bunglon

Dengan nama bunglon semua spesies yang termasuk dalam Famili Chamaeleonidae diketahui.

Deskripsi : Bunglon adalah reptil kecil berkaki empat. Seperti ular, bunglon berganti kulit dua kali setahun. Sebagian besar spesies berukuran antara 15 dan 20 cm. termasuk ekornya, yang ukurannya sekitar 50%. Meskipun, misalnya, di Brookesia micra, spesies terkecil dari semuanya, orang dewasa jarang melebihi satu setengah sentimeter. Di seberangnya, spesies Calumma parsonii panjangnya bisa mencapai 80 cm, termasuk ekornya.

Bunglon Jackson adalah salah satu yang paling mencolok karena tanduknya.

Adalah umum di antara spesies bunglon memiliki tonjolan di kepala , seperti tanduk dan pelat pelindung di leher, yang membuat mereka terlihat seperti dinosaurus kecil. Karakteristik yang paling menonjol dari bunglon adalah mata yang menonjol, yang mampu bergerak secara independen memberikan visi hampir 360º. Its cepat, lidah diperpanjang dengan yang berburu serangga yang feed langkah-langkah beberapa kali tubuhnya. Dan terakhir kemampuan beberapa spesies untuk berubah warna agar dapat berbaur dengan lingkungan.

Bunglon bergerak lambat , untuk meningkatkan kemampuannya meniru lingkungan mereka bahkan dapat bergoyang di dahan seolah-olah mereka adalah daun yang tertiup angin sambil perlahan mendekati mangsanya. Untuk berpegangan pada cabang, mereka menggunakan ekor yang dapat memegang (sering dililit secara spiral) dan tangan mereka, seperti sarung tangan yang berlawanan. Kehidupan rata-rata reptil ini adalah 4 hingga 5 tahun, mencapai hingga 15 tahun pada spesies yang lebih besar.

Reproduksi : bunglon, seperti reptil lainnya, adalah ovipar . Betina bertelur antara 2 dan 40 telur tergantung pada spesiesnya, menguburnya beberapa inci sebelum melupakannya. Ada spesies ovovivipar yang melahirkan anak mereka, tetapi mereka merupakan pengecualian. Ada dimorfisme seksual pada beberapa spesies, dengan tanduk yang lebih besar pada jantan atau warna yang lebih mencolok, sedangkan betina biasanya berwarna hijau.

Distribusi : bunglon yang asli Afrika dan Madagaskar (90% spesies berada di pulau ini), datang menghuni Eropa selatan pada titik-titik tertentu di Spanyol dan Italia dan Kreta. Ada populasi liar diperkenalkan oleh manusia di beberapa bagian dunia, namun, bunglon tidak beradaptasi dengan baik dengan lingkungan baru, sehingga jarang acclimatizes ke situs baru. Di Amerika ada beberapa reptil mampu mengubah warna dan yang kadang-kadang keliru disebut bunglon, meskipun mereka tidak berhubungan dengan mereka.

Habitat : bunglon yang arboreal hewan , di mana mereka berburu serangga di antara cabang-cabang pohon, sebaiknya di fajar atau senja . Beberapa spesies hidup di semak-semak atau di tanah, di mana mereka bersembunyi di bawah daun.

Dalam budaya manusia : bunglon sering memainkan peran sebagai agen perubahan dalam budaya atau makhluk yang lambat dan licik. Beberapa spesies mendukung penangkaran, meskipun sebagian besar spesies tidak bertelur di negara bagian ini, pertanda bahwa itu bukan tempat yang baik bagi mereka, sebenarnya komersialisasi sebagian besar spesies bunglon adalah ilegal. Bunglon terancam punah. Penebangan habitat dan kelambanan mereka telah menyebabkan mereka menemukan diri mereka di negara itu, terutama populasi Eropa selatan.

Scroll to Top