virus sinsitium saluran pernapasan

Virus Syncytial menginfeksi saluran pernapasan, terutama pada bayi dan anak kecil. Karena flu atau pilek bersifat musiman, pada kenyataannya mereka terkait dengan mereka yang terjadi pada saat yang sama, mereka bahkan merupakan bentara yang terakhir. Sering kali, karena virus yang tubuh pulihkan dengan kecepatan sedang, tidak dapat ditentukan apakah penyebabnya adalah virus syncytial atau virus flu . Sebagian besar waktu virus pernapasan ini tidak menyebabkan masalah serius. Beberapa batuk dan sakit tenggorokan adalah gejala yang paling klasik. Namun, mereka dapat menyebabkan bronkitis, pneumonia, atau masalah serius lainnya pada anak-anak ketika mereka memiliki masalah pernapasan sebelumnya, seperti asma.

Filogeni dan sejarah evolusi: Virus Syncytial membentuk spesies tunggal yang disebut Respiratory Syncytial Virus (RSV). Itu milik genus atau subfamili – itu tergantung pada nomenklatur yang digunakan – disebut Pneumovirus. Itu milik keluarga taksonomi Paramyxoviridae, di mana kami menemukan virus lain yang diketahui seperti yang menyebabkan campak atau gondok. Semuanya termasuk dalam Ordo Mononegavirales, yang ciri utamanya adalah materi genetik RNA mereka beruntai tunggal. Melanjutkan klasifikasi mereka, mereka termasuk dalam Kelas Monijricetes – kelompok yang sangat luas yang anggotanya dapat menginfeksi jamur dan tumbuhan serta hewan. Akhirnya, mereka diklasifikasikan menurut klasifikasi ICTV (Komite Internasional untuk Taksonomi Virus) dalam Filum Negarnaviricota, yang mencakup semua virus RNA untai negatif.

Deskripsi fisik: Virus terdiri dari satu untai RNA indera negatif yang mencakup sekitar 6 hingga 10 gen, salah satunya adalah polimerase yang bergantung pada RNA. Polimerase ini akan menyalin RNA negatif ke RNA positif yang dengannya protein salinan baru virus akan ditranskripsi. Berkat pengeditan genetik pasca-terjemahan, ia dapat memberikan jumlah protein yang lebih banyak daripada jumlah gennya. RSV melindungi materi genetiknya dalam amplop yang dibentuk oleh lapisan lipid dengan beberapa protein yang berinteraksi dengan inangnya, yang ditambahkan kapsid heliks internal. Selain itu, RNA negatif distabilkan di dalam dengan 3 protein terikat fosfat lainnya.

Distribusi dan habitat: Virus syncytial bersifat musiman, kemunculan maksimumnya terjadi selama akhir musim gugur dan awal musim semi, di setiap belahan bumi selama bulan-bulan yang sesuai. Ketika terjadi pada tanggal-tanggal ini, biasanya dikacaukan dengan kasus flu awal, yang biasanya terjadi sedikit kemudian dengan awal musim dingin.

Interaksi dengan manusia: Virus syncytial manusia relatif umum. Ribuan kasus yang memerlukan perhatian medis terdaftar setiap tahun, meskipun diperkirakan masih banyak lagi yang dapat diselesaikan tanpa perlu intervensi. Seperti flu atau flu biasa, ini adalah virus dengan tingkat mutasi yang tinggi, yang bersama dengan tingkat keparahannya yang rendah berarti bahwa vaksin yang efektif untuk melawannya belum dikembangkan. Meskipun ada vaksin, mereka hanya diberikan, sebagai aturan umum, untuk populasi berisiko seperti bayi dengan masalah kekebalan atau pernapasan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang gejala, diagnosis, pengobatan, dan profilaksisnya di artikelnya sendiri di sini (segera hadir).