Cinta dan Rutinitas

Jika kita tidak mengatasi rutinitas kita sendiri, kita percaya bahwa cinta juga berakhir

Rutinitas sehari-hari dan stagnasi pribadi juga melemahkan hubungan cinta, yang mulai dianggap dapat diprediksi dan mekanis, kehilangan semua pesona dan keajaiban.

Pekerjaan yang tidak menarik atau membuat frustrasi, atau kurangnya pertumbuhan pribadi diproyeksikan ke dalam hubungan, yang mengubah mereka menjadi dua makhluk terisolasi yang bertemu pada waktu, tanpa banyak minat, untuk memenuhi kewajiban.

Pasangan harus menandakan komitmen, diperkuat oleh perasaan timbal balik; Tetapi jika seseorang mencoba untuk memfokuskan hidupnya hanya pada hubungan itu, dia akan menemui kegagalan.

Setiap manusia harus mengembangkan potensinya dan tumbuh, karena seperti segala sesuatu di alam, ia harus memenuhi dirinya sendiri dan berkembang. Perkembangan dan pematangan ini akan mengisi hidup Anda dengan kepenuhan dan Anda akan dapat mengirimkan keadaan kepuasan itu ke sekitar Anda, membuat semua orang di sekitar Anda bahagia.

Kebahagiaan adalah keadaan pikiran dan itu tidak tergantung pada keberadaan dengan satu atau orang lain, melainkan tergantung pada diri sendiri dan kemampuan untuk mencapainya.

Frustrasi diproyeksikan ke yang lain dan cenderung memperburuk pasangan karena alasan pribadi yang terkadang tidak ada hubungannya dengan hubungan.

Sebuah cerita untuk dipikirkan

Pelarian

Ketika musim panas itu berakhir dan hawa dingin mulai merayapi celah-celah kabin kecil itu, aku sadar bahwa aku harus mengemasi tasku dan kembali.

Saya menghabiskan tiga bulan sendirian tidak seperti sebelumnya, lari dari hubungan yang membunuh saya. Saya tidak menyadarinya sampai suatu hari saya merasa seperti saya tidak bisa bernapas lagi dan kemudian saya merasa takut.

Namun aku merindukannya, karena entah kenapa dia hanya bisa mengingat saat-saat indah.

Aku tidak ingat apa pertengkaran terakhir kami, meskipun ini tidak masalah karena aku tahu bahwa selama bertahun-tahun hidup bersama, kami selalu memperebutkan hal yang sama.

Memang benar bahwa tidak ada yang terlalu banyak berubah, dia selalu sama dan saya juga begitu sejak kami bertemu, ketika kami masih kecil.

Tapi aku lelah berbicara dengannya tentang barang-barangku dan tidak mendengarkanku. Untuk melihatnya dengan hati-hati menjaga gabus botol, stik es krim, paku tanpa kepala, lampu yang terbakar. Hanya mengingat kebiasaannya membuatku marah.

Meskipun departemennya cukup besar, itu tidak lagi cukup, karena kami harus membaginya dengan semua barang berharga yang dia miliki, yang banyak, dan bahkan dengan barang antik ibunya.

Rutinitas yang terkadang tidak bisa saya tahan, selalu pergi makan di restoran yang sama, berjalan di jalan yang sama. Bagi saya itu seperti selalu pergi ke pemakaman almarhum yang sama, tetapi baginya seolah-olah itu adalah ritual yang menjamin kehidupan abadi.

Mungkin saya harus mendaftar untuk kursus yang sudah lama ingin saya lakukan; Saya tidak tahan lagi dengan pekerjaan saya dan saya tidak tahu mengapa saya terus menunda keputusan saya.

Untungnya kami memiliki kabin ini yang menjadi tempat perlindungan kami, jauh dari kewajiban dan bank.

Saya memintanya untuk tinggal di apartemen musim panas ini, bahwa dia ingin sendirian untuk berpikir, tanpa tatapannya tertuju pada leher saya menebak pikiran saya; karena ketika Anda tinggal bersama seseorang begitu lama Anda tidak perlu lagi berbicara karena Anda dapat memahami setiap tampilan dan setiap gerakan.

Tapi dalam pikiranku dia selalu diam, dengan ketulusannya, kejujurannya, kemurahan hatinya, kehangatannya dalam privasi, serta terus menjadi satu-satunya yang bisa kupercaya secara membabi buta.

Saya tahu bahwa ketika dia tiba dia tidak akan mengatakan sepatah kata pun kepada saya, tidak satu celaan pun akan keluar dari mulutnya yang kedap udara, karena itulah sikap yang selalu dia miliki ketika saya pergi ke suatu tempat sendirian.

Anda akan bekerja seperti biasa atau asyik bermain solitaire di komputer Anda.

Namun, saya tidak bisa membencinya, karena itu seperti tangan kanan saya dan juga tangan kiri saya, saya tidak bisa hidup tanpa mereka.