Hidup Dengan Ponsel Berusia Lima Tahun: Eksperimen Dengan Nexus 5

Nexus 5 adalah ponsel Android favorit saya sepanjang masa. Saya ingin melihat bagaimana rasanya menggunakannya pada tahun 2018, hampir lima tahun setelah ponsel itu dirilis. Begini hasilnya.

Hari Pertama: Ini Tidak Begitu Buruk

Untuk melakukan eksperimen kecil ini, saya ingin menggunakan Android yang murni dan stok—versi terakhir yang secara resmi didukung oleh Google. Jadi saya mem-flash-nya untuk memulai dengan yang bersih. Itu berjalan lancar (sesuai norma), dan saya sedang dalam perjalanan.

Mengingat usia ponsel, saya memutuskan untuk memulai dengan yang bersih dan hanya menginstal aplikasi yang benar-benar harus saya miliki. Yang ternyata menjadi ide yang baik, karena pria ponsel ini bisa terjebak dengan cepat. Tapi aku mendahului diriku sendiri.

Ini jelas menunjukkan usianya.

Setelah menyiapkannya dan semua aplikasi saya terinstal, saya menghabiskan malam dengan mengatur layar beranda dan masuk ke semua aplikasi yang saya gunakan setiap hari. Itu tidak buruk, tetapi semakin banyak barang yang saya gunakan, semakin lambat teleponnya. Saya tahu ini akan menjadi tantangan.

Kelemahan pertama yang terlihat dari penggunaan ponsel ini bukanlah kinerjanya. Itu adalah masa pakai baterai.

Biarkan saya memberi tahu kalian: Saya beruntung mendapatkan satu jam layar tepat waktu sebelum harus mengisi daya. Memang, ini adalah ponsel berusia hampir lima tahun dengan baterai asli. Saya tidak mengharapkan sesuatu yang baik, tapi man…ini buruk.

Namun, hari pertama dengan Nexus 5 tidak sepenuhnya buruk! Tidak sampai hari berikutnya saya benar-benar mulai melihat betapa buruknya hal ini.

Hari Kedua: Menunggu adalah Bagian Tersulit

Jadi, Nexus 5 tidak menua dengan baik. Performanya sekarang tak tertahankan. Cara saya menggunakan ponsel bisa sangat intens—bukan hal yang aneh bagi saya untuk beralih antara beberapa aplikasi dengan sangat cepat, tetapi itu tidak terjadi pada Nexus 5. Tidak hanya stok Marshmallow yang dirilis sebelum salah satu favorit saya dan fitur multi-tasking yang paling sering digunakan—fitur double-tap-to-switch-between-apps—tetapi kinerjanya tidak ada di sana secara umum. Snapdragon 800 tidak dapat mengikuti aplikasi modern dan multitasking.

Salah satu pelanggar terburuk mutlak adalah Facebook Messenger, yang akan saya akui sebagai salah satu aplikasi terberat yang saya gunakan secara teratur—bahkan bisa lamban di Pixel 2 XL dan Galaxy S9 saya. Ini hanya aplikasi yang sangat berat dan ditulis dengan buruk.

Tetapi menggunakannya di Nexus 5 sangat buruk. Lag itu tak tertahankan. Pada satu titik ketika mencoba menutup kepala obrolan, saya tidak sengaja menelepon teman saya Dan, yang pesan teksnya berjalan di belakang kepala obrolan tersebut. Tapi inilah kickernya: teleponnya sangat tertunda sehingga tidak berdering di ujung saya, dan saya tidak tahu saya pernah meneleponnya sampai saya mendapat teks yang mengatakan “butt dial?” Dialer bahkan tidak pernah dibuka, karena telepon begitu dimuat turun mencoba untuk menutup kepala obrolan sederhana.

Masalah masa pakai baterai terus mengganggu saya pada hari kedua—saya akhirnya harus membawa pengisi daya portabel hampir sepanjang waktu hanya untuk menggunakan telepon. Itu sangat buruk sehingga saya takut untuk membuat panggilan telepon penting darinya karena itu akan mati terlalu cepat. Saya akhirnya menggunakan iPhone saya (ponsel kedua saya) untuk sesuatu yang penting — Nexus 5 tidak bisa dipercaya untuk tidak mempermainkan saya.

Hari Ketiga: Android Aut—OH MY GOD

Kita tidak sering meninggalkan rumah (setidaknya, saya mencoba untuk tidak—istri saya sering punya rencana lain), jadi itu beberapa hari sebelum kita menabrak mobil, di mana saya tinggal dan mati (dan mengemudi) dengan mobil saya. Unit kepala Android Auto. Jika saya pikir ponsel itu lamban sehari sebelumnya, saya belum melihat apa pun—pengalaman Android Auto sangat buruk.

Pertama, butuh waktu lama untuk antarmuka Auto diluncurkan di tempat pertama. Dengan telepon modern, biasanya sudah aktif dan berjalan bahkan sebelum saya keluar dari jalan masuk. Tapi hari itu? Saya keluar dari jalan masuk dan setidaknya 12 blok jauhnya bahkan sebelum mencoba untuk diluncurkan. Dan bahkan kemudian itu tidak berbuat banyak.

