dada biru

Tit biru adalah burung kecil yang mudah dibedakan dengan warna biru cerahnya yang unik.

Filogeni burung gagak biru Cyanistes caeruleus termasuk dalam famili burung Paridae dalam ordo burung passerine ( Passeriformes ). Spesies ini telah dijelaskan oleh Linnaeus dalam genus Parus Parus caeruleus , saat ini sebagian besar ahli burung menganggap Cyanistes sebagai subgenus dalam Parus . Sekitar 9 subspesies diakui.

Pasangan ini memberi makan larva dan serangga kepada keturunannya.

Genus ini secara tradisional dibagi dengan tit biru lainnya, seperti tit biru ( C. cyanus ) atau tit biru ( Lophophanes cristatus ) yang saat ini diklasifikasikan dalam genus lain. Selain itu ia juga membaginya dengan chickadees, yang telah memelihara genus Parus untuk mereka atau telah diklasifikasikan dalam genus Melaniparus .

Deskripsi : Burung gagak biru adalah burung kecil , sekitar 12 cm dari ekor ke paruh. Burung ini mudah dibedakan dari burung lain seukuran itu dengan warna biru kobaltnya yang kuat pada sayap dan ekornya. The dada adalah kuning kehijauan . The wajah putih dengan daftar hitam dari tengkuk, melintasi mata, ke puncak dari yang turun ke leher dan mengelilingi kepala dengan nada biru gelap. Di mahkota (mahkota) itu menyajikan bintik kebiruan yang lebih intens pada pria.

Perilaku : Pada awal musim semi, pejantan melakukan penerbangan pacaran dari atas pohon tempat mereka menyelam menggunakan sayap mereka untuk memperlambat saat mereka bergetar untuk memanggil betina. The sarang, beberapa lubang atau kotak dengan pintu masuk yang sempit, yang sengit membela sejak akhir musim dingin dari anggota lain dari genus Parus . Betina bertelur antara 8 dan 15 telur pada akhir April. Telur berwarna putih dengan titik-titik coklat diinkubasi secara eksklusif oleh betina selama 14 hari. Setelah waktu ini, kedua orang tua bertanggung jawab untuk memberi makan anak-anak ayam sampai sekitar 20 hari setelah kelahiran mereka, di mana mereka dapat terbang.

Tit biru adalah hewan yang sangat gelisah , terus bergerak dan melengking (getarannya cepat dan bernada tinggi). Ini memakan serangga, larva dan ulat selama musim panas baik dari tanah dan dengan mengangkat kulit pohon dan daun dari tanah. Di musim dingin, tanpa adanya serangga, biasanya memakan buah-buahan atau biji-bijian.

Selama musim panas, tit biru sangat sibuk makan, tetapi saat musim panas berakhir dan makanan mulai langka, mereka menjadi lebih hidup dan tit biru dari beberapa daerah mulai bermigrasi dalam kawanan.

Ekologi, distribusi dan habitat : mendiami Eropa dari Norwegia selatan dan semua Kepulauan Inggris hingga Afrika Utara. Itu hadir dari Portugal ke Laut Kaspia. Sarang tit di hutan dari daun gugur atau campuran, sebagai encinares atau jerami. Meski hidup di ladang dan daerah dengan pepohonan yang bertebaran .

Interaksi dengan manusia : Tikus biru telah beradaptasi dengan sangat baik untuk hidup dengan manusia. Memanfaatkan konstruksi untuk bersarang dan menjadi taman dan kebun salah satu situs berburu favorit mereka.

Status konservasi : tit biru terdaftar sebagai spesies yang paling tidak diperhatikan oleh IUCN.

Scroll to Top