Matriks ekstraselular

Makhluk hidup memodifikasi lingkungan mereka untuk hidup di dalamnya. Mungkin kasus yang paling menonjol dari ini adalah cyanobacteria yang menghuni planet ini jutaan tahun yang lalu mengubah konsentrasi oksigen di atmosfer. Namun, semua makhluk hidup mengubah lingkungan mereka dengan cara tertentu. Fakta ini sudah terjadi dari tingkat sel. Diatom, ganggang uniseluler yang, untuk melindungi diri dari lingkungan yang mengelilinginya, mengeluarkan dinding sel kaku yang berfungsi sebagai cangkangnya.

Semua sel mengeluarkan zat ke luar. Sering kali zat-zat ini merupakan hasil metabolisme, produk yang tidak lagi dapat diproses oleh sel secara metabolik, tetapi di lain waktu sel dengan sengaja mengeluarkan zat untuk memodifikasi lingkungannya seperti asam asetat. Namun, makhluk hidup lain melangkah lebih jauh, mereka mampu mengeluarkan molekul yang akan memberikan struktur yang melampaui diri mereka sendiri. Zat-zat yang dipesan ini yang mereka ekskresikan adalah apa yang kita sebut matriks ekstraseluler.

Jenis matriks ekstraseluler tertentu adalah dinding sel, jauh lebih padat daripada matriks normal. Banyak makhluk hidup dengan dinding sel tidak dapat hidup tanpanya, baik karena dinding tersebut berfungsi untuk mempertahankan bentuk dan osmoregulasinya atau karena tanpa perlindungan mereka mudah diserang oleh organisme lain. Tidak hanya makhluk uniseluler yang bisa menghadirkan dinding. Baik tumbuhan maupun jamur memiliki dinding sel yang membatasi bentuk sel dan melindungi sel dari luar, sehingga lebih sulit untuk bertukar zat dengan bagian luar.

Dalam arti yang ketat, matriks ekstraseluler adalah bahan yang dikeluarkan oleh sel-sel organisme multiseluler (terutama hewan) untuk memberikan koherensi pada jaringan. Fungsi matriks sel terutama untuk mengisi ruang antara sel-sel yang berbeda dari suatu jaringan dan untuk memungkinkan tekanan mekanis (peregangan dan kompresi) dari jaringan. Selain itu, matriks sel harus berkolaborasi dalam degradasi puing-puing seluler dan memungkinkan regenerasi sel di jaringan.

Matriks ekstraseluler terkait erat dengan membran lipid, ada banyak protein membran yang berinteraksi dengan yang lain yang ada dalam matriks untuk memungkinkan penjangkaran sel atau pergerakan. Komponen utama dari matriks ekstraseluler hewan adalah kolagen, yang dapat Anda baca lebih lanjut di sini , serta protein struktural lainnya seperti glikoprotein, misalnya laminin atau protein seperti elastin dengan fungsi struktural. Proporsi yang berbeda dari komponen ini dan komponen lainnya memberikan sifat yang berbeda pada matriks. Dalam matriks ekstraseluler kami juga menemukan protein dengan kemampuan untuk melekat pada protein struktural matriks dan membran sel seperti fibronektin. Biasanya protein dan glikoprotein ini didistribusikan secara acak untuk membentuk jaringan yang tidak teratur, namun di beberapa jaringan ikat dan dalam kultur laboratorium, serat matriks didistribusikan secara teratur.

Beberapa jaringan seperti tulang rawan atau tulang hampir secara eksklusif merupakan matriks seluler dengan beberapa sel yang menghasilkan matriks dan menjaga jaringan tetap aktif. Perbedaan antara jaringan ini adalah bahwa matriks tulang memiliki sejumlah besar kristal hidroksiapatit yang dikombinasikan dengan kalsium.

Scroll to Top