Bagaimana Cara Kerja Otot Manusia ?

Otot memiliki peran yang sangat penting untuk manusia, dan otot ini dalam menjalankan fungsinya memiliki pola atau cara kerjanya sendiri. Dan kali ini materi yang akan dibahas ialah mengenai bagaimana cara kerja otot manusia.

Otot adalah sebuah jaringan dalam tubuh manusia dan hewan yang berfungsi sebagai alat gerak aktif yang menggerakkan tulang. Otot diklasifikasikan menjadi tiga jenis yaitu otot lurik, otot polos dan otot jantung. Otot menyebabkan pergerakan suatu organisme maupun pergerakan dari organ dalam organisme tersebut.

Jenis-jenis otot

Otot lurik

Memiliki desain yang efektif untuk pergerakan yang spontan dan membutuhkan tenaga besar. Otot ini mudah lelah, yang disebabkan oleh penumpukan asam laktat pada sel-selnya. Pergerakan otot lurik berasal dari sinyal motorik yang berasal dari otak dan bersifat sadar (bukan refleks). Otot ini terdapat pada hampir keseluruhan tubuh bagian luar manusia dan hewan.

Otot polos

Otot yang ditemukan dalam organ pencernaan dan pembuluh darah, bekerja dengan pengaturan dari sistem saraf tak sadar atau saraf otonom. Otot polos dibentuk oleh sel-sel otot yang terbentuk dari gelendong dengan kedua ujung meruncing, serta mempunyai satu inti tunggal.

Otot jantung

Otot yang bekerja khusus untuk memompa darah pada jantung ini adalah jaringan otot yang sanggup berkontraksi secara terus-menerus tanpa henti. Pergerakannya tidak dipengaruhi sinyal saraf pusat. Otot jantung dapat dipengaruhi oleh interaksi saraf simpatetik atau parasimpatetik yang memperlambat atau mempercepat laju denyut jantung, namun tidak dapat mengontrolnya secara sadar.

Otot memungkinkan kita untuk secara sadar menggerakkan anggota tubuh kita, melompat ke udara, dan mengunyah makanan kita. Tetapi mereka juga bertanggung jawab untuk lebih banyak proses yang tidak dapat kita kontrol secara aktif, seperti menjaga jantung kita memompa, memindahkan makanan melalui nyali kita, dan bahkan membuat kita memerah.

Jenis Otot

Otot kita membutuhkan sinyal dari otak kita dan energi dari makanan kita untuk berkontraksi dan bergerak. Untuk membangun otot baru melalui latihan, kita memanfaatkan kemampuan luar biasa mereka untuk memperbaiki diri ketika rusak.

Kontraksi membuat otot bergerak

Ada dua jenis otot: lurik dan halus. Yang pertama memiliki garis-garis biasa, atau striations, ketika diamati di bawah mikroskop. Striasi ini disebabkan susunan serat otot, yang membentuk garis sejajar.

Otot-otot yang menggerakkan bagian tubuh kita disebut otot rangka, dan mereka adalah jenis otot lurik. Kita dapat mengendalikannya secara aktif dengan otak kita. Tipe lain dari otot lurik adalah otot yang memompa jantung kita, yang tidak dapat kita kendalikan secara aktif.

Molekul spesifik dalam serat otot memungkinkan otot lurik berkontraksi dengan cepat, memungkinkan kita untuk bergerak. Pemain utama dalam proses rumit ini adalah molekul yang disebut actin dan myosin. Para ilmuwan terus tidak setuju pada apa yang memungkinkan aktin dan myosin bekerja sama untuk membuat seluruh kontrak otot. Namun apa yang diketahui adalah bahwa proses ini tergantung pada energi yang dihasilkan dari makanan yang kita makan.

Kontraksi yang menghasilkan otot polos cenderung lebih bertahap daripada yang dihasilkan oleh otot lurik. Contohnya adalah pergerakan makanan yang lambat dan terkontrol melalui sistem pencernaan. Otot-otot halus tidak memiliki striasi dan kita tidak dapat secara aktif mengendalikan apa yang mereka lakukan.

Kalsium merangsang kontraksi

Jalur yang mengatur kontraksi di otot lurik dan halus sangat berbeda. Tetapi mereka memiliki satu kesamaan: kalsium adalah utusan molekuler kunci dalam prosesnya. Otot lurik menerima pemicu mereka dari otak melalui neuron motorik. Ini menghasilkan kalsium mengalir ke otot, memungkinkan aktin dan myosin untuk beraksi.

Sel otot polos dapat diaktifkan oleh sinyal saraf atau dengan hormon. Kedua mekanisme menyebabkan perubahan kadar kalsium dalam sel-sel otot. Ini menyebabkan aktivasi myosin, dan, pada gilirannya, kontraksi otot.

Beberapa otot polos berada dalam keadaan kontraksi permanen, dan otot-otot yang melapisi pembuluh darah kita berada dalam kategori ini. Suplai kalsium yang konstan memungkinkan otot-otot ini untuk mengatur aliran darah. Misalnya, ketika otot-otot yang melapisi pembuluh darah di wajah kita rileks, kita memerah.

Perbaikan otot

Ketika kita berolahraga, kita merusak otot-otot kita. Setelah itu, sel induk memperbaiki kerusakan dan otot menjadi lebih kuat. Penelitian baru yang dipimpin oleh Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington di Washington, D.C. – diterbitkan minggu ini dalam jurnal Science Signalling – menantang asumsi umum tentang proses ini.

Sel menghasilkan spesies oksigen reaktif (ROS) sebagai produk sampingan, terutama ketika konsumsi energi tinggi, seperti saat berolahraga. ROS bisa sangat beracun bagi sel dan, sampai sekarang, dianggap menghambat perbaikan otot. “Ini masih merupakan kepercayaan umum dalam komunitas kebugaran yang mengonsumsi suplemen antioksidan setelah latihan akan membantu otot Anda pulih lebih baik,” jelas penulis studi utama Adam Horn.

Tetapi penelitian tim menunjukkan bahwa otot-otot mengontrol tingkat ROS secara ketat setelah cedera, dan bahwa ROS sangat penting untuk perbaikan. Jika Anda berada di antara mereka yang mencari antioksidan untuk mempercepat perbaikan otot setelah latihan Anda, mungkin lebih baik membiarkan otot Anda melakukan hal mereka sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *