Elektroforesis

Elektroforesis adalah proses di mana pemisahan molekul dilakukan, tergantung pada mobilitas yang dimiliki masing-masing molekul, dalam medan listrik .
Pemisahan tersebut dapat dilakukan pada permukaan yang terhidrasi dengan basa padat, dalam matriks berpori, atau juga dalam larutan. Tergantung pada jenis teknik yang disebutkan untuk digunakan, pemisahan molekul akan mengikuti dalam proporsi yang berbeda dengan muatan listrik yang dimiliki molekul, selain massa masing-masing molekul.

Pendukung yang paling sering digunakan untuk menganalisis campuran antara protein atau zat lain, seperti asam nukleat, adalah gel ; yang biasanya terbuat dari agar-agar, atau zat lain, seperti poliakrilamida.

Dalam kasus asam nukleat, yang memiliki muatan listrik negatif, mereka akan pergi ke sisi positif (kutub), di sisi lain, protein, menjadi bermuatan ketika mereka mengikat dengan zat lain seperti deterjen, yang memberikan mereka muatan negatif. tergantung pada massa molekul masing-masing protein. Ketika kita menambahkan campuran molekul, dan kita menerapkan medan listrik padanya, mereka akan bergerak, bergerak dan melintasi jaring yang membentuk gel. Dengan cara ini, molekul yang lebih kecil akan bergerak lebih banyak, dan molekul dengan ukuran yang lebih besar akan bergerak minimal, tetap dekat dengan titik awal. Harus diperhitungkan bahwa pelat gel adalah jaring atau jaringan tiga dimensi, terdiri dari serat yang terjalin.

Secara umum, makromolekul memiliki muatan listrik, dan seperti halnya elektrolit, mereka dapat diklasifikasikan antara kuat dan lemah, menurut konstanta ionisasi yang dimiliki oleh gugus asam dan basa.

Untuk mendefinisikan sebuah molekul, kecepatan pergerakannya dalam medan listrik ditentukan, menggunakan ukuran ini untuk menentukan massa molekul, atau perubahan komposisinya, selain dapat secara kuantitatif memisahkan spesies molekul yang berbeda berdasarkan ukuran dalam beberapa kasus..

Ketika kita memisahkan molekul yang berbeda, kita menciptakan medan listrik dalam molekul yang terletak di cairan pembawa. Karena pembangkitan medan, suatu intensitas akan terbentuk yang akan terus-menerus berpindah dari kutub positif ke kutub negatif, oleh karena itu, sebuah gaya akan bekerja pada molekul, yang akan memberikan percepatan padanya, hingga mencapai kecepatan di mana, resistansi, karena viskositas medium, akan menetralkan gaya penggerak, atau dengan kata lain, molekul akan bergerak dengan kecepatan konstan. Kita dapat menunjukkan fakta ini sebagai:

F = qE , dari mana q mengacu pada muatan dan E adalah intensitas medan listrik yang bersangkutan.

Jika, sebagai tambahan, kita asumsikan bahwa partikel yang akan diperlakukan berbentuk bola, mengikuti Hukum Stokes, kita katakan bahwa:

Fr = 6π Rŋυ , dari mana R, mengacu pada jari-jari bola, serta V adalah kecepatan molekul dan, viskositas fluida.

Jadi, dengan mensubstitusi, kita katakan bahwa kecepatannya adalah:

= qE / 6 R .

Kecepatan dicapai dalam waktu singkat (detik), oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa kecepatan dapat konstan sepanjang seluruh proses.

Elektroforesis adalah proses yang dipengaruhi oleh faktor yang berbeda, terutama tergantung pada medan listrik, yang pada gilirannya tergantung pada parameter yang berbeda. Mengikuti hukum Ohm , kita mengatakan bahwa:

V = IR , dari mana V, adalah medan listrik, R, hambatan, dan I, intensitas. Kami mengatakan bahwa kecepatan berbanding lurus dengan perbedaan potensial yang mendefinisikan setiap medan listrik.

Faktor lain yang mempengaruhi yang perlu diperhatikan adalah suhu, yang karena arus listrik yang menghasilkan panas ( efek Joule ), berbanding lurus dengan beda potensial yang ada, selain hambatan, untuk itu perlu dijaga memperhatikan suhu, sehingga tidak menghasilkan denaturasi molekul.

Scroll to Top