di masa mendatang. Baca terus untuk semua info yang perlu diketahui tentang ovulasi, dari cara memetakan siklus menstruasi Anda hingga bagaimana menemukan tanda-tanda ovulasi yang akan datang.

Apa Gejala dan Tanda Ovulasi?

Sebelum dan selama ovulasi, perubahan hormon dapat memengaruhi seluruh tubuh. Anda mungkin mengalami berbagai gejala ovulasi — termasuk nyeri payudara, kemurungan atau sakit kepala, tetapi jika Anda tidak melihat gejala ovulasi apa pun, jangan khawatir. Itu tidak berarti Anda tidak berovulasi. “Kebanyakan wanita tidak memiliki petunjuk,” kata Moore. Jika Anda dapat belajar mengenali tanda-tanda umum ovulasi yang tercantum di bawah ini, ini dapat membantu Anda memperkirakan kapan ovulasi kemungkinan terjadi.

Perubahan lendir serviks

Ketika Anda mendekati ovulasi, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak estrogen, menyebabkan lendir serviks menjadi melar dan jernih, seperti putih telur, yang membantu sperma berenang ke telur yang dilepaskan selama ovulasi. Perubahan lendir serviks terjadi pada sebagian besar wanita, kata Moore, tetapi Anda harus tahu apa yang Anda cari. Jumlah lendir serviks dan seperti apa bentuk dan rasanya bervariasi dari satu wanita ke wanita lainnya. Untuk mengujinya untuk ovulasi, masukkan jari yang bersih ke dalam vagina Anda, lepaskan sebagian lendir dan kemudian rentangkan sekresi di antara ibu jari dan jari Anda. Jika lengket dan melar atau sangat basah dan licin, itu pertanda baik bahwa Anda sedang dalam fase subur.

Menambah indra penciuman

Bagi sebagian wanita, indera penciuman yang lebih sensitif pada paruh terakhir dari siklus menstruasi normal bisa menjadi tanda ovulasi. Dalam fase subur ini, tubuh Anda akan lebih tertarik pada feromon jantan dan esenon.

Nyeri atau nyeri payudara

Sensitivitas payudara dan puting susu, kelembutan atau rasa sakit dapat menjadi tanda lain dari ovulasi, berkat aliran hormon yang masuk ke tubuh Anda tepat sebelum dan setelah ovulasi.

Nyeri panggul ringan atau perut bagian bawah

Beberapa wanita benar-benar dapat merasakan ovulasi — biasanya sebagai sakit ringan atau sakit di perut bagian bawah, biasanya di satu sisi atau yang lain (bukan sisi yang sama setiap kali). Sensasi, yang disebut Mittelschmerz, dapat berlangsung di mana saja antara beberapa menit dan beberapa jam. Anda mungkin juga mengalami pendarahan ringan pada vagina, keputihan atau mual bersama dengan rasa sakit atau sakit, yang biasanya ringan dan berumur pendek.

Tidak perlu khawatir tentang nyeri ovulasi yang hilang dengan OTC, obat anti-inflamasi (seperti Motrin), kata Moore. Tetapi jika nyeri ovulasi persisten atau berat, kunjungi dokter untuk mengesampingkan kondisi seperti endometriosis atau kista ovarium. Moore menyarankan untuk memantau dan mencatat gejala ovulasi Anda setiap bulan untuk mengetahui apa yang normal bagi tubuh Anda, sehingga Anda dapat lebih mudah menemukan tanda dan gejala ovulasi yang tidak normal. “Jika ragu, periksa,” tambahnya.

Bercak atau debit cahaya

Keputihan atau bercak coklat selama ovulasi adalah normal jika tidak umum. Gejala ovulasi ini dapat terjadi ketika folikel yang mengelilingi dan melindungi oosit yang berkembang, atau telur, matang, tumbuh dan kemudian pecah, menghasilkan sedikit pendarahan. Ketika darah bertambah tua, itu berubah menjadi coklat, itulah sebabnya keputihan dapat berkisar dari merah hingga coklat tua. Ini bukan alasan untuk dikhawatirkan kecuali bercak tetap ada, dalam hal ini Anda harus mengunjungi dokter untuk memeriksa tanda-tanda infeksi dan kemungkinan kehamilan ektopik jika Anda aktif secara seksual.

