Fungsi trikoma kelenjar

Trikoma adalah sel atau kelompok sel yang terdapat pada dermis daun, akar, biji, dan jaringan lain dengan permukaan luar pada tumbuhan. Fungsinya, berkali-kali dikaitkan dengan morfologinya, sangat bervariasi. Faktanya, morfologi trikoma digunakan untuk membedakan spesies tanaman yang berkerabat dekat. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang trikoma secara umum dalam artikelnya di sini dan tentang morfologi trikoma dan pentingnya di sini . Tergantung sebagian pada struktur dan morfologinya, mereka akan melakukan beberapa fungsi atau lainnya. Secara umum, trikoma Anda dapat dibagi menurut apakah mereka kelenjar atau non-kelenjar. Kami telah membicarakan yang terakhir di artikel mereka sendiri di sini (segera hadir).

Trikoma kelenjar memiliki fungsi yang berhubungan dengan komponen yang mereka kumpulkan dan keluarkan. Zat-zat ini bisa menjadi racun atau tidak menyenangkan bagi pemangsa mereka untuk mencegah mereka memakan daun atau bahkan menyentuhnya, seperti halnya jelatang. Trikoma jenis ini yang terdapat pada kelopak bunga dapat mengandung zat kental yang menyebabkan serangga penyerbuk jatuh ke dalam reservoir serbuk sari.

Kutikula trikoma kelenjar (apakah uniseluler atau multiseluler) istimewa, karena harus memungkinkan zat-zat ini keluar ke luar. Ini juga mengapa dinding tanaman sel-sel ini berbeda dari bagian dermis lainnya. Kutikula memiliki konsentrasi pektin yang tinggi yang memungkinkannya hilang karena berinteraksi sangat lemah dengan dinding sel trikoma. Setelah ekskresi ke luar karena hilangnya kutikula, dua hal dapat terjadi tergantung pada karakteristik khusus dari jenis trikoma dari spesies tanaman tersebut. Entah trikoma akan merosot dan luruh, dan yang baru akan terbentuk di dermis seluler, atau akan mensintesis ulang kutikula dan kemudian mengisi kembali dengan cairan yang harus dikeluarkan sebelum dapat berfungsi kembali. Cannabis sativa mengandung tetrahydrocannabinol dalam trikoma bulat daunnya. Senyawa halusinogen ini merupakan bahan aktif dalam ganja. Di alam mereka mengeluarkannya untuk menyebabkan kebingungan dan masalah saraf bagi pemangsa potensial ketika mereka digigit.

Kasus lainnya adalah trikoma yang menyengat. Ini akan memiliki ujung silikat yang akan menggali predator. Setelah kontak, jarum mikroskopis ini menembus kulit (atau mulut) predator dan menyuntikkan racun yang disimpan dalam vakuola sel. Badan sel trikoma ini berada di bawah epidermis dalam genera Dalechampia dan Tragia saja. Trikoma jenis ini adalah tipikal sekelompok kecil dikotil yang dibentuk oleh 4 genera: Urticaceae, Euphorbiaceae, Loasaceae, Hydrophyllaceae . Toksin adalah campuran asam format, dengan histamin dan asetilkolin terutama.

Trikoma lainnya, seperti Medicago scutellata, memiliki trikoma yang mengeluarkan zat berminyak dan lengket di mana larva serangga tetap tidak bergerak. Trikoma ini melepaskan isinya saat bersentuhan dengan larva.

Trikoma dapat memiliki fungsi yang sangat berbeda tergantung pada apa yang mereka kumpulkan dan apakah mereka akan mengeluarkannya atau tidak. Trikoma tanaman coleus (tanaman hias dengan daun kemerahan atau ungu) akan menumpuk pigmen yang tidak akan dikeluarkan.