Pengertian dan Ciri Diatom

Pengertian diatom adalah ganggang yang telah diisilikat dan berukuran kecil. Secara fungsional, mereka adalah sel tunggal meskipun mereka dapat muncul sebagai filamen, rantai, atau koloni, baik di kolom air (fitoplankton) atau melekat pada substrat tunggal (benthos). Ciri dari diatom diantarnya ialah dinding sel berselubung membungkus organ sel dan memiliki struktur ornamen dan kompleks. Dinding silika transparan, memungkinkan masuknya cahaya, dan berlubang, memungkinkan difusi dan ekskresi material.

Diatom adalah suatu kelompok besar dari alga plankton yang termasuk paling sering ditemui. Kebanyakan diatom adalah bersel tunggal, walaupun beberapa membentuk rantai atau koloni. Sel diatom dilapisi dinding sel unik yang terbuat dari silika. Diatom memiliki klorofil dan mampu berfotosintesis.

Diatom berlimpah di hampir semua habitat dari air tawar hingga air payau, diatom membagi secara vegetatif, dan, ketika sumber daya tidak terbatas, dengan cepat. Diatom menanggapi sejumlah variabel lingkungan dan biologis (cahaya, suhu air, jenis substratum, kecepatan air, komposisi dan konten mineral, ketersediaan nutrisi, penggembalaan) dengan mengubah komposisi komunitas dan bentuk pertumbuhannya. Karena sensitivitasnya, mereka mungkin merupakan organisme indikator yang andal. Variasi dalam komposisi komunitas diatom dan nilai indikatornya dapat diringkas dengan menggunakan fungsi transfer, pendekatan multivariat, atau indeks diatom.

Penerapan Diatom Biosilica dalam Pemberian Obat

Diatom telah diketahui memainkan peran penting di bumi dan di lautan sebagai penyintesis oksigen dan sumber biomassa. Sebelum akhir 1980-an, nanoteknologi diatom adalah bidang kecil penelitian akademis, dengan sedikit atau tidak ada pemikiran yang diberikan untuk penerapannya. Namun hari ini, situasinya sangat berbeda. Nanoteknologi Diatom memiliki potensi besar untuk aplikasi di banyak bidang penelitian, seperti dalam desain kendaraan obat yang kompleks, biosensor, biofotonik, dan pelabelan sel.

diatom

Pendekatan interdisipliner yang diperlukan dalam penelitian nanoteknologi diatom untuk menciptakan teknologi yang berguna cukup menjanjikan. Diatom cenderung berkontribusi pada solusi dari salah satu masalah biologis utama yang belum terpecahkan. Bagaimana genom terlibat dalam penciptaan bentuk atau bagaimana bentuk berevolusi.

Selain itu, karakterisasi filogenetik dari spesies diatom lainnya sangat penting. Untuk fitur diatom biosilica seperti biokompatibilitas, ukuran pori akan menjadi penting untuk berbagai aplikasi di masa depan, seperti kendaraan pengiriman obat.

Struktur diatom biosilica, yang ketebalannya kurang dari 300 nm, menunjukkan elastisitas yang lebih baik, seperti pita korset pada sebagian besar diatom, septum dan katup tipis diatom menyirip yang lebih kecil dari 10 μm, tulang belakang panjang pusat beberapa diatom sentris (misalnya , Ditylum spp.), Dan beberapa substruktur tipis dan panjang dari frustules (misalnya, proses Skeletonema spp.) Yang macet. Ini dapat berfungsi sebagai penguji, penggerak gaya / sensor, bagian optik, atau filter dalam sistem mikroelektromekanis biomedis dan sistem mikofluida

Hampir semua penelitian telah menunjukkan bahwa silika bisa menjadi kandidat yang cocok untuk proses transfer gen ke dalam sel dan jaringan yang berbeda. Dari karya-karya yang dipublikasikan, jelas bahwa silika yang dimodifikasi permukaan dapat meningkatkan transfer in vitro DNA dan RNA plasmid ke sel mamalia.