Ubur-ubur Pasifik atau Cumi-cumi Humboldt

Ubur-ubur Pasifik memiliki banyak nama, seperti cumi-cumi Humboldt, untuk mengenang salah satu naturis asal Jerman yang pertama kali mendeskripsikannya, tetapi juga sotong raksasa atau cumi-cumi raksasa. Nama-nama terakhir ini dapat menyebabkan kebingungan dengan cumi-cumi raksasa lainnya dengan ukuran yang lebih epik dan legendaris. Ubur-ubur Pasifik tentu saja berukuran besar dengan dua meter dalam spesimen besar, tetapi tidak ada hubungannya dengan panjang 10 hingga 14 meter yang dapat dibuat oleh cumi-cumi raksasa sejati dari genus Archteuthis.

Filogeni dan sejarah evolusi: Cumi-cumi Humboldt menerima nama ilmiah Dosidicus gigas. Meskipun secara historis juga telah diklasifikasikan dalam genus Ommastrephes. Genus yang secara eksklusif dibentuk oleh spesies ini dikumpulkan dalam famili taksonomi Ommastrephidae. Keluarga ini secara luas mencakup semua cephalopoda yang biasa dikenal sebagai cumi-cumi. Itu milik Ordo Teuthida, yang juga termasuk cumi-cumi. Akhirnya, kuda poni termasuk dalam Kelas Cephalopoda, cephalopoda, yang tidak hanya mencakup cumi-cumi dan kuda poni, tetapi juga sotong dan gurita. Semuanya adalah moluska, dari Filum Mollusca, dalam Kerajaan Animalia.

Deskripsi fisik: Pacific poton memiliki ukuran maksimum 2 meter dan berat sekitar 40 kg.Seperti semua potas, mereka memiliki dua insang dengan hati insang, serta sistem peredaran darah tertutup. Morfologinya sangat mirip dengan gurita dan cumi-cumi. Tubuh lunak yang dibentuk oleh kepala besar dengan sepasang mata yang sangat berkembang, yang dalam kasus cumi-cumi dan kuda poni memiliki sirip segitiga di sisinya. Ia memiliki delapan kaki yang lebih besar dari tubuh atau kepala. Berenangnya adalah dengan tenaga penggerak dan jika merasa terancam ia dapat mengeluarkan tinta untuk mencegah penglihatan penyerangnya. Perbedaan dengan guci dan cumi-cumi lainnya adalah dari ukuran dan warna tubuhnya yang ungu atau merah muda, meskipun fitur terakhir ini juga dimiliki oleh banyak potas yang memungkinkan mereka untuk berbaur dengan lingkungan penumbra laut tempat mereka tinggal.

Distribusi dan habitat: Ubur-ubur Pasifik hidup, seperti namanya, di Samudra Pasifik. Ia hidup di daerah dengan kedalaman sedang, tidak lebih dari 800 meter. Penangkapan ikannya biasa dilakukan dari Teluk California hingga Peru dan Chili.

Interaksi dengan manusia: IUCN tidak memiliki data yang cukup untuk menentukan status konservasi spesies ini, karena belum melakukan studi mendalam tentang populasinya. Di sisi lain, penangkapan ikan mereka sangat luas. Hanya Peru yang menangkap sekitar 400.000 ton cephalopoda ini per tahun. Sonora dan Baja California menangkap 90% dari produksi Meksiko. Meksiko adalah konsumen utama ubur-ubur Amerika. Terlepas dari jumlah tangkapan yang sangat besar yang dilakukan Peru, ia mengirimkan 87% ubur-ubur Pasifik yang dikonsumsi Meksiko dan Chili “hanya” mengirim 800 ton cephalopoda ini per tahun ke negara utara.

Scroll to Top