Bidang Psikologi Olahraga

Kita semua setuju bahwa olahraga membawa manfaat yang melampaui bidang fisik. Pada tingkat psikologis, ada keuntungan yang bisa bersaing dengan obat antidepresan terbaik. Pada kenyataannya, kedua tingkat keuntungan yang sama, ada keterkaitan yang tak terpisahkan. Ketika kita berlatih aktivitas fisik atau olahraga secara teratur, tubuh kita diperkuat, fungsi regulasi bekerja dengan baik, semangat kita dipenuhi dengan optimisme dan perasaan perbaikan menyerbu kita.

Memang benar bahwa terkadang aspek-aspek seputar olahraga ini bisa menipu kita. Kami merujuk pada manajemen frustrasi, mengatasi cedera, menangani kesulitan dalam olahraga tim, atau cara mengatasi kekalahan, antara lain. Penting untuk memperhatikan keadaan ini dan mengintervensinya.

Di sisi lain, kebutuhan untuk membimbing atlet telah terdeteksi , misalnya dalam pengelolaan emosi, dalam latihan kepemimpinan, dalam meningkatkan keterampilan komunikasi mereka, semuanya terfokus pada pencapaian kinerja yang maksimal. Ini tentang mengelola semua variabel psikologis yang akan memengaruhi domain apa pun yang terkait dengan aktivitas fisik atau olahraga: proses, teknik, program, dll.

Tidak mungkin membatasi peran psikolog olahraga hanya untuk atlet berprestasi. Dukungan diperlukan, berkat itu banyak situasi yang tidak menguntungkan akan dihindari, dalam olahraga akar rumput dan inisiasi dan dalam olahraga waktu luang, kesehatan dan waktu luang . Berkenaan dengan yang pertama, adalah fakta bahwa itu adalah bidang perkembangan psikososial dasar yang harus diarahkan ke bidang yang lebih menyenangkan daripada kompetitif. Ini adalah waktu untuk belajar, bersosialisasi, dan, di atas segalanya, menikmati untuk menciptakan fondasi yang cukup kuat untuk meningkatkan kepatuhan terhadap kebiasaan olahraga dari waktu ke waktu, menjadi filosofi hidup.

Terkait dengan tipe kedua, fungsi utama olahraga sebagai aktivitas terapeutik pada orang tua atau orang cacat, sebagai unsur kohesi dalam lingkungan bisnis, atau sebagai strategi untuk memerangi gaya hidup menetap telah diverifikasi.

Selanjutnya, penerima dukungan psikologis ini tidak terbatas pada atlet yang terlibat secara individu atau kolektif. Profesional seperti wasit, pelatih, fisioterapis, pelatih fisik, atau bahkan manajer sektor ini cenderung menempatkan diri mereka di tangan spesialis yang baik. Keluarga juga termasuk dalam lingkup tindakan karena mereka memberikan pengaruh penting pada atlet pada tingkat psikologis dan logistik.

Untuk semua ini, saat ini, berbagai kemungkinan pekerjaan terbuka untuk psikolog olahraga. Tugasnya beragam: mengevaluasi dan mendiagnosis, merencanakan, menasihati, mengintervensi, melatih, bahkan menyelidiki. Permintaan untuk para profesional ini telah meningkat pesat dan pentingnya intervensi mereka membutuhkan pelatihan berkelanjutan dan profil profesional ini disesuaikan dengan tuntutan lingkungan di mana mereka akan mengembangkan keterampilan mereka. Oleh karena itu, jika Anda memiliki gelar Sarjana Psikologi, Anda menyukai dan mempraktikkan olahraga, dan itu memotivasi Anda untuk melakukan partisipasi yang beragam, jangan ragu, berspesialisasi.