Umumnya, ketika saya menggunakan Otomatis, saya memutar musik dan kemudian melompat ke layar navigasi untuk detail lalu lintas waktu nyata (atau, Anda tahu, navigasi). Namun Nexus 5 begitu kewalahan dengan aktivitas tersebut sehingga tidak tahu harus berbuat apa. Memutar musik saja baik-baik saja, tetapi begitu saya beralih ke layar navigasi, itu pada dasarnya menyerah.

Tapi itu baru permulaan. Anda sekarang masalah baterai yang saya bicarakan? Mereka menjadi lebih buruk. Dalam perjalanan untuk menjemput anak tiri saya (sekitar 40 menit berkendara), Nexus 5 berhasil kehilangan 15 persen baterai— saat dicolokkan.

Hari Keempat: Saatnya untuk ROM

Saya belum melakukan root atau ROM pada ponsel utama saya selama bertahun-tahun. Tapi kembali pada hari ketika saya hanyalah seorang pemuda Android kecil, ini adalah cara de facto untuk memeras lebih banyak kecepatan, kinerja, dan segala sesuatu yang lain dari ponsel Anda. Saya pikir itu tidak akan menjadi lebih buruk, jadi mengapa tidak mencobanya? Saya menginstal Lineage OS.

TERKAIT: 8 Alasan untuk Menginstal LineageOS di Perangkat Android Anda

Singkatnya: kinerjanya lebih baik, meskipun hanya sedikit. Android Auto masih merupakan bencana, tetapi sebagian besar penggunaan sehari-hari lainnya lebih baik. Multitasking sedikit ditingkatkan, dan manajemen memori tampaknya juga sedikit lebih baik. Daya tahan baterai tidak lebih baik, tetapi saya akan menekankan fakta bahwa ponsel ini memiliki baterai berusia lima tahun yang benar-benar hanya perlu diganti.

Saya tidak menyelami semua alat root yang tersedia, seperti kernel khusus dan overclocking, sebagian besar karena Snapdragon 800 sudah cukup panas dengan sendirinya. Sepertinya itu ide yang buruk.

Terlepas dari perbedaan dan peningkatan (sekecil apa pun), Nexus 5 masih tidak dapat digunakan.

Hari Kelima: Saya Mengaku, Ini Mengerikan

Tujuan saya adalah menggunakan Nexus 5 selama seminggu penuh, tetapi setelah lima hari, saya harus keluar. Aku menyerah. Aku tidak bisa melakukannya lagi. Saya kembali ke Pixel 2 XL saya, dan saya bersumpah itu adalah momen paling ajaib yang pernah saya alami dengan teknologi selama bertahun-tahun. Bertahun-tahun.

Mengapa? Karena semua keluhan yang saya miliki tentang Pixel tiba-tiba hilang. Gangguan kecil tidak masalah sama sekali, karena itu hanya berfungsi. Itu cepat. Android Auto melakukan persis seperti yang seharusnya. Itu adalah momen yang sudah lama tidak saya alami dengan teknologi. Itu membuka mata untuk melihat seberapa jauh kita telah datang hanya dalam beberapa tahun yang singkat.

Takeaway: Beberapa Pemikiran Terakhir

Seperti yang saya katakan di awal, Nexus 5 adalah ponsel Android favorit saya sepanjang masa. Dan terlepas dari ide yang buruk untuk menggunakannya sebagai perangkat seluler utama saya pada tahun 2018, perasaan itu tidak berubah.

Saya masih menyukai bagaimana perasaan Nexus 5, dan saya akan senang jika Google melakukan pendekatan modern sebagai bagian dari lini Pixel. Ukuran yang sama (atau setidaknya serupa), bahan yang sama—saya sebenarnya suka ponsel plastik—tetapi dengan spesifikasi modern. Aku akan mengatasi itu semua.

Tetapi kembali ke poin yang saya singgung sebelumnya: jumlah kemajuan yang telah dicapai dengan ponsel hanya dalam lima tahun sangat mengejutkan. Lebih khusus lagi, Android sendiri telah meningkat secara dramatis saat itu. Marshmallow baru berusia dua tahun, tapi entah kenapa rasanya jauh lebih tua jika dibandingkan dengan Oreo. Meskipun tidak terlihat berbeda secara dramatis, sentuhan-sentuhan kecil yang disertakan dalam Oreo yang tidak ada di Marshmallow (dan yang lebih lama) membuat perbedaan besar.

Berapa kali saya berpikir “mengapa saya pikir ini adalah ide yang bagus” saat melakukan eksperimen kecil ini tidak dapat diremehkan, tetapi secara keseluruhan saya senang saya melakukannya. Mengingat dari mana kita berasal—baik dalam hal perangkat lunak dan perangkat keras—dibandingkan dengan tempat kita sekarang adalah pengingat yang bagus tentang hal-hal yang saya anggap remeh dengan handset modern (dan teknologi secara umum).

TERKAIT: Apa Perbedaan Antara Android One dan Android Go?

Saya ingin tahu bagaimana kinerja Nexus 5 dengan Android Go, karena itu mungkin akan menjadi pengalaman yang sama sekali berbeda. Kecuali mungkin dengan Android Auto. Saya tidak yakin ada yang bisa memperbaikinya.