Adaptasi makhluk hidup terhadap lingkungan.

Faktor lingkungan. – Di antara faktor-faktor yang terus menerus mempengaruhi makhluk hidup ada beberapa fisikokimia , seperti suhu, air dan cahaya, dan yang biotik lainnya , diwakili oleh tindakan organisme yang berbeda.

Adaptasi terhadap suhu. – Tanaman yang harus tahan terhadap suhu ekstrim menghasilkan biji dan spora, yaitu organ kering yang mampu menahan suhu 65 ° C di atas nol dan -70 ° C. Bagian vegetatif terkadang beradaptasi dengan suhu rendah, tumbuh sedikit dan membentuk bantalan di lantai, yang memungkinkan Anda memanfaatkan suhu yang lebih tinggi dari yang sama. Mereka juga memunculkan tunas musim dingin yang dilindungi oleh daun kasar saat dedaunan jatuh.

Bentuk adaptasi lain diwakili oleh tanaman geofilik, yang selama musim yang tidak menguntungkan (dingin atau kering) menghasilkan organ bawah tanah yang tetap dalam keadaan hidup laten, pada saat yang sama bagian udara mati; Organ tersebut dapat berupa rimpang, umbi dan umbi. Kehidupan hewan berkembang dengan baik dalam suhu yang berkisar antara 5 ° C dan 35 ° C, yang merupakan suhu optimal, dan ada juga suhu maksimum dan minimum yang membatasi kemungkinan hidup hewan tertentu, ketiga nilai ini merupakan suhu. kritik.

Ketika suhu ekstrim mendekati optimal, hewan tersebut dikatakan stenotermik, memungkinkan sedikit variasi termal; kondisi ini terjadi di laut lepas dan di hutan khatulistiwa. Hewan eurythermic adalah hewan yang dapat menahan variasi yang besar, karena suhu ekstrim mereka jauh dari optimal; Kondisi ini khas iklim kontinental dan pantai, serta perairan tawar. Burung dan Mamalia memiliki tubuh mereka pada suhu konstan, mengatakan bahwa mereka homotermik, karena mereka memiliki integumen yang secara termal mengisolasi mereka dari lingkungan. Hewan lainnya bersifat poikilothermic, sehingga suhu tubuh mereka bervariasi, tergantung pada lingkungan. Reptil dan Amfibi menjadi mati rasa selama musim dingin pertengahan garis lintang, dan beberapa mamalia, seperti marmut, menderita dormansi musim dingin atau kantuk karena kelenjar tiroid yang kurang berfungsi. Banyak hewan menghindari dingin dengan bermigrasi, seperti bangau dan burung layang-layang.

Adaptasi terhadap air. – Tumbuhan darat mengalami adaptasi yang sangat khusus terhadap variasi kelembaban; tumbuhan yang hidup di tempat yang banyak, seperti di hutan khatulistiwa, memiliki daun besar dengan banyak stomata yang mendukung transpirasi (mereka adalah tumbuhan higrofil). Mereka yang hidup di lingkungan kering, yang disebut xerophiles, menawarkan adaptasi yang ditujukan untuk menghindari hilangnya air melalui keringat, seperti yang ditunjukkan oleh daun keras dengan stomata yang umumnya terbenam di epidermis; Hal ini terjadi pada carob dan oleander, zaitun dan laurel, dan bahkan tepi daun melengkung, seperti yang terjadi di rumput bukit pasir, Stipa capillata , yang hanya memiliki stomata di sisi atas.

Pengurangan daun adalah manifestasi lain dari xerophilia, seperti yang terlihat pada thyme, rosemary, dan pinus; Daunnya bahkan bisa menghilang, seperti pada yang kasar, karena cabang-cabangnya yang rata dan sarat dengan klorofil, mengambil penampilan daun dan menerima nama cladodes. Kadang-kadang, dan terutama di daerah gurun, aparatus akar membutuhkan banyak peningkatan atau mereka memiliki parenkim akuifer yang sangat berkembang untuk dapat menyimpan air, menyebut tanaman ini sukulen atau sukulen, seperti pir berduri. Banyak hewan tingkat rendah menjadi encyst dalam menghadapi kekeringan. Kasus ikan Dipnoos membuat penasaran, yang hidup di sungai yang mengalami kekeringan dan ketika musim kemarau tiba, mereka menggali tempat persembunyian di lumpur dan menghirup udara atmosfer melalui kantung renang mereka, yang berfungsi seperti paru-paru, melewati waktu ini di kelesuan musim panas.

Adaptasi terhadap cahaya dimanifestasikan pada tanaman dengan mengambil daun simetri dorsiventral dan sering mengembangkan dua kelas dari mereka: cahaya dan bayangan. Pada hewan, pigmentasi yang lebih besar terjadi di bagian punggung tubuh, yang terkena cahaya dan, pada hewan gua, tubuh mengalami depigmentasi, dan makhluk ini seringkali buta.

 

 

Scroll to Top