Organisme penyebab ciguatera, Gambierdiscus toxicus

Ciguatera adalah keracunan makanan khas kepulauan Pasifik yang terkait dengan konsumsi ikan dan kerang di pulau-pulau tersebut. Sejak ditemukan pada abad ketujuh belas telah menjadi endemik perairan ini. Namun beberapa waktu belakangan ini, kasus keracunan ini telah terdeteksi di tempat-tempat tertentu di mana ikan yang ditangkap di perairan tersebut telah diekspor. Tingkat kematian akibat keracunan sekitar 5%, meskipun diyakini bahwa ada sejumlah besar kasus tanpa gejala atau dengan gejala ringan yang tidak memerlukan perawatan di rumah sakit yang dapat menurunkan angka ini. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang ciguatera sebagai keracunan makanan di sini . Hal ini disebabkan oleh mikroorganisme yang ada di alga dan karang, terutama Gambierdiscus toxicus .

Filogeni dan sejarah evolusi: Gambierdiscus toxicus adalah bagian dari genus Gambierdiscus , sebuah kelompok yang terdiri dari sekitar dua belas spesies yang hampir semuanya mampu mensintesis racun utama penghasil ketidaknyamanan ciguatoxin dan maitotoxin. Semuanya termasuk dalam taksonomi Famili Goniodomataceae yang semuanya ditemukan di perairan laut, dari Ordo Gonyaulacales , yang dibentuk oleh sembilan famili yang kurang dikenal. Terakhir, semuanya termasuk dalam Kelas atau Filum Dinophyceae , dinoflagellata, sekelompok protista flagellata dengan sekitar 2.400 spesies, banyak di antaranya berasosiasi dengan karang dan alga atau sebagian besar bagian dari plakton itu sendiri. Dari sini filogeni menyebar, untuk sesuatu mereka adalah protista, dan mereka biasanya diklasifikasikan dalam Superfilum Myzozoa, Alveolata , dalam Domain Eukariota .

Deskripsi fisik: G. toxicus adalah mikroorganisme hidup bebas yang sering berasosiasi dengan alga dan karang. Seperti semua dinoflagellata, individu uniseluler dilindungi oleh sejenis cangkang dari mana flagela mereka muncul. Pelat pelindung ketika diamati di bawah mikroskop menyerupai dua selebaran, di mana di tempat penyatuan di antara mereka kita menemukan jalan keluar dari flagela. Ini menghasilkan setengah lusin racun tipe polieter, beberapa di antaranya termasuk dalam kelompok Gambierdiscus.

Distribusi dan habitat: Mikroorganisme G. toxicus pertama kali dideskripsikan di Kepulauan Gambier di Polinesia Prancis. Mereka sering ditemukan di permukaan ganggang coklat besar yang ditemukan di perairan dangkal dan daerah terumbu karang. Telah ditentukan bahwa daerah tempat tinggalnya tidak hanya di Pasifik Selatan, tetapi antara 35 derajat utara hingga 35 derajat selatan Jadi kepulauan Karibia juga merupakan tempat di mana Anda dapat menemukan dinoflagellata ini.

Interaksi dengan manusia: Meskipun tempat penyebarannya adalah Laut Karibia dan Polinesia Prancis, jumlah kasus yang menyebabkan sekitar 50.000 kasus setahun. Ciguatera terjadi dari konsumsi ikan yang telah mengumpulkan racun. Wajar jika zat limbah dan racun mengalir dari produsen ke konsumen akhir, terakumulasi di setiap tingkat trofik. Kasus baru-baru ini ditemukan di Teluk Meksiko dan AS di lepas pantai Atlantik. Ciguatera menyebabkan masalah gastrointestinal, neurologis dan kardiovaskular.