Dual Boot Komputer Windows 7 Pra-Instal Anda dengan Vista

Anda baru saja menerima komputer baru dengan Windows 7 yang sudah diinstal sebelumnya, tetapi Anda mungkin masih menyukai Vista dan ingin membuat sistem dual boot. Hari ini kita membawa Anda melalui proses pembuatan sistem dual boot Windows 7 / Vista tanpa menggunakan perangkat lunak pihak ketiga.

Tetapkan Huruf Drive

Jika Anda memiliki drive tambahan seperti kartu media dan drive disk optik, Anda mungkin ingin melakukan sedikit penggantian nama agar tetap lurus. Ketik Manajemen Disk ke dalam kotak pencarian di menu Mulai.

Kemudian klik kanan pada drive yang ingin Anda ubah dan pilih Change Drive Letter and Paths.

Dalam contoh ini kita mengganti nama drive DVD menjadi (E:) dengan cara ini kita dapat menyimpan 2 partisi utama kita sebagai (C:) untuk Windows 7 dan (D:) untuk Vista.

Buat Partisi Baru

Sekarang dengan Disk Management masih terbuka kita perlu klik kanan pada drive C: dan pilih Shrink Volume.

Iklan

Sebuah jendela muncul menunjukkan drive sedang ditanyai untuk ruang yang tersedia.

Setelah selesai, Anda ingin memasukkan jumlah ruang untuk mengecilkan volume. Ingat bahwa ukuran yang Anda pilih adalah dalam MB jadi, seperti dalam contoh ini. 40.000 MB sama dengan 40 GB. Minimum untuk menginstal Vista harus 20GB. Sebelum memilih ukuran, Anda harus merencanakan terlebih dahulu dan memikirkan berapa banyak data yang akan Anda tambahkan ke partisi Vista. Anda juga ingin merencanakan berapa banyak ruang yang Anda inginkan di partisi Windows 7. Di sini kita tahu bahwa kita tidak akan menempatkan banyak data pada partisi Vista sehingga ukurannya sesuai. Ketika Anda memiliki jumlah ruang yang dimasukkan, klik tombol Kecilkan.

Ini akan memakan waktu beberapa saat untuk menyelesaikan proses ketika Anda akan melihat ruang Unallocated baru. Klik kanan pada ruang Unallocated pilih New Simple Volume.

Itu memulai Wisaya Volume Sederhana Baru yang merupakan proses lurus ke depan. Ketika Anda masuk ke jendela berikut, huruf drive D akan dipilih secara default jika Anda mengubah huruf drive dalam langkah-langkah di atas.

Kemudian di layar Format Partition Anda dapat membiarkan pengaturan default apa adanya. Satu hal yang mungkin ingin Anda ubah, adalah label Volume. Dalam contoh ini kita menamainya Vista Volume sehingga lebih mudah untuk mengidentifikasi saat kita memulai instalasi Vista.

Setelah selesai, Anda akan melihat volume yang tercantum di Manajemen Disk dan jika AutoPlay diaktifkan, itu juga akan muncul.

Iklan

Anda juga akan melihatnya terdaftar di Komputer Saya. Sekarang semuanya terlihat bagus untuk pergi. Disk Windows 7 diberi label sebagai (C:), Vista Volume baru sebagai (D:), dan drive DVD sebagai (E:).

Instal Vista di Partisi Baru

Sekarang kita memiliki partisi baru, saatnya untuk menginstal Vista di atasnya. Anda ingin boot dari disk Vista yang Anda miliki. Sebagian besar komputer akan membiarkan Anda memilih opsi boot dengan menekan tombol F8 atau F12 saat startup. Setiap komputer bervariasi sehingga Anda mungkin ingin merujuk ke manual komputer atau menonton layar boot (biasanya tertulis tombol mana yang harus ditekan untuk mendapatkan opsi boot). Anda juga dapat masuk ke pengaturan BIOS komputer dan memilih drive CD/DVD Anda sebagai perangkat boot pertama.

Dan mulailah penginstalan seolah-olah Anda sedang melakukan penginstalan bersih Vista.

Ketika Anda datang ke layar untuk memilih di mana Anda ingin menginstal Vista, pilih partisi yang kita buat sebelumnya.

Setelah pertama kali Vista melakukan boot ulang selama proses penginstalan, Anda akan melihat Vista dan Windows 7 di layar Windows Boot Manager. Itu akan tetap ada setelah instalasi Vista selesai sehingga Anda dapat memilih salah satu saat startup.

Jika Anda ingin mengatur satu atau yang lain sebagai OS default, masuk ke Pengaturan Sistem Lanjutan seperti yang dijelaskan dalam Artikel Geek.

Kesimpulan

Iklan

Membuat sistem dual boot Windows 7 / Vista sedikit lebih mudah daripada Windows 7 / XP karena Vista tidak akan menimpa bootloader sehingga Anda menghemat beberapa langkah. Tentu saja Anda mungkin ingin menggunakan utilitas pihak ketiga untuk membuat partisi Anda, tetapi dengan Windows 7, fungsionalitasnya sudah disertakan dan berfungsi dengan baik. Jika Anda ingin membuat sistem dual boot Windows 7/XP, kita juga memiliki panduannya.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.