Teori Simulasi

Siapa saya, di mana saya dan ke mana saya akan pergi, telah menjadi pertanyaan penting selalu dan juga hari ini.

Orang membutuhkan jawaban atas fenomena yang ada untuk terus hidup, karena evolusi budaya menghalangi mereka untuk menerima argumen yang diberikan tradisi sampai sekarang.

Semakin banyak orang yang menderita depresi setiap hari. Beberapa mengaitkan fenomena ini dengan masalah ekonomi, yang lain sebaliknya dengan akses yang lebih besar ke barang dan jasa, banyak dari perkembangan teknologi, individualisme, kesepian, warisan atau rasa bersalah.

Ketika kita membandingkan diri kita dengan luasnya Alam Semesta, kita menyadari bahwa kita tidak sepenting yang kita kira. Saat ini kemajuan ilmiah tersedia bagi siapa saja, yang kini dapat menjadi lebih sadar akan kerentanan dan kemungkinannya serta menyadari bahwa dengan mencoba memahami kosmos, mereka dapat mencoba memahami diri mereka sendiri.

Biologi tidak dapat menjelaskan fenomena kehidupan dan hanya dapat memberi tahu kita bahwa organisme hidup memiliki kompleksitas yang lebih besar daripada benda mati dan menegaskan bahwa atom tidak dapat dihancurkan dan abadi.

Manusia adalah ekspresi alami terbesar dari kompleksitas yang ada dan tampaknya, menurut studi proyeksi terkomputerisasi, otak kita tidak bisa lagi berevolusi lebih dari yang telah berevolusi.

Artinya, dari sudut pandang evolusi alam, manusia hanya bisa maju melalui budaya.

Kosmos terdiri dari unsur-unsur bumi yang sama dan mematuhi hukum fisika yang sama sejauh yang kita ketahui.

Teori Dentuman Besar yang diterima oleh astrofisikawan saat ini mengakui bahwa ada permulaan di alam semesta kita, tetapi itu bukan satu-satunya tetapi akan ada banyak alam semesta yang juga akan dimulai dengan cara yang sama.

Penemuan ini dimungkinkan dengan menanyakan tentang fenomena keseimbangan kosmik.

Tidak mungkin mempertahankan konstanta kosmik hanya dengan gaya gravitasi, yang dianggap sangat lemah, tetapi perlu ada gaya lain yang masih belum diketahui dan tidak dapat dideteksi, yang disebut “materi gelap” yang akan mewakili sebagian besar Alam Semesta.

Unsur ini, yang belum diketahui, tidak memancarkan cahaya atau radiasi dan diyakini terdiri dari partikel unsurter yang melewati kita tanpa berinteraksi, menjadikannya hampir metafisik. Mereka hanya diketahui ada dengan gaya gravitasi mereka.

Dengan simulasi komputer dimungkinkan untuk menciptakan kembali evolusi kosmik dan dengan cara ini ditemukan bahwa itu tidak dapat disimulasikan tanpa mempertimbangkan “materi gelap”.

Tampaknya menjadi kekuatan yang berlawanan dengan gravitasi, yang alih-alih menarik, menggerakkan tubuh menjauh satu sama lain, bertindak sebagai kekuatan ekspansi yang misterius.

Tanpa “materi gelap” kita tidak akan berada di sini dan secara teoritis dapat mewakili mesin yang memungkinkan kita berkembang menuju kompleksitas.

Ilmu pengetahuan sudah mulai berbicara tentang keberadaan “multi-alam semesta” abadi, yang terdiri dari alam semesta yang memiliki awal dan akhir, dan yang bisa sangat berbeda dari kita, tetapi juga serupa.

Einstein memegang gagasan tentang keberadaan semua kemungkinan alam semesta yang mungkin di mana kita akan menjadi salah satunya, dengan kemampuan untuk mewujudkan kondisi yang diperlukan untuk keberadaan kita.

Kemajuan komputer memungkinkan beberapa spekulasi teoritis yang membawa posisi ilmuwan lebih dekat dengan gagasan tentang keberadaan pencipta.

Kesamaan simulasi komputer tentang perkembangan evolusi kehidupan telah menyarankan kepada beberapa ilmuwan gagasan yang membingungkan bahwa alam semesta tempat kita hidup dapat menjadi hasil simulasi komputer yang sangat canggih dari alam semesta lain, di mana kita akan menjadi protagonisnya, dengan kemampuan untuk melanjutkan evolusi kita sendiri melalui budaya.

Bagaimanapun, kenyataan tampaknya terus melebihi jumlah fiksi, dan “Truman Show” tampaknya tidak terlalu mengada-ada seperti yang terlihat.

Membuang sebuah ide karena tampaknya mustahil bagi kita berarti mengambil risiko tetap berada dalam ketidaktahuan.

Posisi ini bertepatan dengan ide kreasionis dan dengan pemikiran beberapa filsuf yang menegaskan bahwa manusia tidak nyata dan kenyataan adalah ilusi.

Makhluk yang lebih tinggi itu tidak mungkin manusia tetapi benar-benar berbeda dan dikembangkan secara artifisial oleh budaya jutaan tahun yang lalu.

Dia akan berbeda dari kita seperti cacing dibandingkan dengan manusia cararn.