Libido berubah

Beberapa wanita memperhatikan bahwa dorongan seks mereka meningkat selama masa ovulasi, yang mungkin merupakan cara Ibu Alam untuk memastikan kita menjaga spesies ini tetap hidup dan sehat! Tetapi, seperti yang dikatakan Moore, “dorongan seks dapat dipengaruhi oleh apa saja, termasuk apakah Anda memiliki segelas anggur atau hanya dalam mood.”

Perubahan serviks

Selama ovulasi, serviks Anda mungkin menjadi lebih tinggi, lebih lembut dan lebih terbuka. Anda dapat memeriksa serviks Anda, bersama dengan lendir Anda, untuk gejala ovulasi, tetapi mungkin perlu waktu untuk mempelajari perbedaan yang Anda rasakan dan seringkali lebih sulit daripada mengamati gejala lain yang disebutkan di atas.

Pada banyak wanita dengan siklus teratur, tepat sebelum ovulasi serviks akan lebih lembut, seperti menyentuh bibir Anda, tetapi setelah ovulasi akan terasa lebih keras, lebih seperti menyentuh ujung hidung Anda. OB juga dapat memeriksa perubahan serviks menggunakan spekulum dan membantu memberi Anda lebih banyak panduan tentang bagaimana melakukannya di rumah.

Apa itu Ovulasi?

Ovulasi adalah fase dalam siklus menstruasi Anda ketika telur matang dilepaskan dari ovarium, mengatur tahap pembuahan. Setiap wanita dilahirkan dengan jutaan telur yang belum matang yang menunggu untuk dilepaskan, biasanya satu per satu, setiap bulan. Selama ovulasi, sel telur bergerak ke tuba falopii, di mana ia bisa bertemu dengan sperma dan menjadi dibuahi. Bagi sebagian besar wanita sehat, ovulasi umumnya terjadi sebulan sekali, beberapa minggu setelah menstruasi dimulai.

Kapan Anda Berovulasi?

Anda mungkin pernah mendengar bahwa ovulasi biasanya terjadi pada hari ke 15 dari siklus menstruasi Anda, tetapi itu tidak sama untuk semua orang. Jika Anda seperti kebanyakan wanita pada usia subur, siklus menstruasi Anda berlangsung antara 28 dan 32 hari, dan ovulasi biasanya mencapai antara hari 10 dan 19 dari siklus itu — sekitar 12 hingga 16 hari sebelum periode berikutnya.

Pada wanita sehat, ovulasi terjadi 14 hari sebelum menstruasi. Jadi jika siklus Anda adalah 35 hari, ovulasi akan terjadi pada hari ke 21 dari siklus itu. Jika siklus Anda 21 hari, ovulasi akan terjadi pada hari ke tujuh. Waktu ovulasi dapat bervariasi dari siklus ke siklus dan dari wanita ke wanita. Oleh karena itu merupakan ide yang baik untuk membiasakan diri. dengan kalender haid tubuh Anda setidaknya selama tiga bulan atau lebih, untuk membantu Anda memperkirakan siklus ovulasi Anda dengan lebih baik.

Untuk beberapa wanita, ovulasi tidak selalu terjadi atau bisa tidak teratur. Secara umum, jika Anda hamil, telah melewati masa menopause, atau Anda minum pil KB secara konsisten dan tepat waktu, Anda tidak akan mengalami ovulasi. Penyakit atau kelainan tertentu (seperti sindrom ovarium polikistik atau kegagalan ovarium prematur, di antara kondisi lainnya) dan obat-obatan tertentu (termasuk beberapa antidepresan, obat anti-mual, dan kemoterapi) dapat menyebabkan wanita berhenti ovulasi untuk jangka waktu tertentu.

