LDL kolesterol

Kolesterol yang terkandung dalam makromolekul yang disebut LDL, merupakan bagian dari siklus kolesterol yang beredar dalam aliran darah hewan. Ketika seseorang melakukan beberapa tes darah, berbagai parameter pasien dikontrol untuk memeriksa kesehatan mereka. Salah satu yang paling umum adalah keseimbangan LDL dan HDL . LDL ( Low Density Lipoproteins ) adalah lipoprotein densitas rendah , sedangkan HDL ( High Density Lipoproteins ) adalah lipoprotein densitas tinggi. Baca lebih lanjut tentang peran HDL dalam pengangkutan lipid dalam darah dalam artikelnya sendiri, di sini .

Dalam LDL ada sejumlah besar kolesterol dan trigliserida. Dimodifikasi dari: “Biochemestry 7th Ed., Freeman and Co. 2012”

Terlepas dari makromolekul ini, lipid (lemak), seperti kolesterol, beredar ke seluruh tubuh di dalam makromolekul yang dibentuk oleh satu lapis lipid, di dalamnya kita menemukan trigliserida dan kolesterol , di antara lemak lainnya. Makromolekul lainnya adalah VLDL Very Low Density Lipoproteins ) lipoprotein densitas sangat rendah, IDL kepadatan menengah dan Kilomikron (yang Anda dapat baca lebih lanjut di sini .

Apa sebenarnya kolesterol LDL Kolesterol LDL adalah salah satu yang ditemukan di dalam lipoprotein LDL. Ini adalah bentuk paling umum di mana kolesterol ditemukan selama pengangkutannya LDL adalah makroprotein berdensitas rendah, di dalamnya membawa sejumlah besar kolesterol.

The kolesterol LDL menyebabkan sel-sel , karena ini adalah komponen penting dari membran sel dan sintesis hormon dan komponen sel lainnya. LDL, tidak seperti kilomikron atau HDL, hampir tidak memiliki apoprotein di lapisannya. Karena sebagian besar kolesterol yang dikandungnya telah diesterifikasi, ketika makromolekul ini adalah VLDL. Hanya apoB-100 dan ApoE yang tersisa di dalam amplop , yang akan dikenali oleh reseptor sel. Sel yang membutuhkan kolesterol mensintesis reseptor membran untuk LDL yang akan berikatan dengan membrannya dan menyatu melalui endositosis.

Berapa kadar LDL yang saat ini dianggap memadai? Dalam tes darah, salah satu parameter yang biasanya dilihat adalah konsentrasi LDL, yang sering disebut sebagai “kolesterol jahat”. Namun, LDL sangat penting untuk pertumbuhan sel . Masalahnya adalah mereka juga bertanggung jawab untuk meningkatkan cadangan lemak tubuh ketika sejumlah kolesterol dicerna yang tidak dibutuhkan tubuh. Meskipun mungkin ada variasi genetik pada jumlah LDL yang optimal, dianggap bahwa kadar kurang dari 100 mg / dL adalah yang paling memadai. Namun, LDL tidak dianggap sebagai risiko penyakit jantung sampai di atas 180-190 mg/dL.

Apa yang mempengaruhi konsentrasi LDL darah? Reseptor LDL seluler disintesis hanya ketika sel membutuhkan kolesterol , meskipun reseptor ini juga dihasilkan oleh sel lemak untuk membuang kolesterol dari darah dan membuat cadangan lemak dalam tubuh. Ada beberapa kondisi di mana reseptor LDL atau beberapa enzim dalam jalur sintesis terpengaruh. Karena sel tidak dapat mengambil cukup kolesterol, kolesterol menumpuk di dalam darah. Ketika ini terjadi, terjadi hiperkolesterolemia, yang bisa berasal dari genetik atau juga karena pola makan . Anda dapat membaca lebih lanjut tentang hiperkolesterolemia, apa itu dan bagaimana pengobatannya di sini , dan tentang penyakit hiperkolesterolemia familial, di sini .

Scroll to Top