Dandelion

The dandelion, juga dikenal sebagai sawi putih pahit, adalah tanaman tahunan yang tumbuh di pinggir jalan dan di tanah alami, ia memiliki kapasitas penyebaran besar dan membutuhkan sangat sedikit persyaratan, sehingga tumbuh hampir di mana saja, karena itu banyak Kadang-kadang dianggap sebagai gulma di berkebun .

Filogeni dan sejarah evolusi : Dandelion, yang nama ilmiahnya Taraxacum officinale, adalah anggota Kelas Magnoliopsida , dari Divisi Magnoliophyta Termasuk dalam Ordo Asterales dan Famili Asteraceae atau tumbuhan majemuk, Famili taksonomi terpenting pada tingkat keanekaragaman spesies kingdom Plantae . Anda dapat membaca beberapa generalisasi tentang Asteraceae di sini Deskripsi : Tanaman tahunan kecil ini mengelompokkan daunnya dalam roset basal dengan daun berselang-seling. Daunnya memiliki morfologi yang sangat khas, sehingga mudah dikenali meskipun sedang tidak berbunga. Daun memiliki pelepah yang ditandai , bentuk lansetnya menyajikan tepi daun yang sangat bergerigi atau bergerigi , kadang-kadang daun menunjukkan vili di daerah beriklim sedang. Ukurannya sekitar 10 sampai 50 cm, batangnya tegak dan berongga dengan perbungaan di bagian apikal . Perbungaannya terdiri dari sekitar 100 atau 200 bunga dengan mahkota kuning , berukuran antara 7 dan 15 mm. Bunganya hermaprodit , dengan mahkota mahkota berakhiran 5 gigi . Dandelion mekar di musim semi. Buahnya, yang disebut achenes , berbentuk gelendong dan memiliki vilanos. The vilanos adalah seperangkat rambut yang memungkinkan dispersi udara ( anemocoria ) dari benih.

Ekologi: distribusi dan habitat : tanaman ini diyakini berasal dari Eropa meskipun dengan cepat memperluas jangkauannya hingga mencakup hampir seluruh planet, beradaptasi secara fenomenal dengan aktivitas manusia . Spesies kosmopolitan ini hidup di pinggir jalan, ladang dan pada dasarnya di mana saja dengan sedikit tanah hingga lebih dari 3.000 meter. Ini lebih memilih beriklim iklim , baik lembab dan kering. Ia mendiami hutan pinus atau ek holm dan padang rumput.

Biji dandelion tertiup angin. Ini mungkin mengapa hal itu terjadi pada Amerika selama penjajahan Eropa di benua itu. Meskipun benar bahwa kurangnya katalog botani sebelum kedatangan orang Eropa membuat mustahil untuk mengetahui apakah itu ada sebelumnya.

Penggunaan manusia : dandelion telah digunakan secara konvensional dalam pengobatan tradisional atau rumah sebagai diuretik dalam infus daun dan bunganya (bukan batangnya) dan sifat obat lain yang dikaitkan dengannya (seperti aborsi, antara lain ) yang belum telah terbukti secara ilmiah . Namun, daunnya, yang kaya zat besi, dapat dimakan tanpa risiko kesehatan dalam jumlah normal sebagai bagian dari salad. Bahkan, itu dibudidayakan di beberapa bagian dunia untuk tujuan ini. Anda harus waspada dengan konsumsinya karena dapat memicu reaksi alergi . Dalam tanaman untuk konsumsi manusia atau hewan dapat tumbuh di bidang alfalfa, gandum, barley, jeruk, dll. Akibatnya, sering kali membuat pengumpulan otomatis produk lokal menjadi sulit .

Scroll to Top