Juga, faktor gaya hidup lainnya — stres atau kurang berat badan atau kelebihan berat badan (diukur berdasarkan persentase lemak tubuh) – dapat memengaruhi menstruasi dan ovulasi.

Jika Anda berurusan dengan siklus menstruasi tidak teratur atau yang pendek (kurang dari 21 hari) atau panjang (lebih dari 35 hari), disarankan agar Anda dievaluasi oleh dokter untuk mengesampingkan kondisi medis yang mungkin menyebabkan siklus tidak teratur tersebut. . Memang benar pelacakan ovulasi dengan siklus tidak teratur bisa lebih sulit, tetapi perlu diingat bahwa ovulasi terjadi 14 hari sebelum menstruasi, sehingga bahkan dengan menstruasi yang tidak teratur, Anda masih bisa hamil di beberapa titik dalam siklus Anda.

Jika Anda berencana untuk menyusui secara eksklusif (artinya bayi tidak akan mendapatkan sumber nutrisi lain), ketahuilah bahwa Anda kemungkinan tidak akan berovulasi selama waktu itu. Tapi selalu ada pengecualian, jadi Anda tidak bisa bergantung pada menyusui sebagai alat kontrasepsi. Dan begitu bayi diperkenalkan ke makanan lain atau botol sesekali, ovulasi kemungkinan akan berlanjut.

Kapan masa paling subur?

Sementara beberapa orang percaya Anda bisa hamil pada hari apa saja dalam sebulan, dan yang lain mengatakan sebaliknya — bahwa Anda harus berhubungan seks pada hari ovulasi yang tepat — keduanya sebenarnya salah. Pada kenyataannya, ada “jendela subur” enam hari dalam siklus Anda — lima hari menjelang ovulasi, melalui hari ovulasi.

Dan dari enam hari itu, kerangka waktu optimal untuk hamil adalah selama dua hingga tiga hari sebelum ovulasi dan hari ovulasi itu sendiri, ketika Anda paling subur. Setelah telur Anda dilepaskan, telur tersebut dapat bertahan sekitar 12 hingga 24 jam. Setelah itu, Anda biasanya tidak bisa hamil sampai siklus menstruasi berikutnya (tetapi jika Anda tidak berusaha untuk hamil, Anda harus tetap menggunakan alat kontrasepsi setiap saat sebagai tindakan pencegahan).

Ovulasi

Cara Memprediksi Ovulasi

Apakah Anda sedang berusaha untuk hamil atau hanya ingin mengenal tanda-tanda ovulasi tubuh Anda, indikator-indikator ini, termasuk tes di rumah dan OTC, dapat membantu Anda memperkirakan kapan Anda akan mengalami ovulasi.

Pemantauan suhu tubuh basal

Kadang-kadang disebut sebagai BBT, suhu tubuh basal Anda adalah suhu tubuh Anda saat istirahat. Pada awal siklus Anda, suhu tubuh basal tetap cukup konsisten dan rata-rata antara 97,2 dan 97,6 derajat Fahrenheit. Ketika Anda semakin mendekati ovulasi, ada sedikit penurunan suhu tubuh basal diikuti dengan peningkatan tajam, biasanya sekitar 0,4 hingga 1,0 derajat, tepat setelah ovulasi. Salah satu cara untuk menentukan kapan dan apakah ovulasi terjadi adalah untuk melacak suhu tubuh basal Anda selama beberapa bulan.

Ambillah suhu tubuh Anda dengan termometer digital yang dirancang untuk tubuh basal (Anda bisa mendapatkannya secara online atau di toko obat) segera setelah Anda bangun, bahkan sebelum Anda bangun dari tempat tidur, dan catat pembacaannya setiap pagi. Ingatlah bahwa dari hari ke hari, BBT Anda dapat berfluktuasi setengah derajat atau lebih, jadi jangan terkecoh dengan sedikit blip — cari kenaikan yang berkelanjutan untuk memastikan bahwa Anda telah berovulasi.

