Kurt Lewin dan Teori Medan-Bagian III

Daftar isi Kurt Lewin dan Theory of the Field

  1. Kurt Lewin dan Teori Lapangan
  2. Kurt Lewin dan Teori Medan -Bagian II
  3. Kurt Lewin dan Teori Medan-Bagian III

 

Masalah dengan teori mekanistik adalah bahwa mereka memiliki pandangan materialistis tentang manusia.

(lanjutan dari Bagian II)

Misalnya: ruang vital seorang politikus dapat memasukkan tata pemerintahan negaranya sebagai valensi positif dan pemilu sebagai penghalang karena bergantung pada perolehan suara.

Dalam diagram, jarak antara politisi, pemilu, dan pemerintah tidak memiliki arti khusus dalam ruang hidup yang diwakili diagram.

Yang penting dalam ruang vital adalah wilayah yang harus dilintasi politisi untuk mencapai tujuannya dan kesulitan untuk berpindah dari satu wilayah ke wilayah lain (yaitu, hambatan).

Karena geometri biasa tampaknya tidak cukup untuk mewakili ruang hidup, Lewin beralih ke jenis geometri khusus yang dikenal sebagai topologi.

Topologi juga disebut “geometri lembaran karet” karena ruang topologi dapat diregangkan ke segala arah tanpa membuat perbedaan.

Topologi hanya berurusan dengan batas-batas antar wilayah, bukan ukuran atau bentuk wilayah atau jarak dari satu tempat ke tempat lain.

Yang penting adalah wilayah mana yang harus Anda lewati untuk mencapai tujuan.

Dalam kasus politisi, daerah terakhir sebelum daerah gubernuran adalah calon.

Sebelum ini mungkin ada jalan alternatif: mungkin salah satunya adalah walikota sebuah kota besar dan yang lain dari kursi di Kongres.

Daerah-daerah ini adalah bagian penting dari ruang hidup. Mereka adalah posisi yang dapat ditempati individu.

Valensi positif dan negatif merupakan atribut daerah tertentu seperti valensi positif penyelenggaraan pemerintahan.

Jika penghalang tidak dapat ditembus, orang ini tidak dapat memasuki wilayah berikutnya dan jalan apa pun ke atau melalui wilayah itu akan diblokir.

Diagram topologi ini dapat digunakan untuk mewakili semua unsur penting dari setiap situasi kehidupan.

Hambatan dapat berupa fisik, intelektual, atau sosial, dan wilayah yang harus dilalui seseorang dapat berupa tempat, status sosial, aktivitas, atau situasi lain yang dengan sendirinya menampilkan diri kepada individu sebagai rangkaian.

Wilayah topologi dalam ruang kehidupan seseorang dan penghalang di antara mereka menunjukkan jalan mana yang dapat dia ikuti (secara subjektif). Valensi positif dan negatif dari berbagai wilayah menunjukkan jalur mana yang mungkin benar-benar diikuti.

Lewin juga ingin dapat juga menunjukkan kekuatan relatif dari kecenderungan, untuk mencapai atau menghindari titik yang berbeda dalam ruang hidup.

Untuk mencapai ini, ia menambahkan vektor ke sistemnya.

Vektor adalah gaya yang bekerja pada arah tertentu. Ini diwakili oleh panah yang arahnya menunjukkan arah gaya, sedangkan panjang menunjukkan intensitas gaya.

Hal ini memungkinkan untuk menunjukkan gaya mana yang bekerja pada individu yang paling kuat.

Lewin menegaskan bahwa psikologi topologi menentukan perilaku mana yang mungkin dan mana yang tidak mungkin, tetapi dia tidak memberi tahu kita mana yang pasti akan terjadi.

Namun, semakin kita tahu tentang detail ruang hidup seseorang, semakin kita bisa mempersempit jangkauan kemungkinan yang ditawarkan kepada mereka.

Akibatnya, lebih banyak informasi akan meningkatkan prediksi kita, hingga akhirnya mendekati sempurna.

Ini berarti bahwa semakin banyak kita tahu tentang apa yang orang itu yakini secara subjektif, yaitu ruang hidup mereka, semakin mudah untuk memprediksi perilaku mereka.

Lewin mencoba membuat sistemnya mampu menangani berbagai macam situasi manusia yang ada.

Analisis vektor dan topologi lengkapnya cukup rumit dan sebagian besar detail teknis ini, untuk informasi lebih lanjut, dijelaskan dalam bukunya “Principles of Topological Psychology”.

Menurut teori ini, untuk menentukan struktur ruang vital individu kita harus mengamati perilaku mereka dan menyimpulkan bagaimana struktur itu seharusnya dan dari situ kita dapat memprediksi seperti apa perilaku mereka di masa depan.

Daftar Pustaka: «Teori pembelajaran kontemporer», Winfred F. Hill, Editorial Paidón, Buenos Aires, Argentina, 1974

Sebelumnya dalam seri |