Cara Sideload APK di Chromebook Tanpa Mode Pengembang

Anak muda menggunakan laptop Chromebook

Konstantin Savusia/Shutterstock

Jika Anda pernah mencoba memasang aplikasi di Chromebook dari toko aplikasi tidak resmi, Anda tahu bahwa Anda harus masuk ke mode pengembang, yang memerlukan pengaturan ulang pabrik. Inilah cara Anda dapat mengatasi persyaratan itu menggunakan subsistem Linux.

Mengesampingkan APK dan Mode Pengembang

Beberapa aplikasi Android tidak terdaftar di Google Play. Ada banyak alasan untuk ini. Mungkin Google telah melarang aplikasi tersebut karena tidak memenuhi ketentuan Google. Kemudian lagi, itu mungkin pengasingan yang dipaksakan sendiri oleh para programmer. Mereka mungkin memiliki masalah dengan Google dan ingin menghindari mekanisme pengiriman aplikasi yang biasa. Dan terkadang developer merilis build mereka yang stabil dan aman melalui Google Play, tetapi membuat build lain—seperti build pengembangan harian yang berpotensi tidak stabil—tersedia di tempat lain.

Menginstal aplikasi Android dari repositori tidak resmi berarti mengunduh APK dan menginstalnya. APK singkatan kedua A ndroid P ackage K dan A ndroid P ac K usia. Ini adalah nama untuk jenis file yang berisi aplikasi Android dan semua file yang diperlukan. Membundel aplikasi dan dependensinya ke dalam satu file membuatnya lebih mudah untuk didistribusikan dan disalin.

Memasang APK di Chromebook biasanya berarti mengalihkan Chromebook ke mode pengembang. Untuk melakukannya, diperlukan pengaturan ulang sistem—atau powerwash—yang mengembalikan Chromebook Anda ke kondisi baru yang bersih. Itu juga menghadirkan peringatan menakutkan setiap kali Chromebook Anda boot, dan itu juga menurunkan keamanan Anda.

Dengan menggunakan subsistem Linux Chromebook Anda, Anda dapat menginstal aplikasi Android dari file APK tanpa menyiapkan mode pengembang. Anda hanya perlu mengaktifkan mode debugging Android—dan itu tidak memerlukan reset pabrik.

Tentu saja, Anda harus memiliki Chromebook yang mampu menjalankan subsistem Linux dan menjalankan aplikasi Android, tetapi semua model terbaru harus dapat melakukan ini.

Aktifkan Subsistem Linux

Jika Anda belum mengaktifkan subsistem Linux, Anda harus melakukannya sekarang. Ini sederhana untuk dilakukan, tetapi butuh satu atau dua saat untuk menyelesaikannya. Klik area notifikasi (baki sistem) untuk membuka menu Pengaturan dan klik ikon roda gigi.

Menu sistem Chromebook

Pada halaman Pengaturan, ketik “linux” ke dalam bilah pencarian. Anda akan melihat entri lingkungan pengembangan Linux (beta) di hasil pencarian.

Klik "Aktifkan" di sebelah setelan lingkungan pengembangan Linux di Chromebook

Klik tombol “Aktifkan”. Anda akan melihat pemberitahuan bahwa unduhan akan segera dilakukan.

Layar konfirmasi lingkungan pengembangan Linux di Chromebook

Klik tombol biru “Berikutnya”. Anda akan diminta untuk memberikan nama pengguna. Anda dapat membiarkan pengaturan ukuran disk pada nilai defaultnya. Klik tombol biru “Instal”.

Menyetel nama pengguna Linux di Chromebook

Proses pengunduhan dan penginstalan dimulai. Diperlukan beberapa menit untuk menyelesaikan langkah ini.

Bilah kemajuan unduhan Linux di Chromebook

Akhirnya, Anda akan melihat jendela terminal Linux dengan prompt perintah yang berisi nama pengguna yang Anda pilih sebelumnya.

Jendela terminal Linux di Chromebook

Menyiapkan Jembatan Debugging Android

Ketika Linux telah diinstal, buka menu Sistem dan klik roda gigi. Pada halaman Pengaturan, cari “linux.” Anda akan melihat lebih banyak opsi kali ini. Pilih “Develop Android Apps” lalu klik tombol slider di samping “enable ADB debugging.”

