Histamin dan efeknya

Ketika kita berbicara tentang histamin, kita mengacu pada molekul biologis dari kelompok yang disebut amina, yang hanya berhasil disintesis hingga awal abad kedua puluh.

Tetapi baru pada pertengahan abad ini sifat-sifat yang menyusun molekul ini mulai dipelajari.

Ini adalah amina primer yang disintesis dalam organisme dari asam amino histidin, yang mengalami dekarboksilasi melalui enzim yang disebut histidin-dekarboksilase.

Dekarboksilasi dapat diringkas dalam reaksi kimia yang dihasilkan oleh keluarga karboksil yang berhasil menghilangkan senyawa tertentu dalam bentuk CO2, maka namanya. 

Dalam jaringan hewan amina ini sangat penting dan awalnya ditandai sebagai mediator proses inflamasi, meskipun partisipasinya sebagai modulator penting dari berbagai proses fisiologis kemudian dikonfirmasi, seperti proses alergi, proliferasi sel, angiogenesis, permeabilitas vaskular, anafilaksis dan sekresi lambung.

Tetapi pergi ke bidang komposisi molekul biologis tersebut, kami menemukan bahwa histamin dapat diwakili oleh rumus kimia berikut C5H9N3, itu disebarluaskan dalam jaringan mamalia, dan konsentrasinya bervariasi tergantung pada spesies hewan.

Sintesisnya terjadi di dalam aparatus Golgi, yang merupakan organel yang ada dalam sel eukariotik dengan pengecualian sel darah merah dan sel epidermis.

Disintesis, diangkut ke bagian dalam organel sitoplasma di mana ia disimpan bersama dengan asosiasi ionik yang terdiri dari residu glikosaminoglikan, heparin, dan protease.

Sel mast dan basofil bersama-sama merespons 90% cadangan histamin pada mamalia.

Tetapi juga dapat ditemukan pada jenis sel lain di dalam tubuh mamalia, seperti yang berhubungan dengan saluran pencernaan, sel endotel di dermis, di saraf yang berhubungan dengan sistem saraf pusat (SSP) atau dalam sel yang terkait dengan pertumbuhan atau regenerasi. tisu..  

Dalam sistem saraf pusat mamalia, sintesis terjadi di nukleus tuberomamilar yang terletak di dalam hipotalamus, saraf yang sesuai dengan wilayah ini bertanggung jawab untuk beberapa fungsi vital.

Seperti tidur, terjaga, sekresi hormonal, kontrol sistem kardiovaskular, termoregulasi, dan nafsu makan.

Begitu berada di dalam sel mast dan basofil, amina ini diproduksi secara perlahan dan kecepatan rotasinya rendah, namun di luar lokasi ini, amina diproduksi dan dilepaskan secara terus-menerus.

Agen yang bertanggung jawab untuk lisis sel, seperti racun, agen fisik, agen sensitisasi atau stimulasi langsung lainnya pada sel (seperti yang terjadi dengan obat-obatan tertentu), menghasilkan pelepasan cadangan histamin

Biotransformasi histamin dapat terjadi melalui metilasi atau oksidasi, yang dihasilkan oleh dua jalur metabolisme.

Histamin dapat diubah menjadi N-metil-histamin, melalui aksi N-metiltransferase atau Imidazol N-metiltransferase.

Saat itulah N-metil-histamin mengalami aksi enzim lain, monoamine oksidase atau MAO, menghasilkan pembentukan asam asetat metil imidazol.

Ini juga dapat diproduksi oleh reaksi deaminasi oksidatif yang dikatalisis yang menghasilkan asam asetat imidazol. Ketika histamin dilepaskan dalam tubuh, efek fisiologis dan patologisnya secara langsung terkait dengan sel target yang berbeda dan reseptor yang terletak di permukaannya. 

Sel target dalam istilah endokrinologis adalah sel di mana hormon memberikan efek melalui reseptor yang mereka miliki di lapisan atasnya.

Hasil rilis ini dapat bervariasi di antara yang paling menonjol yang kami temukan.

Vasodilatasi arteri.

Peningkatan permeabilitas vaskular

Sekresi asam lambung

Bronkokonstriksi

Perubahan detak jantung

Reaksi alergi.

Peningkatan generasi protanglandine

Meskipun reaksinya bervariasi, efeknya pada sistem kardiovaskular dan pernapasanlah yang paling banyak ditunjukkan.

Scroll to Top