Homozigot dan homozigot

Bukan berita baru bahwa planet ini kehilangan daerah di mana kehidupan hewan dan tumbuhan berjalan tanpa campur tangan manusia. Namun, kecepatan hilangnya kawasan satwa liar dan seberapa tersebarnya mereka dari satu sama lain telah memicu alarm dari komunitas internasional. Sebuah tim ahli ekologi Australia telah melakukan pekerjaan selama 20 tahun terakhir yang telah menyimpulkan bahwa dalam periode waktu ini sekitar 10% kawasan liar dunia telah hilang. Karya tersebut telah diterbitkan dalam jurnal ilmiah Current Biology pada Agustus 2016 dan menyimpulkan bahwa hanya 23,2 persen dari permukaan tanah liar yang tersisa.

Kami mengacu pada situs hutan perawan, tempat-tempat yang belum dijelajahi di seluruh dunia dan di semua ekosistem di mana pada akhir abad terakhir hewan tidak kawin silang dengan peradaban, daerah-daerah yang hampir mistis dari kisah-kisah besar para penjelajah menghilang, mereka sudah berakhir. pantai yang masih alami di mana tidak ada yang pernah menginjakkan kaki. Populasi manusia berkembang pesat dan membutuhkan tempat tinggal baru. Untuk melakukan ini, ia terus-menerus menempati area baru, sehingga mengubah dan seringkali menghilangkan ekosistem yang terbentuk di area yang berbeda. Konsekuensi utama dari ini adalah hilangnya bentuk kehidupan, keanekaragaman hayati. Di dalam kawasan liar, penelitian ini mencakup situs-situs yang dihuni oleh manusia, penduduk asli, tetapi keberadaan mereka tidak meningkatkan ekosistem.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa Amazon telah kehilangan 30% wilayah liarnya, sementara di Afrika 14% wilayah yang tidak diganggu manusia telah hilang. Studi ini tidak mengatakan bahwa habitat alami sedang hilang atau area di mana populasi manusia telah terbentuk. Dalam 3,3 juta kilometer persegi ini satwa liar masih ada, namun tangan manusia telah diperhatikan, kegiatan seperti penebangan, berburu atau bercocok tanam memanfaatkan lahan baru ini.

Banyak dari zona kehidupan bebas ini tidak dikenali di dalam taman alam atau tokoh perlindungan lingkungan lainnya.Selain itu, zona lindung menurut definisi adalah zona di mana campur tangan manusia dapat diraba. Masalah dengan daerah yang tidak dikenal ini adalah bahwa mereka tidak memiliki jenis peraturan apa pun untuk melindunginya. Banyak dari mereka bahkan belum dipelajari secara ilmiah.

Ada, menurut penelitian, sekitar 30 juta kilometer persegi tanah muncul yang masih dianggap liar, sekitar 23% dari daratan. Daerah ini dapat ditemukan terutama di Amerika Utara, Asia Utara dan Afrika Utara, serta di Australia tengah. Untuk bagiannya, wilayah yang kehilangan wilayah paling liar adalah selatan benua Amerika, di mana kekuatan baru memanfaatkan sumber daya hutan mereka untuk meningkatkan produksi mereka. Untungnya, 80% dari tanah liar ini dikelompokkan bersama, mungkin karena sulitnya menjajah berbagai wilayah di planet ini. Namun, dari 350 area yang dianggap sebagai satwa liar pada awal 1990-an, tiga puluh tujuh telah menyerah pada tindakan manusia.

Scroll to Top