Cinta dan benci hewan berbakti

Di kerajaan hewan, singa jantan yang menyerang harem singa betina dengan anak-anaknya membunuh jantan dewasa yang mereka temukan dan anaknya.

Selama hari-hari pertama, alih-alih kawin dengan betina, mereka didedikasikan untuk mencari anak-anak yang berhasil disembunyikan ibu di sekitarnya, untuk memusnahkan mereka, dan berkali-kali mereka juga melahapnya.

Mereka melakukan hal yang sama dengan bayi yang mereka miliki dalam kehamilan, yang diaborsi karena stres yang dialami ibu mereka.

Setelah delapan bulan, betina hamil lagi, dan ketika mereka memiliki anak, pemilik baru harem memberikan perhatian dan perhatian yang berlebihan pada mereka.

Fenomena ini biasanya dikaitkan dengan perilaku manusia dan pelecehan yang biasanya diterima anak-anak dari orang tua tiri mereka, meskipun statistik dari peristiwa ini tampaknya tidak signifikan.

Pelecehan dan kerusakan fisik sering dialami oleh anak-anak dari orang tuanya sendiri, yang pada umumnya cenderung terjadi ketika ikatan cinta belum terjalin.

Profesor zoologi Christian Vogel, mempelajari secara mendalam pembunuhan bayi di antara hewan dan menemukan bahwa itu bukan praktik umum dan itu hanya terjadi ketika betina dari haren yang ditaklukkan jantan, menolak mereka.

Misalnya, dalam kasus spesies monyet dari India, pejantan, yang menghadapi penolakan terhadap betina, tidak mengarahkan agresivitas mereka ke arahnya, melainkan ke anak-anak mereka. Perilaku ini umum dalam hubungan berbakti manusia.

Sifat kekanak-kanakan terbangun pada hewan, tanpa membedakan jenis kelamin, reaksi naluriah ketertarikan dan kelembutan terhadap anak muda dan menghambat agresivitas; tetapi cinta ibu dan ayah sejati hanya dipasang ketika ikatan terjalin.

Tetapi pada pria, perasaan perlindungan dan kelembutan ini dapat berubah menjadi kemarahan yang mematikan jika ditolak oleh wanita dalam kelompok.

Sikap kekanak-kanakan jantan ini bertentangan dengan hukum konservasi spesies Darwin, meskipun beberapa cenderung membenarkan pembunuhan massal ini dengan keyakinan bahwa hewan melakukannya agar betina kembali ke panas dan membiarkan diri mereka kawin untuk memiliki tukik sendiri.

Kecil kemungkinan seekor hewan mampu melakukan penalaran seperti ini, karena mereka tidak memiliki kondisi untuk membangun hubungan yang kompleks, seperti menghubungkan perkawinan dengan proses kelahiran dan kelahiran.

Menurut teori ahli zoologi Inggris Profesor VCWynne-Edward, tindakan infantisida ini dapat menjadi fenomena yang berkaitan dengan regulasi demografis, karena ketika populasi meningkat, gejala degeneratif yang serius biasanya terjadi pada spesies hewan.

Hal ini juga dapat dilihat pada populasi manusia dunia, yang peningkatan demografinya bertepatan dengan peningkatan persaingan, kekerasan, dan agresivitas individu.

Ahli zoologi Jerman Dr. Walter Bäumler, memberikan contoh tikus lapangan yang tidak perlu membunuh anak-anaknya untuk kawin dengan ibu mereka, karena mereka dapat bersanggama dengan bayi kecil.

Dalam hal ini, bau pejantan aneh bertindak pada betina sebagai kontrasepsi dan juga mengganggu perkembangan embrio yang mereka bawa di dalam rahim pada semua betina di liang itu, karena ada sinkronisasi estrus di sarang yang sama., menyebabkan aborsi spontan.

Hanya mereka yang akan lahir untuk sementara diselamatkan, tetapi segera setelah mereka muncul, laki-laki memakan mereka dan kemudian kawin dengan ibu.

Proses penaklukan liang yang ganas ini, mengganggu siklus reproduksi betina dan tidak ada anak yang berkembang.

Diterjemahkan ke spesies manusia, fenomena ini bisa membantu menjelaskan beberapa kasus infertilitas pada wanita.

Amfibi tidak dapat membedakan dengan baik dari hewan lain jika mereka kecil dan dapat memakan anaknya sendiri.

Betina yang sangat muda, yang belum mematangkan kecenderungan naluriah mereka untuk merawat dan mencintai anak-anak mereka, dapat membunuh anak-anak mereka ketika mereka mengganggu dan mengganggu sarang.

Sumber: «Home Heat», Vitus B. Cröscher, Ed.Sudamericana / Planeta, Barcelona, ​​1985