Konsep Asam dan Basa Menurut Arrhenius

Definisi pertama asam dan basa diberikan oleh ahli kimia Swedia Svante Arrhenius sekitar tahun 1884 yang menyatakan bahwa:

“Substansi asam adalah mereka yang dalam larutan air terdisosiasi menjadi ion hidrogen; sedangkan zat basa adalah zat yang dalam larutan air terdisosiasi menjadi ion hidroksil.

Teori asam dan basa Arrhenius dirumuskan berdasarkan teorinya tentang ionisasi zat dalam larutan berair. Zat yang sepenuhnya atau sebagian terdisosiasi sebagai ion dalam larutan air dianggap elektrolit. Yang terdisosiasi sempurna adalah elektrolit kuat, yang tidak terdisosiasi sempurna adalah elektrolit lemah.

Dalam kasus asam kuat, seperti H2SO4, HNO3, HCl, HClO4, yang sepenuhnya terionisasi dalam larutan berair dan memberikan ion hidrogen (H +), teori Arrhenius bekerja dengan sempurna.

Demikian pula, basa kuat seperti NaOH dan KOH juga terionisasi sempurna dalam larutan berair dan menghasilkan ion hidrofilik (OH-)

Sementara itu, dalam kasus-kasus tertentu, teori Arrhenius tidak berlaku dengan baik di mana larutannya tidak berair dan bahkan dalam kondisi ini di mana zat-zat tertentu yang bersifat asam atau basa tidak masing-masing menghasilkan ion H + atau OH-.

Sebagai contoh, amonia (NH3) tidak mengandung ion hidroksil, oleh karena itu dalam larutan air dapat menghasilkan ion hidroksil dengan bereaksi dengan air:

NH3 (aq) + H2O NH3HOH NH4OH NH4 + (aq) + OH- (aq)

Namun, karena tidak ada bukti bahwa NH4OH ada, konsep Arrhenius untuk asam dan basa belum dipertimbangkan lebih lanjut, atau dalam larutan berair.

Selain itu, konsep Arrhenius mempromosikan kesalahpahaman bahwa disosiasi ionik sangat diperlukan untuk manifestasi keasaman dan oleh karena itu reaksi asam-basa tidak dapat terjadi di sebagian besar pelarut tidak berair dan tanpa pelarut.

Scroll to Top