Agen pengering

Zat yang bertindak sebagai zat pengering dipilih tergantung pada zat yang ingin kita keringkan, sehingga bisa bersifat asam, netral, atau basa. Di antara semua bahan pengering yang ada, yang paling sering biasanya adalah bahan pengering untuk bahan pengering dan bahan pengering yang digunakan untuk larutan .

Ketika kita berbicara tentang pengering untuk desikator, yang paling umum dan sekaligus efektif, adalah fosfor oksida (V), yang digunakan untuk menghilangkan jejak air dari sampel, membentuk asam fosfat. Satu-satunya downside menggunakan P2O5 adalah harganya.

Alternatif termurah adalah hidroksida, baik natrium maupun kalium. Kedua hidroksida tidak hanya murah, tetapi juga cukup cepat, serta efektif. Mereka ideal untuk mendehidrasi cairan yang cukup mendasar, seperti amina. Mereka juga digunakan sebagai desikator untuk menghilangkan jejak asam.

Bahan pengering lain yang paling banyak digunakan adalah silika gel . Ini bekerja dengan adsorpsi dengan cara yang dangkal. Selain efektif dan berguna, alat ini relatif ekonomis, menjadikannya pilihan yang baik untuk laboratorium. Selain itu merupakan agent yang dapat kita regenerasi kembali melalui pemanasan, sehingga kegunaannya lebih besar. Silica gel, dalam komposisinya, biasanya mengandung butiran garam kobalt, yang memungkinkan kita untuk mengamati dengan mata telanjang tingkat hidrasi yang dimiliki gel, karena akan berwarna kebiruan ketika dalam bentuk anhidrat dan berwarna rosacea ketika, di sisi lain, itu terhidrasi.

Di sisi lain kami memiliki parafin , yang digunakan karena afinitas dan kapasitas penyerapannya yang besar, sejauh menyangkut pelarut apolar, seperti heksana atau benzena.

Asam sulfat juga banyak digunakan sebagai pengering, yang selain ekonomis, bertindak cepat dan cukup efektif sebagai dehidrator .

Ketika kita berbicara tentang pengering untuk mengolah larutan, produk lain yang sering digunakan, seperti natrium sulfat anhidrat, yang memiliki kapasitas dehidrasi tinggi, dengan membentuk garam. Ini cukup murah, tetapi kelemahan utamanya adalah lambatnya proses pengeringan, karena di atas suhu 30ºC, garam terurai, yang mengurangi kapasitas pengeringan hingga setengahnya. Namun, di sisi lain, keunggulan utama yang dihadirkannya adalah dengan menjadi granulated, kita dapat melakukan proses dekantasi, tanpa harus menyaring, dan penampilannya juga perlu diperhatikan, karena berkat ini kita dapat mengetahui jumlah yang diperlukan, seperti ia memiliki kecenderungan untuk menggumpal di bagian bawah wadah ketika ada kelebihan air. Jadi, jenis zat pengering ini terutama digunakan untuk larutan jenis organik.

Di sisi lain, kami memiliki kalsium klorida anhidrat, yang merupakan zat pengering yang banyak digunakan karena harganya yang murah, meskipun tidak sepenuhnya efektif, karena kerjanya cukup lambat. Bereaksi dengan alkohol, fenol, amida, dan jenis lain dari senyawa yang mengandung karbonil. Properti ini sering digunakan untuk menghilangkan residu alkohol dalam pelarut. Senyawa ini sering digunakan dalam tabung kaca, di mana ia mencegah masuknya uap air dan dengan demikian reaksi dapat dilakukan dalam suasana kering.

Pengering lainnya adalah magnesium sulfat anhidrat (MgSO4), yang digunakan dengan cara yang sama seperti natrium sulfat. Seperti yang satu ini, juga relatif murah, cepat, dan memiliki kapasitas besar sebagai dehidrator. Namun, ia memiliki perbedaan penting, dan itu adalah bahwa antara natrium sulfat dan magnesium sulfat, magnesium sulfat bertindak sebagai asam Lewis, selain memiliki kecepatan pengeringan yang jauh lebih tinggi daripada natrium sulfat.

Ada juga bahan pengering lainnya, seperti barium oksida atau kalsium oksida. Keduanya diperlakukan dengan air, membentuk Ba (OH) 2 dan Ca (OH) 2, tetapi ini tidak dapat digunakan dengan pelarut yang peka terhadap basa, namun, meskipun tindakannya lambat, mereka cukup efektif.

Pengering disebutkan lainnya adalah kalsium hidrida, drierite, magnesium perklorat, kalium karbonat, lithium tetrahidrida, atau natrium antara lain.

Scroll to Top