Rancangan reformasi tentang Perceraian

Rancangan awal KUH Perdata mengusulkan reformasi substantif yang akan menyiratkan perubahan drastis terkait dengan perkawinan, perceraian, hukum adat dan anak; dan mungkin membantu mengurangi tingkat wanita yang dipukuli dan dibakar oleh pasangannya, dengan memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan perceraian yang sah dengan cepat bahkan tanpa persetujuan dari pasangannya.

Menurut Kode baru, kehidupan manusia dimulai pada saat kelahiran tetapi mengakui bahwa keberadaan dimulai pada saat pembuahan dengan cara alami atau melalui teknik reproduksi yang dibantu.

Semua anak boleh memiliki hingga tiga nama dan didaftarkan dengan nama keluarga ayah atau ibu, atau dengan kedua nama keluarga dalam urutan apa pun, sama rata; dan jika tidak ada kesepakatan tentang nama keluarga, pengundian akan diadakan di Catatan Sipil.

KUHPerdata yang baru tidak menyebutkan ibu atau ayah tetapi hanya mengacu pada hubungan bersaudara, tetapi hanya terbatas pada dua orang.

Adapun praktek manipulasi genetik, mereka akan mungkin jika mereka bertujuan untuk mencegah penyakit genetik atau kecenderungan mereka.

Usia minimum untuk menikah adalah 18 tahun untuk kedua jenis kelamin, ketentuan yang sudah ada sejak 2009.

Konsep laki-laki dan perempuan akan diganti dengan konsep pihak-pihak yang membuat kontrak, menggabungkan modifikasi yang dibuat oleh hukum perkawinan yang setara.

Tidak perlu lagi menunjukkan motif perceraian, itu akan cukup dengan kehendak salah satu pasangan saja sehingga, begitu pihak lain diberitahu dan menjawab hakim, dalam seminggu itu diselesaikan, bahkan jika ada tidak ada kesepakatan bersama; pengajuan usul pembagian harta, makanan dan hak asuh anak saja sudah cukup.

Individu akan dapat menikah dan berpisah kapan saja, terlepas dari siapa yang salah dan bahkan jika mereka tidak setuju. Maka berakhirlah apa yang disebut penyebab objektif, yang menyiratkan bahwa untuk bercerai Anda harus menunggu tiga tahun sejak perpisahan itu.

Jika tidak ada kesepakatan tentang pembagian harta benda, makanan dan hak asuh anak-anak, hakim akan bertanggung jawab untuk menetapkan apa yang sesuai dengan masing-masing, prosedur yang akan terjadi setelah perceraian.

Juga tidak dapat dilakukan tindakan hukum untuk pemenuhan janji perkawinan.

Kitab Undang-undang yang baru mengatur tentang penandatanganan perjanjian pranikah untuk memisahkan harta milik kedua belah pihak, sebelum perkawinan, tetapi perkawinan yang sudah dirayakan harus membagi lima puluh persen dari harta bersama mereka.

Reformasi ini akan mendukung keputusan untuk menikah, karena itu akan menjadi cara teraman untuk menetapkan terlebih dahulu apa yang akan sesuai dengan masing-masing dan akhirnya memiliki kemungkinan melestarikan warisan sendiri.

Persentase warisan bagi orang yang bukan kerabat langsung sampai sekarang hanya dua puluh persen, yang menurut kode baru akan dinaikkan menjadi 33%.

Rancangan pendahuluan ini membahas tentang penciptaan sosok persatuan koeksistensi bagi pasangan yang belum menikah, dengan menyamakan mereka dengan beberapa hak perkawinan. Serikat pekerja ini akan didasarkan pada hubungan afektif yang bersifat tunggal, publik, terkenal, dan stabil (tidak kurang dari dua tahun); dari dua orang yang berbagi proyek yang sama dan yang bisa berjenis kelamin sama atau berbeda.

Pasangan yang terkait dengan cara ini, dapat menandatangani perjanjian hidup bersama untuk menetapkan pembagian beban dan pembagian barang umum jika terjadi pemisahan.

Dalam hal tidak ada perjanjian sebelumnya yang ditandatangani, masing-masing anggota pasangan dapat dengan bebas membuang harta mereka sendiri dengan pembatasan satu-satunya rumah keluarga dan perabotan penting di dalamnya; yang harus dibagi menjadi bagian yang sama atau dipertahankan jika ada anak kecil.

Mitra tidak mewarisi tetapi memiliki hak untuk tinggal di rumah bersama selama dua tahun jika pasangannya meninggal.

Jika salah satu dari keduanya menyebabkan kerusakan dan ini menyebabkan ketidakseimbangan ekonomi yang serius di pihak lain, Anda akan berhak atas kompensasi yang dapat dibayarkan sekali atau dalam cicilan bulanan selama waktu yang sama selama hidup berdampingan.