Cinta-benci gambar

Saya katakan di posting sebelumnya, mengenai konstitusi diri dan perampasan citra tubuh di cermin, bahwa ini memiliki kegagalan. Dan di sana kita dapat menemukan gejala klinis karakteristik psikosis. Misalnya, dalam skizofrenia, pertentangan antara tubuh yang terfragmentasi dan tubuh yang bersatu ini terbukti; apa yang ditransmisikan oleh penderita skizofrenia kepada kita ketika dia mengatakan bahwa kakinya satu meter dari pinggulnya, misalnya, itulah fragmentasi tubuh.

Penderitaan tubuh dalam psikosis sangat menghancurkan, berbeda, misalnya, dari apa yang terjadi pada somatisasi histeris. Misalnya, mengambil kebutaan histeris yang telah saya dedikasikan beberapa posting di blog ini: histeris yang menderita mata buta belum de-unified citra tubuhnya; bayangannya di cermin tetap ada, meskipun sesuatu pada tingkat organisme, fungsinya, telah disentuh. Kami mengatakan bahwa somatisasi mempengaruhi tubuh yang sebenarnya dan diinduksi oleh penanda (mereka tidak berada di luar subjek).

Jadi, agar diri dapat dibentuk, apropriasi gambar terpadu tubuh di cermin diperlukan, dan gambar ini memiliki karakter perubahan tertentu: gambar ini adalah miliknya sendiri tetapi juga milik orang lain, karena tidak bertepatan dengan. pengalaman tubuh yang terfragmentasi

Contoh simbolis ketiga dari Ideal Diri adalah apa yang memungkinkan kita untuk menyesuaikan keanehan gambar itu.

Diri kemudian dibentuk oleh identifikasi dengan bayangan cermin yang pada awalnya muncul sebagai bayangan orang lain, dengan karakter objek eksternal.

Sejauh citra direpresentasikan sebagai milik saya, yang menghasilkan cinta: citra diri saya tampak baik bagi saya, karena tubuh menemukan kesatuan, koherensi, totalitas di sana. Tetapi kami juga mengatakan bahwa gambar ini memiliki aspek keanehan, mengganggu, mengancam…

Tesis bahwa diri dibentuk oleh penangkapan yang mengasingkan dalam bayangan cermin tubuh diselesaikan di Lacan dengan tesis lain: bahwa perkembangan manusia dipindai oleh serangkaian identifikasi ideal ke gambar sesama manusia – yang tidak lebih dari cermin tempat kita melihat diri kita sendiri, dengan siapa kita membandingkan diri kita, dengan siapa kita mengukur diri kita, dengan siapa kita mengagumi atau dengan siapa kita menyaingi.

Artinya, seperti citra kita sendiri, dengan yang lain, serupa, bahkan, kita selalu memiliki hubungan ambivalen: cinta-benci.

Dengan tesis ini Lacan menunjukkan sesuatu yang khas dari kehidupan sehari-hari, dan itu adalah hubungan ambivalen antara manusia dengan sesamanya: Aku mencintaimu dan aku membencimu pada saat yang sama (dalam semua versinya…)

Saya juga mengatakan kepada Anda bahwa pertanyaan tentang jouissance selalu hadir di Lacan, meskipun terkadang secara implisit. Dan meskipun dalam periode pengajarannya ini dia tidak membuatnya secara eksplisit seperti itu, kesenanganlah yang terlibat ketika dia mengembangkan hubungan cinta-benci yang ambivalen dengan yang lain dan dengan citranya. Semangat untuk citra tubuh: bagaimana menikmati dan bagaimana menderita adalah konstan setiap saat.

SUMBER: MAJALAH FREUDIANA, NUM 63. SEKOLAH PSIKONALISIS LACANIAN, BARCELONA 2011.