Opsi aktifkan Android Debugging di Chromebook

Ini mengaktifkan Android Debugging Bridge. Ini adalah alat yang digunakan oleh pengembang untuk menguji aplikasi Android mereka saat mereka mengerjakannya. Kita akan menggunakan fitur ini untuk melakukan sideload APK.

Anda akan diminta untuk mengonfirmasi bahwa Anda ingin mengaktifkan ADB. Klik tombol biru “Mulai ulang dan Lanjutkan”.

Layar konfirmasi untuk mengaktifkan debugging Android di Chromebook

Saat Chromebook Anda telah di-boot ulang, ketuk tombol “Semuanya”—tombol dengan simbol kaca pembesar di atasnya—dan ketik “terminal.”

Mencari terminal kata di Chromebook

Klik ikon terminal di hasil pencarian. Jendela terminal Linux akan terbuka. Ketik perintah ini di jendela terminal:

sudo apt install android-tools-adb -y

Ini menginstal sistem Android ADB. Ketika instalasi selesai, ketik perintah ini untuk menghubungkan jembatan debugging ke alamat IP dan port.

sudo adb connect 100.155.92.2:5555

Anda perlu mengonfirmasi bahwa Anda ingin mengizinkan debugging USB.

Jendela konfirmasi untuk mengizinkan debugging USB di Chromebook

Pilih kotak centang “Selalu izinkan dari komputer ini” dan klik tombol “OK”.

Jika jendela terminal Anda tidak menampilkan “terhubung ke 100.155.92.2:5555”, buka Pengaturan dan navigasikan ke Aplikasi > Google Play Store > Kelola Preferensi Android > Sistem > Tentang Perangkat. Klik pada entri “Build Number” tujuh kali.

Bidang nomor build di layar tentang perangkat di Chromebook

Ini adalah ” Telur Paskah ” yang memaksa Chromebook Anda untuk menganggap Anda sebagai pengembang. Mulai ulang, lalu coba lagi.

Jika masih tidak berhasil, coba gunakan perintah ini:

sudo adb connect arc

Mengesampingkan APK

Kita akan menginstal browser Firefox nightly developer build. Ini adalah versi browser Firefox yang tidak stabil tetapi mutakhir. Kita menggunakannya sebagai contoh yang baik dari aplikasi Android yang tidak tersedia di Google Play. Jangan menggunakannya sebagai browser harian Anda; build ini untuk pengujian dan eksperimen, bukan untuk diandalkan.

Unduh APK yang sesuai untuk arsitektur Chromebook Anda. Mesin uji kita memiliki prosesor Intel 64-bit, jadi kita mengunduh APK “X86_64”. File yang diunduh ditempatkan di folder “Unduhan”.

Itu disebut “org.mozilla.fenix_93.0a1-2015827511_minAPI21(x86_64)(nodpi)_apkmirror.com.apk.” Itu nama file yang cukup mengerikan untuk digunakan. Mungkin terinspirasi oleh desa Welsh tertentu. Untuk membuat segalanya lebih mudah dikelola, kita menamainya “firefox.apk.”

APK harus ditempatkan di mana subsistem Linux dapat melihatnya. Buka browser file Anda dan seret APK ke direktori “Linux files”.

APK yang diunduh di direktori file Linux di Chromebook

Untuk menginstal APK di Chromebook dengan CPU Intel atau AMD, ketik perintah ini. Ganti “firefox.apk” dengan nama APK Anda:

adb -s emulator-5554 instal firefox.apk

Jika Chromebook Anda menggunakan arsitektur ARM, gunakan perintah ini sebagai gantinya:

adb instal firefox.apk

Kata “Sukses” di jendela terminal menunjukkan semuanya berjalan dengan baik. Tekan tombol “Semuanya” dan ketik firefox. Anda akan melihat ikon “Firefox Nightly”.

Klik ikon untuk meluncurkan versi Firefox yang tidak stabil.

Firefox Nightly build berjalan di Chromebook

Dengan Kekuatan Besar

… datang dengan tanggung jawab yang besar. Berhati-hatilah saat Anda melakukan sideload APK. Beberapa APK mungkin berisi kode berbahaya atau merusak. Lakukan riset sebelum melakukan sideloading. Cobalah untuk menemukan ulasan dari aplikasi-dan situs Anda sedang download dari-untuk melihat apakah itu fide tulang.

Seperti biasa, ada baiknya untuk melihat sebelum Anda melompat.

TERKAIT: Cara Sideload Aplikasi di Android TV