Dasar-dasar genetika

Organisme hidup dicirikan oleh kemampuan untuk melestarikan spesies dan mentransmisikan karakteristiknya kepada keturunannya. Transmisi sifat dari satu generasi ke generasi lain disebut hereditas. Selain itu, keturunannya tidak hanya mewarisi sifat-sifat induknya, tetapi juga akan memiliki sifat-sifat lain yang dihasilkan dari variasi tersebut. Genetika adalah studi ilmiah tentang hereditas dan variasi herediter.

Studi tentang hereditas sebagai ilmu dimulai pada pertengahan abad kesembilan belas, meskipun manusia telah menyadari bahwa ia dapat meningkatkan sifat-sifat hewan dan tanamannya jika ia memilih individu untuk reproduksi dengan karakteristik yang dicari. Ada beberapa cabang atau fase dalam studi genetika: Genetika Klasik atau Mendel terdiri dari studi tentang prinsip-prinsip pewarisan yang ditemukan oleh biarawan Augustinian Gregor Mendel melalui eksperimen pada akhir abad ke-19. Genetika Molekuler mempelajari struktur kimia, fungsi, replikasi dan mutasi molekul yang terlibat dalam transmisi informasi genetik.

Di bawah ini adalah daftar istilah yang umum digunakan dalam genetika:
DNA: adalah singkatan untuk asam deoksiribonukleat dan merupakan molekul yang mengkodekan informasi genetik melalui ‘kode’ yang dibentuk oleh kombinasi empat basa nitrogen: adenin, guanin, sitosin dan tirosin.
Kromosom: masing-masing struktur di mana kromatin diatur untuk pembelahan sel. Mereka terdiri dari DNA dan protein dan jumlahnya konstan untuk setiap spesies.
Haploid (n) : sel atau organisme dengan pembawaan kromosom sederhana, yaitu memiliki satu salinan dari setiap kromosom.
Diploid (2n): sel atau organisme dengan pembawaan kromosom ganda, yaitu memiliki dua salinan dari setiap kromosom.
Kromosom homolog: masing-masing dari dua salinan kromosom dalam sel diploid.
Kromatid: masing-masing dari dua rantai kromosom yang digandakan, disatukan oleh sentromer.
Gen: menurut Genetika klasik, itu adalah unit pewarisan yang ditransmisikan dari orang tua ke anak-anak melalui gamet dan yang mengatur manifestasi karakter herediter. Mendel menyebutnya “faktor keturunan.” Menurut genetika molekuler, gen adalah fragmen DNA yang memiliki informasi yang diperlukan untuk manifestasi karakter. Gen adalah bagian dari kromosom.
Locus (jamak loci): tempat di mana gen terletak pada kromosom.
Alel: Setiap alternatif yang dimiliki gen untuk sifat tertentu. Misalnya, pada bunga kacang polong, gen yang mengatur warna memiliki dua alel: satu menentukan ungu dan yang lain menentukan putih.
Ras homozigot atau murni: itu adalah pembawa alel yang sama untuk karakter tertentu di kedua kromosom homolog.
Heterozigot atau hibrida: itu adalah pembawa alel yang berbeda untuk karakter tertentu pada kedua kromosom homolog.
Dominan dan resesif: jika hanya salah satu alel yang dimanifestasikan dalam individu heterozigot, karakternya dominan dan diwakili oleh huruf kapital. Alel ini dimanifestasikan pada individu homozigot dan heterozigot. Alel yang tidak muncul disebut resesif, diwakili oleh huruf kecil, dan hanya bermanifestasi pada homozigot.
Genotipe: kumpulan gen yang dimiliki individu.
Fenotipe: karakteristik yang dapat diamati dari suatu individu. Ini adalah hasil dari pengaruh lingkungan pada genotipe.

Related Posts