Setelah beberapa bulan, info tersebut akan memberi Anda perasaan yang baik tentang kapan Anda biasanya berovulasi sehingga Anda dapat merencanakan pembuatan bab yang sesuai.

Pembuatan grafik menstruasi

Cara lain yang sederhana dan murah untuk melacak ovulasi adalah mencatat hari-hari menstruasi Anda dimulai dan berakhir selama beberapa bulan. Jika Anda memiliki siklus menstruasi normal — antara 25 dan 35 hari — Anda kemungkinan akan berovulasi secara teratur, dengan ovulasi terjadi sekitar 14 hari sebelum menstruasi. Pastikan untuk menuliskan kapan pun Anda mengalami tanda-tanda potensial ovulasi — gejala dan tanda-tanda ovulasi yang khas dapat mencakup kram, peningkatan lendir serviks, nyeri payudara, retensi cairan, dan perubahan nafsu makan atau perubahan mood.

Ovulasi kit

Alat prediksi ovulasi OTC mengukur kadar hormon luteinizing (LH) Anda, yang dapat dideteksi dalam urin Anda. Peralatan ini bekerja karena ovulasi biasanya mencapai sekitar 10 hingga 12 jam setelah puncak LH — pada hari ke 14 sampai 15 dari siklus menstruasi jika siklus Anda adalah 28 hari. Konsentrasi LH Anda harus tetap tinggi selama 14 hingga 27 jam untuk memungkinkan pematangan penuh sel telur.

Cara kerjanya: Kencing di tongkat dan tunggu sampai muncul garis. Jika warna garis cocok dengan warna yang ditunjukkan pada instruksi, ovulasi akan segera terjadi — dalam waktu 24 hingga 48 jam. Jika terlalu dekat untuk dipanggil, tes ulang dalam 12 jam ke depan. Kebanyakan kit dilengkapi dengan persediaan lima hari tongkat, untuk digunakan dalam beberapa hari, tetapi periksa tanggal kedaluwarsanya: Sebagian besar dari mereka memiliki masa simpan hanya dua tahun.

Sementara sebagian besar tes prediktor ovulasi dapat digunakan setiap saat sepanjang hari, banyak dari mereka menyarankan pengujian hal pertama di pagi hari. Untuk hasil terbaik, uji sekitar waktu yang sama setiap hari, dan kurangi asupan cairan Anda selama empat jam sebelumnya, sehingga kencing Anda akan lebih terkonsentrasi dan LH Anda lebih mudah dideteksi.

Trik nyata untuk menemukan kesuksesan dengan alat prediksi ovulasi adalah mengetahui kapan harus mulai menggunakannya. Jika siklus Anda teratur, grafik yang Anda lakukan dapat membantu Anda mengidentifikasi jendela optimal itu. Jika siklus Anda tidak teratur, cara terbaik Anda adalah memperhatikan gejala ovulasi. Bahkan jika Anda telah mengkonfirmasi bahwa ovulasi sedang terjadi (melalui tes atau tanda-tanda lain), cobalah menunggu untuk berhubungan seks sampai Anda melihat peningkatan lendir serviks, yang akan meningkatkan kemungkinan untuk hamil.

Monitor kesuburan

Sementara alat prediksi ovulasi dapat mengidentifikasi kapan ovulasi diharapkan terjadi (memberi Anda 24 jam untuk kemungkinan konsepsi), monitor kesuburan dapat mengidentifikasi lima hari Anda yang paling subur. Monitor mengukur kadar LH dan estrogen untuk mengidentifikasi dua hari subur puncak Anda, ditambah satu hingga lima hari subur menjelang mereka.

Beberapa versi monitor menyimpan informasi dari enam siklus sebelumnya untuk menyesuaikan pembacaan kesuburan Anda. Ketahuilah bahwa karena monitor memberi Anda informasi lebih lanjut, mereka lebih berharga daripada paket ovulasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *