Pria dan cinta

Freud menulis beberapa teks selama beberapa tahun yang kemudian dia kumpulkan – untuk diterbitkan pada tahun 1918 – dalam beberapa tulisan yang dia sebut “Kontribusi pada psikologi cinta.”

Karya pertama ini awalnya disebut “Pada jenis tertentu dari pilihan objek pada manusia”, jadi saya akan langsung ke poin ini, ke kondisi cinta subjek laki-laki; yaitu, pada kondisi-kondisi yang sangat khusus yang menjadi ciri pilihan objek cinta bagi manusia.

Freud mengatakan di sini bahwa dia memilih topik ini untuk mulai berbicara, karena kondisi-kondisi yang harus dimiliki oleh objek yang dipilih untuk manusia ini, cukup tidak dapat dipahami, tetapi bagaimanapun mereka memiliki bacaan yang cukup “sederhana” untuk psikoanalisis.

Kondisi pertama yang dirujuk Freud adalah kondisi “pihak ketiga yang terluka” : yaitu, wanita yang akan dipilih harus sudah memiliki suami, pacar, teman, dll. Bahkan, Freud memberi tahu kita dan itu adalah sesuatu yang diverifikasi secara klinis hari ini, seorang wanita dapat acuh tak acuh padanya sampai saat ketika, misalnya, dia bertunangan dengan yang lain.

Sebagai kondisi kedua, Freud menempatkan “cinta untuk wanita yang mudah”. Kondisi ini lebih sering ditemukan terkait dengan yang pertama kita sebut. Wanita yang murni dan suci tidak memiliki daya tarik apapun; tetapi hanya wanita-wanita yang tidak setia (itulah sebabnya dikaitkan dengan kondisi pertama) atau bahkan pelacur.

Di sini Freud membuat penyimpangan yang menarik. Meskipun dalam kondisi pertama kita menemukan komponen yang bermusuhan, bukan salah satu persaingan dengan ketiga yang bersangkutan, dalam kondisi terakhir yang saya beri nama mereka, itu terkait erat dengan pertanyaan kecemburuan.

Kecemburuan sepertinya sudah menjadi “keharusan” praktis bagi tipe pria yang mencintai dalam kondisi seperti ini. Jika ada kecemburuan, ada gairah. Dengan kata lain, itu adalah cara cinta yang rumit… karena justru dari kecemburuanlah wanita itu memperoleh nilai baginya. Hal khusus adalah bahwa dia tidak cemburu pada pihak ketiga yang bersangkutan, katakanlah tentang suami yang dicintai, melainkan kecemburuan laki-laki yang bahkan dia tidak berhubungan dengannya.

Dan ini juga bernuansa bahwa lelaki yang mencintai dalam kondisi seperti ini tidak berminat menjadi suami dari sang kekasih. Dia merasa sangat nyaman di tempat yang diberikan segitiga itu padanya.

Kemudian, Freud memberi tahu kita bahwa dua item berikutnya yang akan dia sentuh tidak ada hubungannya dengan kondisi yang diperlukan dari objek cinta, melainkan dengan perilaku yang diambil pria terhadap wanita, sebagai yang dicintai .

Jadi, ketiga, Freud mengatakan bahwa itu adalah karakteristik dari “kehidupan normal” bahwa wanita memperoleh nilainya bagi pria sebagai kasta, hampir perawan; dan setiap karakteristik “wanita ringan” akan menurunkannya sebagai seorang wanita. Itulah sebabnya Freud menempatkan kondisi cinta kedua yang saya sebutkan di atas sebagai fitur patologis.

Mereka mencintai wanita-wanita ini dengan cara yang “obsesif”, kata Freud. Mereka menaruh semua minat mereka pada objek yang dicintai, murni, dan berharga itu; kesetiaan ekstrim “menuntut” diri mereka sendiri. Dan itu adalah caral yang akan mereka ulangi, membuat serangkaian wanita terpilih ini.

Akhirnya, Freud memberi tahu kita tentang kekhasan yang dimiliki beberapa pria sehubungan dengan kekasih mereka, tentang “menyelamatkan” dia. Dengan asumsi itulah yang dia inginkan dan butuhkan darinya. Dan dia menyelamatkannya saat itu, tidak meninggalkannya.

Dalam posting berikutnya kita akan melihat apa yang Freud katakan kepada kita tentang gambaran situasi yang dia tunjukkan kepada kita.