Matahari dan tanaman peneduh 

Tanaman memiliki banyak adaptasi fisiologis yang mengejutkan untuk beradaptasi dengan kondisi lingkungan yang berbeda. Ada adaptasi khusus untuk lingkungan yang berbeda, tergantung pada faktor pembatas pertumbuhan tanaman dalam kondisi tersebut. Dengan demikian, adaptasi terhadap kondisi kekurangan atau kelebihan air, suhu, nutrisi, di antara banyak lainnya , dapat diidentifikasi . Para peneliti telah mengklasifikasikan tanaman menjadi tanaman matahari dan tanaman peneduh. Persepsi matahari dan naungan tanaman telah digunakan untuk tanaman yang masing-masing membutuhkan penyinaran tinggi dan naungan kuat untuk tumbuh dan menyelesaikan siklus hidupnya.      

Sinar matahari adalah sumber energi untuk fotosintesis dan dengan pertumbuhan tanaman. Fotosintesis adalah faktor kunci yang mengatur pertumbuhan tanaman dan, pada gilirannya, kinerja keseluruhan dari kanopi. Daun merupakan unit fungsional dan produktif utama tumbuhan. Cahaya tidak hanya mengatur fotosintesis, tetapi juga mengatur fungsi dan struktur seluruh peralatan fotosintesis.      

Laju fotosintesis jenuh cahaya bervariasi antara matahari (cahaya tinggi) dan lingkungan teduh (cahaya rendah). Tanaman memodulasi diri sesuai dengan kondisi cahaya yang berfluktuasi untuk mencapai hasil tertinggi. Dalam kondisi cahaya rendah, tanaman perlu menyerap cahaya yang cukup untuk fotosintesis. Dalam cahaya rendah, ATP tidak cukup diproduksi untuk fiksasi karbon dan biosintesis karbohidrat, yang menyebabkan pertumbuhan tanaman berkurang. Untuk menghindarinya, tanaman yang tumbuh di tempat minim cahaya perlu memaksimalkan penyerapan cahaya. Namun, di bawah cahaya yang tinggi, masalah dibalik, karena tanaman membutuhkan untuk memaksimalkan kemampuan mereka untuk fotosistem dua untuk menggunakan energi cahaya berlimpah tersedia pada saat yang sama untuk menangani kelebihan dari cahaya dari matahari ketika melebihi kapasitas fotosintesis.          

Akibatnya, tanaman telah mengembangkan berbagai karakteristik yang mengoptimalkan intersepsi, penyerapan dan pemrosesan cahaya. Menurut sifat lingkungan cahaya di mana tanaman terpapar, tanaman menunjukkan sinar matahari atau daun naungan. Daun yang tumbuh di bawah sinar matahari berukuran kecil, tebal, dengan jaringan palisade yang berkembang dengan baik, kepadatan stomata yang lebih tinggi dan tumpukan inti yang tipis dibandingkan dengan daun pelindung. Berbeda dengan daun dari matahari, telah melaporkan bahwa daun memaksimalkan naungan menangkap cahaya biaya tetapi pemeliharaan penurunan dari mesin fotosintesis kelebihan. Lembaran ini lebih tipis dan lebih ringan dan memiliki area spesifik yang tinggi. Daun naungan juga menunjukkan bukti konsentrasi tinggi klorofil per satuan massa daun dan kegiatan ATPase dan isi Rubisco rendah dibandingkan dengan yang dari berjemur. Lembar naungan klasik memiliki risiko penghambatan cahaya dan kerusakan akibat iradiasi pulsa matahari yang tinggi , sedangkan lembar pelindung klasik tidak cocok untuk kondisi teduh.                  

 

 

Scroll to Top