Apa itu Hepatitis?

Hepatitis adalah nama yang diberikan untuk peradangan hati, terlepas dari kondisi yang menyebabkannya. Hepatitis dapat disebabkan oleh beberapa faktor, hepatitis yang diberi nama dengan huruf (dari A sampai G) disebabkan oleh infeksi hati oleh virus, menjadi A, B dan C yang paling umum, sedangkan hepatitis F dan G baru ditemukan. Misalnya, virus hepatitis D (HDV) biasanya terinfeksi bersama dengan HBV, menghasilkan infeksi yang lebih serius. Selain virus, bakteri dan parasit lainnya dapat menyebabkan peradangan hati, tergantung pada asalnya dapat dianggap sebagai infeksi menular seksual.

Di sisi lain, keracunan juga menyebabkan pembengkakan hati, organ utama detoksifikasi tubuh. Kelompok ini termasuk keracunan alkohol atau overdosis obat, dengan overdosis parasetamol menjadi yang paling umum. Respon autoimun, serangan sel darah putih terhadap hati adalah mungkin dan dalam keadaan ini hati juga meradang. Seolah-olah ini tidak cukup, ada penyakit keturunan seperti cystic fibrosis yang juga dapat menyebabkan hepatitis.

Infeksi virus dapat memiliki asal yang berbeda tergantung pada virusnya, HAV dan HEV lebih sering tertular melalui kontak dengan makanan atau air yang terkontaminasi. Sementara HBV adalah yang paling umum dalam penularan seksual, HCV juga dapat ditularkan melalui praktik seksual tanpa kondom, meskipun penularannya melalui kontak langsung dengan darah yang terkontaminasi jauh lebih sering. Infeksi virus dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh sehingga menyerang hati, selain itu mutasi pada protein membran hepatosit telah dilaporkan sebagai salah satu penyebab serangan autoimun.

Hepatitis toksik disebabkan oleh kejenuhan metabolisme yang harus didetoksifikasi oleh tubuh, kategori ini mencakup semua antibiotik, anestesi, dan produk lain yang tidak dikenali oleh tubuh sebagai miliknya. Stres oksidatif yang berlebihan yang disebabkan oleh keracunan alkohol adalah penyebab hepatitis dalam kasus ini. Dalam banyak kasus ini, hepatitis bersifat sementara dan tidak terkait dengan masalah serius, meskipun harus diperhitungkan dalam kasus di mana dikombinasikan dengan hepatitis autoimun atau karena infeksi, karena yang terakhir dapat diperburuk.

Jika aliran darah atau tekanan ke hati menurun, terjadi hepatitis iskemik. Penyebab paling sering dari hepatitis ini adalah kehilangan banyak darah atau gagal jantung, dan pada tingkat yang jauh lebih rendah karena trombosis atau stenosis.

Selama minggu pertama hepatitis, apa pun penyebabnya, gejalanya adalah astenia dan kurang konsentrasi, serta beberapa persepuluh demam, sakit kepala, dan fotofobia, di antara gejala umum lainnya. Jika peradangan berlanjut, gejala menjadi lebih jelas, seperti penyakit kuning (kulit menguning), urin gelap (karena kebocoran pigmen hati ke dalam darah), perubahan warna tinja dan pruritus (kulit gatal). Jika hepatitis berlanjut dan memburuk, dapat menyebabkan gagal hati dan kematian.

Scroll to Top