Perbedaan antara Respirasi Internal dan Eksternal

Perbedaan antara Respirasi Internal dan Eksternal. Respirasi eksternal pada dasarnya adalah perpindahan gas antara organ pernapasan seperti paru-paru dan lingkungan luar. Itu terjadi sebelum respirasi internal. Respirasi internal adalah transfer gas antara darah dan sel.

Pernafasan eksternal juga dikenal sebagai pernapasan mengacu pada proses menghirup oksigen dari udara ke paru-paru dan mengeluarkan karbon dioksida dari paru-paru ke udara. Pertukaran gas baik yang masuk maupun keluar dari darah terjadi secara bersamaan. Respirasi eksternal adalah proses fisik di mana oksigen diambil oleh kapiler alveoli paru-paru dan karbon dioksida dilepaskan dari darah.

Respirasi internal atau respirasi jaringan / respirasi seluler mengacu pada proses metabolisme di mana oksigen dilepaskan ke jaringan atau sel hidup dan karbon dioksida diserap oleh darah. Begitu masuk ke dalam sel, oksigen digunakan untuk menghasilkan energi dalam bentuk ATP atau adenosin trifosfat.

Perbedaan antara Respirasi Eksternal dan Respirasi Internal

  1. Respirasi eksternal terjadi antara sel-sel tubuh dan lingkungan eksternal sementara respirasi internal terjadi di dalam sel.
  2. Respirasi eksternal melibatkan pernapasan, sedangkan respirasi internal tidak.
  3. Respirasi eksternal melibatkan oksigen yang menempel atau lepas dari heme hemoglobin. Ini bukan proses respirasi internal.
  4. Respirasi internal melibatkan tiga tahap: glikolisis, siklus Krebs dan fosforilasi oksidatif; ini bukan kasus untuk respirasi eksternal.
  5. Respirasi internal kadang-kadang dapat terjadi tanpa oksigen, ini tidak terjadi dengan respirasi eksternal.
  6. Respirasi eksternal melibatkan oksigen terlebih dahulu memasuki struktur ventilasi seperti paru-paru atau insang; ini tidak terjadi dengan respirasi internal.
  7. Respirasi eksternal adalah mekanisme bagaimana oksigen secara fisik memasuki tubuh dan digerakkan, sedangkan respirasi internal hanyalah proses reaksi kimia yang melibatkan oksigen sebagai kekuatan pendorong.
  8. Respirasi eksternal melibatkan pertukaran gas, respirasi internal tidak.
  9. Respirasi internal melibatkan proton yang akhirnya bergabung dengan oksigen untuk membentuk air, sedangkan respirasi eksternal, oksigen bergabung dengan hemoglobin untuk membentuk oksihemoglobin.

Apa itu Respirasi Internal

Pertukaran gas antara darah dan jaringan metabolisme disebut sebagai respirasi internal. Jaringan seperti otot rangka membutuhkan oksigen untuk melakukan respirasi sel yang dengannya sel menghasilkan energi dalam bentuk ATP dengan membakar makanan, terutama glukosa. ATP digunakan untuk menggerakkan fungsi seluler. Respirasi seluler terjadi di mitokondria. Karbon dioksida diproduksi sebagai limbah selama respirasi sel.

Jadi, sel-sel yang memetabolisme dalam jaringan memiliki permintaan oksigen yang tinggi sementara karbon dioksida harus dikeluarkan dari sel. Yaitu, tekanan parsial oksigen rendah dan karbon dioksida tinggi dalam jaringan. Tetapi di dalam darah, tekanan parsial oksigen tinggi dan karbon dioksida rendah.

Oleh karena itu, oksigen berdifusi keluar dari darah ke jaringan sementara karbon dioksida berdifusi keluar dari jaringan ke dalam darah. Tekanan parsial oksigen (PO2) adalah 100 mmHg dan 40 mmHg dalam sel-sel jaringan.

Pertukaran oksigen berlanjut sampai terjadi keseimbangan di kedua sisi membran pernapasan di jaringan. Oleh karena itu, PO2 akhir dalam darah menjadi 40 mmHg. Pertukaran gas terjadi di kapiler darah jaringan. Darah yang kekurangan oksigen ini dibawa ke paru-paru melalui jantung oleh pembuluh darah.

Apa itu Respirasi Eksternal

Pertukaran gas di paru-paru disebut sebagai respirasi eksternal. Di satu sisi membran pernapasan, udara alveolar terletak di luar tubuh. Darah yang kekurangan oksigen, yang diangkut dari jaringan metabolisme, mengalir melalui kapiler paru di mana oksigen berdifusi dari udara alveolar ke dalam darah. Karbon dioksida berdifusi keluar dari darah ke udara alveolar. Tekanan parsial oksigen (PO2) dalam darah meningkat hingga 100 mmHg.

Tekanan parsial karbon dioksida (PCO2) dalam darah adalah 45 mmHg sedangkan udara alveolar adalah 40 mmHg. Oleh karena itu, pertukaran karbon dioksida terjadi dari darah ke udara alveolar. Pertukaran oksigen dan karbon dioksida terjadi sampai kesetimbangan masing-masing gas terbentuk. PO2 akhir adalah 100 mmHg dan PCO2 adalah 40 mmHg dalam darah yang meninggalkan paru-paru. Jadi, darah yang meninggalkan paru-paru disebut darah kaya oksigen.

Darah kaya oksigen ini mengalir ke jaringan metabolisme, menanggapi kebutuhan oksigen yang tinggi. Baik oksigen dan karbon dioksida diangkut melalui darah dengan mengikat dengan hemoglobin, yang ditemukan dalam sel darah merah. Beberapa karbon dioksida diangkut dengan melarutkan dalam plasma juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *