Bagaimana proses sintesis protein yang terjadi didalam sel?

Sintesis protein biasanya dipecah menjadi 2 bagian dalam biologi konvensional: Transkripsi dan translasi. DNA adalah kode genetik yang menyimpan informasi untuk mensintesis protein. Selama tahap pertama sintesis protein, DNA dalam nukleus disalin, atau ditranskripsi, ke mRNA. “M” dalam mRNA adalah singkatan dari messenger, karena DNA tidak meninggalkan nukleus, dan karena mRNA membawa informasi pada untai DNA di luar nukleus, mRNA adalah messenger. Setelah transkripsi DNA, mRNA berikatan dengan ribosom, organel dalam sel tempat translasi terjadi.

Asam Amino dan Codon

Protein terbuat dari kombinasi asam amino. mRNA terdiri dari kodon, urutan tiga basa nukleotida, dan masing-masing kode kodon untuk asam amino tertentu. Misalnya pada bagan di bawah ini, kita dapat melihat bahwa kode “AAU” kode untuk Asp (asparagine). TRNA hanya dapat mengikat asparagine di sana, karena tRNA tidak akan cocok dengan yang lain [antikodon]

Ketika kodon mRNA memasuki ribosom, tRNA membawa (mentransfer) asam amino di sana. Lihat bagaimana pada gambar di bawah ini, tRNA dengan asam amino Asp (asam aspartat) membawa asam amino, kemudian akan melanjutkan untuk menempelkan asam amino ke rantai yang ada, tepat di sebelah Lys (lysine)

Ada banyak kodon pada setiap untai mRNA, yang akan membentuk rantai panjang asam amino yang disebut rantai polipeptida, dan protein terdiri dari satu atau lebih rantai polipeptida. Oleh karena itu, dalam terjemahan, kodon pada mRNA sedang diterjemahkan ke dalam urutan asam amino yang membentuk rantai polipeptida.

Pengertian Sintesis Protein

Sintesis protein adalah salah satu proses biologis paling mendasar di mana sel individu membangun protein spesifiknya. Dalam proses tersebut terlibat baik DNA (asam deoksiribonukleat) dan berbeda dalam fungsinya asam ribonukleat (RNA). Proses ini dimulai pada nukleus sel, di mana enzim spesifik melepaskan bagian DNA yang dibutuhkan, yang membuat DNA di wilayah ini dapat diakses dan salinan RNA dapat dibuat. Molekul RNA ini kemudian bergerak dari nukleus ke sitoplasma sel, di mana sebenarnya proses sintesis protein berlangsung.

Apakah sintesis protein terjadi pada nukleus?

Meskipun diterima secara universal bahwa sintesis protein terjadi dalam sitoplasma, kemungkinan bahwa penerjemahan juga dapat terjadi dalam nukleus telah diperdebatkan dengan panas. Laporan telah diterbitkan mengklaim untuk menunjukkan terjemahan nuklir, tetapi penjelasan alternatif untuk hasil ini belum dikecualikan, dan eksperimen lain membantahnya.

sintesis protein

Banyak dari daya tarik terjemahan nuklir adalah bahwa proofreading fungsional dari mRNA yang baru dibuat di dalam nukleus akan memberikan cara yang efisien untuk memonitor mRNA untuk keberadaan kodon terminasi prematur, sehingga menghindari sintesis protein yang merusak. mRNA yang masih dalam fraksi sel yang berhubungan dengan nukleus tunduk pada proofreading translasional yang menghasilkan peluruhan mRNA yang dimediasi nonsense dan mungkin splicing alternatif yang terkait nonsense. Namun, mRNA ini cenderung berada di sitoplasma perinuklear daripada di dalam nukleus. Oleh karena itu, dengan tidak adanya bukti tambahan, kami menyimpulkan bahwa terjemahan nuklir tidak mungkin terjadi.

Di mana sintesis protein terjadi?

Sintesis protein adalah salah satu proses biologis yang paling penting dimana sel individu membangun protein spesifik untuk berfungsi. Sintesis protein terjadi pada retikulum endoplasma kasar, ribosom dan dalam nukleus. Perhatikan bahwa ER kasar mengandung ribosom.

DNA sel dibaca di bagian-bagian tertentu yang berisi kode untuk protein tertentu. Dalam sel eukariotik, proses transkripsi (proses mengubah DNA menjadi RNA) terjadi di dalam nukleus. Setelah itu, translasi (mRNA ke asam amino spesifik) terjadi dengan bantuan ribosom di sitoplasma. Dalam prokariota, karena tidak ada nukleus untuk memisahkan proses transkripsi dan terjemahan, ketika gen bakteri ditranskripsi, transkripnya dapat segera diterjemahkan. Karena ER kasar dipenuhi dengan ribosom, terjemahan juga terjadi pada ER kasar.