Diferensiasi membran plasma

Pada beberapa jenis sel, membran plasma memiliki spesialisasi untuk memenuhi fungsi yang berbeda.

Tergantung pada lokasinya di dalam sel, beberapa jenis diferensiasi dibedakan:

  • Apikal: mikrovili dan stereosilia.
  • Basal: invaginasi.
  • Lateral: sambungan antar sel.

Mikrovili

Mereka adalah proses membran digitiform (berbentuk jari), karakteristik sel hewan tertentu (misalnya, sel epitel usus), yang memiliki filamen aktin dan protein lain yang menghubungkannya ke membran plasma. Mikrovili meningkatkan pertukaran permukaan sel dengan bagian luar dan membrannya mengandung enzim dan sistem transportasi yang terlibat dalam pencernaan.

stereosilia

Mereka adalah mikrovili besar khas sel koklea dan ruang depan telinga bagian dalam, diperkuat di dalam oleh mikrofilamen aktin. Terlepas dari namanya, stereocilia tidak terlibat dalam pergerakan sel. Getaran suara menyebabkan gerakan pada stereosilia dan diubah menjadi sinyal listrik yang akan diteruskan ke otak.

Invaginasi

Invaginasi adalah lipatan membran plasma ke bagian dalam sel. Contohnya adalah diferensiasi basal sel epitel tubulus proksimal nefron (sel ginjal).

Sambungan antar sel

Menurut fungsi yang mereka lakukan, mereka diklasifikasikan menjadi tiga kelompok:

  • Sambungan adhesi. Mereka mengikat sel bersama-sama. Desmosom, yang ditemukan terutama di jaringan epitel, dapat disebut sebagai contoh.
  • Sambungan tahan air. Selaput sel tetangga bergabung “dengan erat” untuk mencegah lewatnya zat melalui lapisan sel. Mereka ditemukan, misalnya, di antara sel-sel epitel usus.
  • Berkomunikasi atau “celah” jenis serikat pekerja. Mereka mengikat membran sel yang berdekatan? Dari sel secara erat oleh kelompok saluran protein, tapi? mereka memungkinkan lewatnya molekul kecil dan impuls listrik. Tipe ini? penyatuan mengambil bagian dalam transmisi impuls listrik antara? neuron.

Pada sel tumbuhan, diferensiasi membran plasma juga terjadi, yang bersama-sama dengan dinding sel, membentuk struktur yang memungkinkan komunikasi dan pertukaran antar sel, seperti plascarasmata dan lubang.

Kesimpulan:

Sebagian besar sel melekat pada sel lain atau ke matriks ekstraseluler melalui titik kontak khusus yang disebut sambungan sel.

Jenis utama sambungan jangkar pada jaringan vertebrata adalah sambungan yang melekat, desmosom, dan hemidesmosom. The sendi penganut terhubung aktin bundel filamen, sementara desmosom dan hemidesmosom mengikat filamen Menengah. Persimpangan septode juga bertindak sebagai situs perlekatan filamen aktin, tetapi hanya ditemukan di jaringan invertebrata. Sambungan tipe celah adalah sambungan komunikasi yang terdiri dari kelompok saluran protein, yang memungkinkan lewatnya molekul dengan berat molekul kurang dari 1000 dalton dari satu sel ke sel lain secara langsung. Sel-sel yang dihubungkan oleh sambungan ini berbagi banyak ion anorganik serta molekul kecil lainnya, sehingga mereka digabungkan secara kimia dan listrik. Gap junction penting dalam mengoordinasikan aktivitas sel yang aktif secara elektrik, dan diyakini memainkan peran koordinasi serupa dalam kelompok sel lain. Plascarasmata adalah satu-satunya persimpangan antar sel yang ada pada tumbuhan; mereka bertindak seperti serikat jenis kesenjangan, meskipun struktur mereka benar-benar berbeda.  

Related Posts