Bulu Burung

Burung merupakan hewan vertebrata yang dapat dengan mudah dibedakan dengan adanya bulu.

Bulu adalah karakteristik eksklusif dari hewan-hewan ini, yaitu, ada di semua spesies kelompok. Selain itu, burung tidak memiliki gigi, bersifat endotermik dan memiliki metabolisme yang tinggi.

Di luar kenyataan bahwa kebanyakan dari mereka disesuaikan dengan penerbangan, ada beberapa pengecualian. Penguin, misalnya, tidak terbang tetapi bisa berenang, menyelam, dll. Burung unta tidak lagi terbang, tetapi dapat berlari dan sangat cepat.

Adaptasi untuk penerbangan

Burung memiliki berbagai adaptasi untuk terbang yang terkait dengan format aerodinamis dan pengurangan berat badan. Kehadiran kaki depan, berubah menjadi sayap dan bulu, adalah beberapa dari adaptasi ini. Boom adalah struktur yang ringan tetapi pada saat yang sama fleksibel dan tahan. Selain bertindak dalam penerbangan, itu juga merupakan isolator termal yang penting.

Insulasi termal yang disediakan oleh bulu sangat penting untuk penampilan endotermik pada burung. Ini memungkinkan panas yang dihasilkan oleh tingkat metabolisme yang tinggi dari hewan-hewan ini untuk tidak menghilang ke lingkungan eksternal. Insulasi ini juga melindungi burung dari hilangnya panas yang dihasilkan oleh aliran udara melalui tubuh selama penerbangan.

Banyak tulang burung bersifat pneumatik, ini berarti bagian dalamnya berlubang, yang membuatnya lebih ringan.

Di dalam tulang pneumatik terdapat perluasan paru-paru yang disebut kantung udara. Kantung udara berkontribusi pada pengurangan kepadatan burung, selain mempromosikan pendinginan internal dan bertindak pada pertukaran gas selama respirasi.

Karakteristik lain yang berkontribusi terhadap penurunan berat badan adalah: tidak adanya gigi, tidak adanya kandung kemih dan atrofi gonad di luar musim reproduksi. Selain itu, wanita umumnya hanya memiliki satu ovarium.

Tulang yang bergabung dengan tulang rusuk di daerah perut, tulang dada, menyajikan proyeksi yang disebut lunas, yang merupakan titik penyisipan otot-otot dada yang kuat, yang bertanggung jawab untuk mengepakkan yang memungkinkan penerbangan.

Bulu-bulu yang dianggap sebagai diagnosis burung saat ini hadir pada kelompok dinosaurus lain, termasuk Tyrannosaurus rex itu sendiri. Studi mengungkapkan bahwa asal bulu berasal dari modifikasi sisik reptil, menjadi lebih dan lebih berbeda, kompleks dan kemudian dapat memungkinkan penerbangan terencana dan bersirip.

Dipercaya bahwa bulu akan terawetkan selama evolusi karena nilai adaptifnya, dengan membantu dalam kontrol termal dinosaurus, yang mendorong hipotesis munculnya endotermi yang sudah ada di kelompok Dinosauria yang lebih mendasar (dalam kaitannya dengan burung) dan di paralel dengan perolehan karakteristik yang sama oleh reptil Sinapsida, yang memunculkan mamalia.

Scroll to Top