Permintaan murni

Di bagian IV dari “Arah penyembuhan…”, oleh Jacques Lacan, kita memiliki definisi cinta yang paling klasik, bahwa cinta adalah memberi apa yang tidak dimiliki seseorang: memberi kekurangan . Sangat mudah untuk memberikan apa yang dimiliki seseorang, oleh karena itu jarang berfungsi sebagai tanda cinta bahwa… Pemindahan utama ini berkaitan dengan permintaan pertama kepada Yang Lain: permintaan akan cinta.

Jadi, permintaan tidak terpuaskan pada saat itu, karena kita selalu diharapkan untuk diberikan… Dan analis tidak boleh menanggapi di sana, kata Lacan; atau menanggapi dengan kekurangan. Ini yang dibayar, apa yang tidak diberikan…

Dan itu memperingatkan kita bahwa meskipun permintaan ini sia-sia, intransitif, itu tidak berarti bahwa itu tidak murni. Itulah mengapa Freud mengatakan bahwa cinta transferensi adalah cinta, pertanyaannya adalah bagaimana bertindak di sana, yang berkaitan dengan tindakan analitis.

Nah, kehadiran analis, yang harus dilakukan, di satu sisi, dengan mendengarkan yang saya bicarakan di posting sebelumnya; dan di sisi lain, dengan kata yang harus Anda bayar. Namun teknik, interpretasi, akan dibatasi, dalam arti transferensi terlebih dahulu, sehingga kata analis memiliki kehadirannya.

Jika analis diam, kata Lacan menanggapi kritik rekan-rekannya, justru penanda keinginan, kekurangan, muncul.

Di sini hal yang menarik dimulai… setidaknya dalam bacaan saya.

Lacan mengingatkan kita pada gagasan identifikasi primer, yaitu identifikasi pertama kepada Yang Lain, kepada penanda Yang Lain, yang diberikan sebagai imbalan kemahakuasaan keibuan: Yang lain yang lengkap, maka kemahakuasaan: Yang Lain dari pihak ibu tidak dapat menyusui.. Minimal sejauh Untuk kepuasan primer, dalam arti kebutuhan dasar kelangsungan hidup, diperlukan orang lain yang dalam pengertian ini menjadi mahakuasa, yaitu yang primordial Lainnya yang tidak hanya akan bergantung, tetapi juga yang akan menyaring kebutuhan itu, memberi mereka bentuk lain, anak menangis, ibu menafsirkan: dia lapar, atau kolik, atau ingin payudara, atau mengantuk… Ini adalah arti dari permintaan yang melampaui menjadi orang yang memenuhi kebutuhan atau tidak, Lainnya simbolis S (A barrado). Dari sana, kebutuhan menjadi signifikan, dan itu memasuki dimensi bahasa, dari Yang Lain, dari ketidaksadaran… Kata Lacan, dalam register gandanya, tentang metafora dan metonimi: dua mekanisme bahasa yang diterapkan Lacan ke alam bawah sadar.

Lacan berpendapat di sini bahwa pada akhirnya, bahasa, meskipun tidak mencakup segalanya, adalah yang memungkinkan penataan ikatan sosial, wacana. Kenyataannya, wacana terbuat dari bahasa, ditambah yang nyata dipertaruhkan… Di sini, Lacan seperti mengatakan sesuatu tentang ini, meskipun fakta bahwa perintah simbolis dicatat oleh yang lain, itu tidak mencakup seluruh pengalaman…

Di sanalah, dalam substitusi itu, dalam metafora itu, kebutuhan digantikan oleh penanda keinginan… dan di situlah superego berada … tetapi saya tidak akan membahas masalah superego, itu adalah seluruh cara untuk pergi melalui konsep ini dalam psikoanalisis. Saya merujuk Anda ke posting sebelumnya sehubungan dengan Super-ego dan perkembangannya dalam Freud dan Lacan.

SUMBER: LACAN, J «Arah pengobatan dan prinsip kekuatannya»