Teknik Terapi Keluarga

Hal-hal dapat berubah dengan terapi keluarga

Keluarga adalah suatu kelompok, yang anggotanya berbeda dalam selera, karakter, temperamen, cara melihat dunia dan usia, tetapi memiliki kesamaan yaitu kasih sayang dan perasaan memiliki.

Sifat yang mencirikan suatu kelompok adalah ambivalensi karena pada saat yang sama dapat melindungi dan mendukung sekaligus menolak dan mengancam upaya individualitas anggotanya.

Kelompok keluarga, berdasarkan karakteristik ini, dapat mengadopsi organisasi yang kurang, mempertahankan cara interaksi yang tidak terlalu cair dan mungkin memiliki distribusi peran yang tidak sesuai dengan harapan peran masyarakat tempat mereka beroperasi.

Kelompok keluarga juga memiliki riwayat yang mungkin mencakup proyek atau bisnis jangka panjang.

Dinamika keluarga saat ini sangat berbeda dengan gaya hidup seratus tahun yang lalu.

Perubahan teknologi, ekonomi dan budaya telah menghasilkan perubahan dalam sifat pekerjaan, hubungan orang satu sama lain, sistem nilai dan harapan individu, yang telah mengakhiri caral otoritas tradisional dan yang membuat penataan ulang baru diperlukan. dan hubungan di antara mereka untuk mencoba menghindari rumah yang rusak.

Keluarga telah berhenti memiliki struktur organisasi piramidal, di mana komunikasi bersifat otokratis dan tidak memungkinkan diskusi, menjadi tim orang-orang dengan kepribadian mereka sendiri, yang menghargai diri mereka sendiri, yang berpartisipasi dalam proyek bersama, memungkinkan masing-masing memiliki individu Anda sendiri. tujuan dan sudut pandang siapa yang dapat diperhitungkan, dari tingkat, ketika membuat keputusan.

Seorang anak di bawah umur mungkin tidak bertanggung jawab tetapi ia memiliki hak yang harus dihormati, seperti membiarkannya berkembang sebagaimana adanya; dan peran orang tuanya adalah membimbingnya secara tepat untuk memenuhi aspirasinya, tanpa prasangka yang mungkin berakar dalam sejarah kelompok itu.

Aturan kelompok keluarga adalah untuk semua orang, tidak hanya untuk anak-anak, karena mereka mengidentifikasi dengan apa yang dilakukan orang tua dan bukan dengan apa yang mereka katakan dan tidak akan menghormati atau memasukkan norma atau nilai apa pun yang dilanggar orang tua mereka.

Salah satu teknik yang paling sering digunakan dalam terapi keluarga adalah permainan peran keluarga, atau “bermain peran”.

Ini terdiri dari memberi setiap anggota kelompok keluarga kemungkinan untuk memainkan peran satu sama lain, melakukan adegan keluarga umum yang berbeda, terutama yang kontroversial, di mana masing-masing akan mencoba meniru cara nyata mereka memainkan peran. setiap.

Bermain peran memungkinkan Anda untuk keluar dari diri sendiri dan melihat diri Anda diproyeksikan sebagai anggota lain dari kelompok melihatnya, memungkinkan Anda untuk menyadari kesalahan yang dibuat dan kesulitan yang setiap manusia harus menempatkan dirinya di tempat lainnya.

Bagi orang dewasa, mampu bermain saat remaja memberi mereka kemungkinan untuk menghidupkan kembali tahap kehidupan yang paling sulit, yang sebagian besar telah dilupakan, dan mengadopsi perilaku yang lebih adil dan merata, yang, tanpa mempengaruhi keselamatan orang muda, memungkinkan memahami dan membantu mereka.

Orang-orang muda perlu dipahami dan didengarkan, dan meskipun kelihatannya mereka berbeda, jika mereka memiliki hubungan yang baik dengan orang tua mereka, daripada siapa mereka, mereka akan mengidentifikasikan diri dengan orang-orang ideal yang pernah diinginkan orang tua mereka. telah.

Banyak orang tua mencoba untuk mendapatkan ketenangan pikiran dengan membatasi semua kebebasan kepada anak-anak mereka. Tetapi menjadi seorang ayah berarti tidak menjadi tenang dengan biaya itu, tetapi mengurus apa yang sesuai dan bersedia memainkan peran pada saat itu diperlukan untuk mendapatkan ketenangan pikiran itu, hanya ketika Anda telah dapat mempercayai anak Anda.

Ketika anak sudah cukup umur, yang tersisa bagi orang tua hanyalah berdoa, karena sudah terlambat untuk mendidik.