Kelelahan mental: gejala kurungan lainnya.

Sejauh ini, kami telah menggambarkan beberapa karakteristik dari sudut pandang psikologis yang diamati sebagai akibat dari kurungan: apatis, kesulitan dalam pasangan, atau dalam hubungan, kesedihan, kecemasan dan stres, antara lain.

The kelelahan mental juga merupakan bagian dari berbagai gejala yang dapat memanifestasikan. Ini terlihat sebagai kelelahan, tetapi sebagian besar kelelahan mental.

Kesulitan dalam konsentrasi dan perhatian serta kebutuhan untuk melakukan upaya yang besar untuk dapat melakukan tugas-tugas yang sederhana sekalipun.

Ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa durasi penguncian meningkat, dan alat-alat yang menopang kami pada minggu-minggu pertama mulai melemah.

Motivasi, energi, proyek, hal-hal baru yang mungkin terwujud pada saat-saat pertama, dalam banyak kasus, diliputi oleh monoton dan ketidakpastian.

Apa yang kemudian lebih sering memanifestasikan dirinya belakangan ini adalah kelelahan mental. Bahkan tanpa pekerjaan rumah yang dilakukan, Anda mengalami kelelahan hanya karena harus melakukan tugas-tugas dasar .

Penting, pertama-tama, untuk menerima perasaan ini sebagai hal yang dapat dimengerti dalam kerangka yang kita jalani. 

Adalah satu hal untuk awalnya berpikir bahwa kita sedang menghadapi sesuatu yang sementara, atau itu akan berlangsung selama liburan, dan hal lain adalah mengamati bahwa waktu itu memanjang dan itu menjadi situasi yang lebih permanen. Yang pertama memungkinkan kita untuk menjalaninya sebagai tanda kurung dari kehidupan kita yang dianggap “normal”. Yang kedua menyiratkan adaptasi keseluruhan terhadap cara hidup yang berbeda, dan penerimaan bahwa, mungkin, bahwa kehidupan sebelumnya tidak akan pernah sepenuhnya pulih.

Proses kesadaran dan berkabung yang menyiratkan menerima yang terakhir ini, menghabiskan banyak energi bagi jiwa.

Ini adalah proses asimilasi yang kompleks dari realitas baru, melalui kebutuhan untuk mengatasi perasaan sedih, frustrasi, dan kehilangan .

Meskipun kita percaya bahwa “kita tidak melakukan apa-apa”, kehidupan psikis kita sedang mengalami transformasi mutlak. Dan itu tidak diragukan lagi melelahkan.

Dengan cara ini, langkah pertama adalah menerima kelelahan ini sebagai bagian dari proses yang sedang berlangsung dan membiarkan jiwa kita beristirahat yang meminta begitu banyak dari kita . Membiarkannya berarti, sekali lagi, memberinya ruang untuk relaksasi dan rekreasi . Kerjakan rasa bersalah yang berkali-kali menghasilkan “tidak-melakukan”, dan sering menemukan ruang untuk penerapannya.

Dalam kasus di mana Anda terus bekerja dari jarak jauh, ganti momen kerja dengan waktu luang, dan bagi tugas yang paling kompleks ke dalam hari yang berbeda untuk menghindari kelelahan yang semakin dalam.

Dalam kasus di mana Anda memiliki anak kecil, bagilah pekerjaan jika ada orang dewasa lain di rumah, batasi momen dan ruang Anda sendiri yang tidak terganggu, bergiliran untuk memungkinkan orang lain melakukannya juga.

Dalam kasus di mana Anda sendirian atau sendirian dalam mengasuh anak, kurangi tuntutan tugas secara umum, baik di rumah maupun di tempat kerja. Gunakan dukungan teknologi, dan bina jaringan dukungan virtual: misalnya, mendorong percakapan jarak jauh anak-anak dengan keluarga atau teman yang memiliki lebih banyak waktu luang dan dapat berkolaborasi dengan mengusulkan kegiatan atau permainan.

Ini adalah deskripsi kasar. Situasi setiap orang adalah khusus dan akan memiliki kemungkinannya sendiri. Secara umum, rekomendasi dalam situasi ini termasuk mengurangi permintaan diri, membuat posisi lebih fleksibel dalam menghadapi pemenuhan tugas secara umum, mengetahui cara meminta bantuan, dan menetapkan batasan yang diperlukan.