Kesedihan, pengetahuan dan kebenaran

Saya katakan di posting sebelumnya bahwa pengebirian adalah apa yang memberikan koordinat kesedihan: kesedihan muncul sebelum keinginan Yang Lain. Kebiri milik Yang Lain. Pada saat logis bertanya-tanya apa saya (sebagai objek) untuk Yang Lain.

Non-respons, non-place of the Other ke objek itu, adalah akar dari banyak tindakan dan bagian dari tindakan tersebut. “Panggilan untuk perhatian” yang terkenal ini, yang dapat menyebabkan situasi yang sangat serius, seperti upaya bunuh diri dan bunuh diri yang berhasil, sering kali dibaca dari klinik kesedihan. Pada titik ini, perbedaan minimum harus ditetapkan antara akting keluar dan bagian ke tindakan dalam kaitannya dengan objek: objek muncul di tempat akting; Di sisi lain, pada bagian dari tindakan, subjek dalam keadaan menyapu maksimum, dengan objek di luar tempat kejadian.

Semua patologi yang disebut “patologi tindakan” ini dapat dibaca dengan logika ini, meskipun dalam setiap kasus koordinat tertentu dari pertemuan ini harus diselesaikan.

Hal ini diilustrasikan dengan sangat baik oleh Lacan dalam Seminarnya 10 -tentang Derita- dengan permintaan maaf dari Belalang Sembah. Dihadapkan dengan hewan yang sangat besar ini, kita dapat memiliki topeng dan tidak mengetahuinya, atau kita dapat bertanya pada diri sendiri tentang keinginannya: “Apa yang dia inginkan dariku?” Yaitu, pertanyaan tentang keinginan.

Apa yang tidak diketahui dalam pertemuan ini bukanlah pada tingkat lingga (sepenting) tetapi pada tingkat objek. “Saya tidak tahu apa saya (sebagai objek) untuk Yang Lain.” Ketidaktahuan tentang apa yang merupakan referensi utama subjek, dan yang pada saat yang sama merupakan titik awalnya, yang paling aneh dan paling akrab: objek “a”. Sebuah objek, yang, seperti yang telah saya tunjukkan, terletak sebagai sisa di luar Yang Lain dalam operasi konstitusi subjektif, dengan demikian membangun pemisahan yang tidak dapat diatasi antara pengetahuan dan kebenaran, termasuk pengunduran diri simbolis, signifikan, dan dimensi objek.

Jacques Lacan berpendapat bahwa kebenaran tidak dapat dipahami, karena jika ini terjadi, semuanya hilang dan menjadi gurun.

Kami memiliki mitos Oedipus yang mentransmisikan kepada kami hubungan Oedipus dengan pengetahuan: dia ingin tahu, dia ingin menguraikan teka-teki sphinx. Dan di persimpangan ini, Lacan memberi tahu kita, kebenaran dibuang ke dalam kehampaan.

Pengalaman tragis yang terkandung dalam keinginan untuk mengetahui bahwa mitos itu disampaikan kepada kita, membuat Oedipus membayarnya dengan matanya.

Jika kita beralih ke pengalaman subjektif dalam neurosis, inilah yang coba dihindari oleh neurotik. Dengan demikian, penderitaan tetap tidak diketahui dalam ilusi yang dilemparkan oleh citra narsistik: Lacan menulisnya i (a): objek dengan demikian disembunyikan oleh citra; dan terlebih lagi jika gambar itu tercermin dalam Yang Lain.

The drama manusia, kata Lacan, tidak ada hubungannya dengan tragedi itu, tapi dengan komedi: komedi yang melibatkan tidak perlu merobek nya mata dari melihat…

SUMBER : Penyuluhan 5. Ketua Psikopatologi. Universitas Nasional La Plata (UNLP) Ed. Dari Lonceng. La Plata, Argentina