Kebutuhan dan Cinta

Sejauh ini, dalam tugas yang tak habis-habisnya dan sulit yang diajukan oleh Freud dalam esai tentang “Kelesuan dalam budaya”, tahun 1930, dan yang telah saya komentari terakhir kali ini, kita sudah dapat menjelaskan beberapa kemajuan.

Pertama-tama kita memiliki manusia primitif itu setelah mengetahui bahwa ia dapat mengendalikan alam melalui pekerjaannya, ia juga mulai menyadari hal ini tetapi dalam hubungannya dengan ikatan sosial, dengan manusia lain. Dia menyadari bahwa dia bisa membuat pria lain bekerja untuknya, tetapi dia juga tidak peduli bahwa pria juga bisa bekerja melawannya.

Bahkan sebelum ini, pria sudah memiliki kebiasaan membentuk keluarga, pada dasarnya berdasarkan layanan yang dapat diberikan kepadanya – sebagai kolaborator, jika Anda mau.

Dan kita dapat mengandaikan bahwa asal mula terbentuknya keluarga berkaitan dengan kebutuhan yang erat kaitannya dengan kepuasan alat kelamin.

Freud mengatakannya dengan sangat indah: kepuasan alat kelamin, jauh dari “tamu sesekali”, menjadi “penyewa permanen” manusia. Dengan cara ini, pejantan menjaga betinanya (objek seksualnya) tetap bersama dan betina, yang tidak ingin meninggalkan keluarga mereka tanpa pertahanan, entah bagaimana dipaksa untuk tinggal bersama pejantan yang lebih kuat.

Sekarang, dalam “keluarga primitif” ini ada unsur yang hilang yang disebutkan oleh Freud dalam teksnya “Totem and Taboo”, tahun 1913. Elemen fundamental dalam budaya, karena kekuatan dan kehendak yang dimiliki ayah dari keluarga itu tidak terbatas. Aliansi persaudaraan. Saya tidak akan membahas teks itu sekarang, tetapi apa yang diperkenalkan Freud di sini sehubungan dengan esai itu adalah bahwa dengan menang atas ayah, anak-anak menemukan bahwa jika mereka dikaitkan, mereka dapat memiliki kekuatan yang lebih besar daripada individu yang terisolasi. Saudara-saudara harus memberlakukan beberapa larangan satu sama lain untuk membangun sistem baru ini. Kemudian kita memiliki apa yang kita ketahui sebagai aturan tabu: hak pertama, hukum pertama.

Dengan demikian, kehidupan manusia yang sama kemudian memiliki landasan ganda: di satu sisi, bekerja. Di sisi lain, cinta. Kebutuhan dan cinta dengan demikian adalah orang tua dari budaya

Hasil pertama dari “perkawinan” semacam itu justru membuat ikatan sosial menjadi mungkin.

Dengan dasar-dasar seperti itu, ia akan mengembangkannya sedemikian rupa sehingga ada dominasi total atas alam oleh manusia, dan bahwa jumlah manusia yang terlibat dalam masyarakat semakin meningkat. Dengan demikian, kata Freud, tidak dapat dipahami bagaimana mungkin budaya ini tidak berhasil membuat orang-orang yang menghuninya bahagia .

Nah, di sini Freud akan mengesampingkan pertanyaan tentang pertanyaan ini sedikit, untuk mendedikasikan dirinya pada salah satu unsur pendiri dan fundamental budaya: cinta. Tampaknya Freud memiliki sesuatu yang lain untuk diberitahukan kepada kita, yang kali ini diartikulasikannya dengan budaya, untuk menambah pertimbangan yang telah dia buat tentang cinta di seluruh karyanya.

Di sini Anda akan kembali ke beberapa referensi dalam teks yang sama untuk dapat mengisi beberapa “kesenjangan” dalam hal ini. Inilah yang akan saya bahas di postingan selanjutnya.

SUMBER: FREUD, S. «Kelesuan dalam budaya»