Ikatan Kovalen Koordinat

Dalam reaksi organik, pembentukan gugus antara yang tidak stabil sangat umum, dan oleh karena itu keberadaan sementara, di mana karbon tidak membuat empat ikatannya. Gugus-gugus ini berasal dari pemutusan ikatan antar atom, yang dapat terjadi secara homogen atau heterogen.

Istirahat homolitik:

Itu juga dibuat agar setiap atom yang menempel dengan ikatan elektron aslinya, kami memiliki pemecahan homolitik, yang mengarah pada pembentukan radikal bebas. Radikal bebas, oleh karena itu, adalah atom atau kelompok atom dengan elektron tidak berpasangan, dan tidak memiliki muatan listrik. Pemecahan homolitik sering terjadi pada molekul nonpolar atau perbedaan elektronegativitas yang rendah antara atom dan ikatan permintaan energi yang tinggi.

Istirahat heterolitik:

Ketika pemutusan dilakukan secara tidak merata, meninggalkan pasangan elektron atom dengan hanya satu ikatan, kami memiliki pemecahan heterolitik, menghasilkan pembentukan ion. Kerusakan heterolitik sering terjadi dalam hubungan terpolarisasi dengan adanya pelarut polar, dengan mengorbankan energi yang rendah. Perhatikan contoh berikut:

Putuskan ikatan heterolitik antara karbon dan brom, sehingga brom lebih elektronegatif, ambil pasangan elektron, kita memiliki pembentukan ion bromida dan karbokation.

Memutus ikatan antara karbon heterolitik dan hidrogen, sehingga karbon akan mengambil pasangan elektron, kita memiliki pembentukan karbanion atau karbonion, dan ion H + (proton).

Klasifikasi reagen

Spesies kimia yang bergabung dengan senyawa organik diklasifikasikan menjadi dua jenis berdasarkan penggunaannya atau menyediakan elektron untuk membuat hubungan dengan senyawa organik:

Elektrofilik Reaktif (E) – Elektrofil adalah spesies yang memiliki afinitas untuk elektron, dan mengikat spesies yang mampu menawarkan elektron ini (teori Lewis). Elektrofil dapat berupa kation atau molekul yang kekurangan elektron (dengan orbital kosong untuk menerima sepasang elektron). Ketika elektrofil bergabung dengan reagen organik (substrat), kami memiliki reaksi elektrofilik. Di bawah konsep Lewis, reagen adalah elektrofil dan substratnya adalah asam basa.

Reagen Nukleofilik (Nu) – Nukleofil adalah spesies yang memiliki sepasang elektron yang tersedia untuk membuat koneksi, dan ikatan dengan spesies berperilaku elektron ini (lihat teori Lewis). Nukleofil dapat berupa anion atau molekul dengan ketersediaan elektronik (diisi dengan elektron orbital untuk berkoordinasi bukan pengikat). Ketika elektrofil bergabung dengan reagen organik, yang disebut substrat (S), kami memiliki reaksi nukleofilik. Di bawah konsep Lewis, reagen adalah nukleofil dan substrat basa adalah asam.

Mekanisme reaksi organik

Mekanisme reaksi adalah deskripsi berbagai tahapan yang dilaluinya, seperti pemutusan ikatan, dan serangan elektrofilik nukleofilik dari reagen organik, pembentukan senyawa antara baru dan sebagainya. Mekanisme yang diusulkan selalu merupakan caral yang didasarkan pada bukti eksperimental, tetapi tidak selalu satu-satunya cara untuk menjelaskan pembentukan suatu produk. Mekanisme faktor-faktor yang mempengaruhi reaksi elektronik (polaritas ikatan, delokalisasi elektron, dll.), Faktor sterik (ada atau tidak adanya gugus besar yang mempengaruhi pusat molekul reaktif, dll.) dan sifat pelarut. Reaksi organik pada dasarnya dapat terjadi dalam dua cara: atau ionik melalui radikal bebas.

Scroll to Top