Bioetika: Berapa banyak tikus yang berharga bagi kehidupan manusia?

Dalam filosofi ada dilema yang terkenal tentang siapa yang akan Anda selamatkan lebih dulu dari orang asing atau anjing Anda sendiri dari api. Saat ini, hewan telah sangat dimanusiakan. Banyak hewan peliharaan tidak hanya dianggap sebagai bagian dari keluarga, tetapi sebagai anak-anak. Terlepas dari implikasi sosial yang menyebabkan hal ini, harus dilihat bahwa situasi ini telah berdampak pada bagaimana penelitian ilmiah dilakukan. Untuk beberapa waktu sekarang, dalam sekitar satu abad terakhir, penelitian ilmiah telah mengalami ledakan aktivitas. Untuk melaksanakannya, sebagian besar penelitian dilakukan dengan hewan. Misalnya, di Spanyol selama tahun 2019 hampir satu juta hewan dikorbankan untuk kepentingan ilmiah. Baik negara ini maupun banyak negara memiliki tindakan yang membatasi penggunaan hewan yang tidak perlu. Uni Eropa memiliki salah satu undang-undang yang paling ketat dalam hal ini.

Bagian dari hewan laboratorium telah digunakan untuk mempelajari siklus hidup hewan itu sendiri, perilakunya atau kepentingan ekologisnya. Misalnya, jelas bahwa untuk mengembangkan obat-obatan untuk anjing dan kucing domestik kita, hewan yang sama digunakan untuk menguji obat sebelum dipasarkan. Jika kita menghilangkan hewan yang digunakan untuk tujuan ini, masih ada sejumlah besar hewan yang digunakan untuk penelitian yang akan bermanfaat bagi manusia secara langsung, karena mereka didedikasikan untuk penelitian yang nantinya akan ditransfer ke manusia pada berbagai topik seperti kanker, penyakit jantung koroner, Alzheimer, dll.

Pada tahun 2018, sekitar setengah juta tikus laboratorium digunakan di Spanyol. Dari data ini, penggunaan hewan di Eropa dan di negara-negara dengan persentase yang sama dari produk domestik bruto dapat diekstrapolasi. Sebagian besar hewan akan dikorbankan untuk mempelajari penyakit manusia karena kesamaan genetik mereka dengan manusia. Pertanyaan etisnya adalah apakah layak mengorbankan hewan-hewan ini untuk menyelamatkan nyawa manusia. Jelas para pembela kehidupan hewan terbagi antara mereka yang berpikir ya dan mereka yang berpikir tidak. Tetapi Anda dapat melangkah lebih jauh, sebuah penelitian menyatakan bahwa 95% dari hewan-hewan ini menderita sakit karena penggunaan yang diberikan kepada mereka. Meskipun ambang nyeri ringan untuk lebih dari 36% dan kurang dari 50% mengalami nyeri sedang dan hanya 8% yang mengalami nyeri berat.

Lembaga ilmiah jelas berusaha meminimalkan rasa sakit yang dirasakan hewan. Namun, ketika kanker atau diabetes dipelajari, penyakit tersebut harus diinduksi pada tikus untuk mempelajarinya. Tidak ada kemungkinan untuk menghindari penderitaan hewan ini. Penggunaan hewan untuk tujuan ini mengurangi penggunaan manusia (di mana pasti tidak etis menyebabkan tumor hanya dengan mempelajarinya). Dapat dikatakan bahwa tumor yang terjadi secara alami pada manusia harus dipelajari. Meskipun hal ini mungkin, kecepatan penemuan obat dan prosedur baru, kecepatan di mana kita akan lebih memahami bagaimana tumor dibuat atau apa yang dapat menyebabkannya akan jauh lebih lambat. Biasanya, beberapa lusin tikus dengan kondisi yang sama digunakan untuk studi tikus. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan hasil yang dapat diterima secara signifikan. Dengan satu atau dua orang saja tidak cukup untuk menarik kesimpulan. Selain itu, tikus memiliki keuntungan bahwa lingkungan tempat mereka tumbuh dapat dikendalikan, sehingga menghindari gangguan lingkungan pada hasil. Untuk ini harus ditambahkan bahwa begitu sesuatu ditemukan pada tikus, tidak hanya manusia akan mendapat manfaat tahun itu, tetapi seluruh umat manusia selama sisa hari-harinya akan mendapat manfaat dari kematian hewan-hewan itu. Dalam hal ini, jumlah nyawa manusia yang diselamatkan bisa jadi tidak terhitung.

Pada akhirnya, penggunaan hewan untuk penelitian ilmiah diperlukan untuk menyelamatkan nyawa manusia. Namun, keseimbangan harus dicapai antara kehidupan manusia dan kematian hewan.Berapa banyak nyawa tikus yang bernilai nyawa manusia?